• May 24, 2024
Erap tidak akan menyerang PNoy di Sabah

Erap tidak akan menyerang PNoy di Sabah

Mantan Presiden Joseph Estrada mengatakan Aquino tidak mengabaikan klaim Filipina atas Sabah

CAGAYAN DE ORO CITY, Filipina – Walaupun calon senatornya bersikap ofensif, mantan Presiden Joseph Estrada tidak akan menyalahkan Presiden Benigno Aquino III atas pendirian Sabah.

Dalam konferensi pers di sini pada hari Minggu, 3 Maret, pemimpin yang disebut sebagai “oposisi konstruktif” Aliansi Nasionalis Bersatu menahan diri untuk tidak menyerang Aquino.

Pengarahan tersebut diadakan beberapa jam sebelum demonstrasi oposisi di kota tersebut sebagai bagian dari kampanye Mindanao.

“Saya masih yakin kami punya klaim atas Sabah. Kita tidak boleh mengabaikan klaim tersebut. Dia tidak punya (Aquinas) mengatakan dia mengesampingkan klaim kami, kata Estrada. (Dia tidak mengatakan apa pun tentang mengesampingkan klaim kami.)

Mantan presiden, yang merupakan pendukung Aquino, menambahkan bahwa dia tidak cenderung memberikan nasihat yang tidak diminta kepada presiden. Sebaliknya, Estrada hanya berharap Aquino tidak mengabaikan klaim Filipina atas Sabah.

“Satu-satunya solusi saat ini adalah menghindari pertumpahan darah dan kekerasan. Kita harus mengambil alih Mahkamah Internasional. Menurut pendapat saya, (daripada berperang sekarang, mari kita bawa masalah ini ke Mahkamah Internasional. Saat ini, saya tidak melihat ada cara lain yang bisa kita lakukan untuk menyelesaikan masalah ini.”

Estrada memiliki hubungan baik dengan Aquino dan mendiang ibunya, mantan Presiden Corazon Aquino. Dia sering mengutip bagaimana ibu Aquino meminta maaf kepadanya atas perannya dalam pemecatannya pada tahun 2001.

Posisi Estrada berbeda dengan posisi senatornya di Aliansi Nasionalis Bersatu (UNA) yang membandingkan cara pemerintah menangani masalah ini dengan tanggapannya terhadap krisis penyanderaan di Manila.

Seperti halnya krisis penyanderaan, calon senator UNA mengatakan pemerintah telah merusak masalah Sabah dan menyebabkan pertumpahan darah.

“Ini merupakan sebuah arogansi ketika mereka selalu mengatakan: ‘Kami tidak akan berbicara dengan Anda sampai Anda menarik pasukan keluar dari Sabah.’ Kesannya mereka tidak mau bicara sampai orangnya kembali. Ini mengingatkan saya pada apa yang terjadi dalam krisis penyanderaan di Manila,” kata pensiunan Senator Juan Miguel Zubiri dalam konferensi pers yang sama.

Pada hari Minggu, tersiar kabar bahwa 7 orang, termasuk 5 polisi Malaysia, tewas dalam bentrokan baru di Sabah. Jumat, 1 Maret lalu, Malaysia menyebut 12 warga Filipina tewas bersama dua petugas polisi dalam baku tembak.

Salah satu tantangan awal dalam pemerintahan Aquino, krisis penyanderaan di Manila mengakibatkan kematian 8 wisatawan dan sandera pada bulan Agustus 2010.

Pemerintah menuai kritik atas tanggapannya yang melanggar protokol manajemen krisis dan negosiasi. Sebuah panel merekomendasikan dakwaan terhadap beberapa pejabat, namun istana membatalkan beberapa temuan dan tidak memasukkan sekutu-sekutu utamanya.

Zubiri mengatakan respons pemerintah terhadap kedua krisis tersebut serupa. “Ditinggalkan di dagu. Jalur komunikasi diplomatik telah ditutup.” (Mereka membiarkannya di lapangan. Jalur komunikasi diplomatik tidak terbuka.)

“Itulah masalah saudara-saudara kita di Partai Liberal, mereka tidak mau berbicara dengan siapa pun. Jika kamu tidak bersama, kamu keluar.” (Itulah masalahnya dengan teman-teman kita di Partai Liberal, mereka tidak mau berbicara dengan siapa pun. Jika Anda bukan bagian dari kelompok mereka, Anda keluar.)

‘Aquino melukis dirinya sendiri di sudut’

Mantan Senator Richard Gordon bahkan mengatakan bahwa Aquino berpotensi didakwa melakukan pengkhianatan terhadap kepercayaan publik.

Gordon mencontohkan RA 5446 yang menjelaskan garis pangkal laut teritorial Filipina. Mengutip undang-undang tersebut, Gordon mengatakan definisi garis pangkal adalah “tanpa mengurangi batasan garis darat laut teritorial di sekitar Sabah.”

“Kita harus bertanya kepada presiden: apakah Anda masih mendukung Sabah? Ini pertanyaan saya. Apakah pemerintahan Presiden Aquino menerapkan undang-undang yang menjadikan Sabah milik kita atau kita sudah membatalkan klaimnya?”

Gordon juga menegaskan kembali pendiriannya agar Presiden dan Malacañang berhenti membicarakan masalah ini.

“Presiden seharusnya bukan orang yang berbicara di sini. Itu harus (Departemen Luar Negeri), duta besar sehingga dia tidak menyudutkan dirinya sendiri.”

Mantan senator itu juga mengaitkan persoalan tersebut dengan pemilu.

“Itulah mengapa penting bagi Anda untuk memiliki oposisi di pemerintahan. Tak seorang pun akan memberitahu kaisar bahwa dia tidak punya pakaian.”

Erap memunculkan kompetisi Lim

Ketika Zubiri menjelaskan kesamaan antara Sabah dan respons terhadap krisis penyanderaan, Estrada ikut serta dan mengalihkan isu tersebut ke persaingannya dengan Walikota Manila Alfredo Lim.

Estrada mencalonkan diri sebagai Wali Kota Manila, menantang mantan sekutunya yang kini menjadi anggota Partai Liberal pimpinan Aquino. Persaingan mereka memanas menjelang masa kampanye calon lokal pada 29 Maret mendatang.

Mantan presiden tersebut mengatakan Lim bertanggung jawab atas krisis penyanderaan tersebut.

“Saya dari Manila. Saya tahu apa yang terjadi di sana. Bahkan ketika mendiang Jesse Robredo diangkat menjadi Menteri Dalam Negeri, dia hanya disuruh mengurus pemerintah daerah, tapi polisi menyerahkannya kepada Rico Puno.”

Estrada mengeluarkan ancaman terselubung terhadap Lim.

“Yang menangani krisis penyanderaan adalah Walikota Lim. Itulah yang sebenarnya. Dan saya memiliki semua dokumen untuk membuktikannya.” – Rappler.com