• July 17, 2024
Es kutub, perubahan iklim dan Filipina

Es kutub, perubahan iklim dan Filipina

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Mencairnya es di wilayah kutub dapat menimbulkan dampak buruk terhadap wilayah non-kutub, termasuk Filipina, kata pakar iklim

MANILA, Filipina – Jika kawasan Arktik dan Antartika tampaknya terlalu jauh untuk dipedulikan oleh masyarakat Filipina, pikirkan lagi.

Dr Josefino Comiso, ilmuwan peneliti senior di NASA Goddard Space Center, mengatakan perubahan iklim menghubungkan daerah tropis dengan kawasan kutub dalam berbagai cara karena sifatnya yang global.

“Perubahan iklim bersifat global. Ini tidak terbatas pada satu area saja,” katanya kepada Rappler pada tanggal 1 Simposium dan Workshop Nasional Ilmu Lingkungan (NSWES) pada hari Senin, 7 Mei.

Dalam pidato yang disampaikannya pada simposium, fisikawan tersebut, salah satu pakar proses kutub dan perubahan iklim terkemuka di dunia, menjelaskan bagaimana pemanasan global yang cepat mengubah kutub dan wilayah lain yang tertutup es, dan pada gilirannya berdampak pada lingkungan global. .

Sejumlah penelitian dalam beberapa dekade terakhir menunjukkan adanya korelasi antara peningkatan gas rumah kaca yang dihasilkan manusia dan kenaikan suhu global. Pada gilirannya, sistem global yang kompleks di bumi mempengaruhi seluruh aspek planet ini, jelasnya.

Es menyusut

Salah satu dampak utama kenaikan suhu adalah menyusutnya lapisan es di kutub.

Daerah kutub merupakan reflektor energi matahari yang baik dan membantu menjaga bumi tetap sejuk. Comiso mengatakan ketika es di kutub mulai mencair dan menyusut, wilayah yang tidak tertutup oleh es putih yang memantulkan cahaya secara alami akan mulai menyerap lebih banyak energi, menyebabkan suhu naik secara perlahan.

Pada gilirannya, hal ini menciptakan wilayah yang lebih hangat, menyebabkan lebih banyak es yang mencair. Siklus ini terus berlanjut, dan hal ini menyebabkan mekanisme umpan balik yang melipatgandakan efeknya.

Itu, kata Comiso paling jelas terlihat di Arktikdi mana para ilmuwan mengamati “perubahan besar” pada lapisan es, terutama selama bulan-bulan musim panas.

“Jika Anda melanjutkan proses ini, cepat atau lambat lapisan es di Arktik akan hilang,” katanya, sambil menekankan bahwa kita harus melihat kembali setidaknya satu juta tahun dalam sejarah Bumi untuk melihat periode serupa di mana tidak ada es. .

Mencairnya es laut juga menimbulkan banyak risiko bagi orang-orang yang tidak tinggal di dekat kutub.

Naiknya permukaan laut akan membahayakan jutaan orang yang tinggal di zona pesisir dengan ketinggian rendah (LECZs) di seluruh dunia, termasuk setidaknya 15 juta warga Filipina. Kenaikan permukaan laut juga akan meningkatkan intrusi air asin ke permukaan air tawar, menurut penelitian, kata Comiso.

Respon terhadap masalah lubang ozon sebuah model

Selain itu, terdapat beberapa dampak yang mungkin timbul dari iklim yang lebih hangat: dampak buruk terhadap terumbu karang dan keanekaragaman hayati laut, terutama di negara-negara dengan keanekaragaman hayati tinggi seperti Filipina; kejadian cuaca yang lebih ekstrem, termasuk lebih banyak siklon tropis; dan dampaknya terhadap kehidupan hewan dan tumbuhan di darat.

Comiso mengatakan meskipun diperlukan lebih banyak penelitian mengenai berbagai dampak perubahan iklim, penelitian saat ini sudah menunjukkan dampak buruk pemanasan gas rumah kaca.

Ada kebutuhan untuk segera memberikan respons terhadap perubahan iklim dan dampaknya, kata Comiso, dan hal ini dapat dilakukan dalam skala global.

Ia mengutip “kisah sukses” lubang ozon sebagai model yang baik untuk mengatasi masalah global seperti perubahan iklim, dimana ilmu pengetahuan, pemerintah, sektor swasta dan masyarakat bekerja sama untuk menemukan solusi terhadap masalah tersebut.

Diadakan pada tanggal 7 dan 8 Mei di Institut Fisika Nasional (NIP) Universitas Filipina di Diliman, NSWES mempertemukan para pakar ilmu lingkungan terkemuka Filipina untuk pertama kalinya. – Rappler.com

Angka Sdy