• February 22, 2024
(Executive Edge) Membangun Bisnis Seratus Juta Dolar Anda

(Executive Edge) Membangun Bisnis Seratus Juta Dolar Anda

Tanda paling mencolok dari janji ekonomi Filipina adalah cakrawalanya. Sepertinya hampir setiap hari ada kondominium, gedung apartemen, dan rumah baru yang bermunculan. John Dang, pendiri dan CEO Pertandingan Zipingin mengubah cara kita menemukan rumah yang tepat di tengah semua kemungkinan tersebut.

Dang mengatakan ZipMatch mirip dengan “pencari jodoh real estat”. Dia menjelaskan: “Bagi pelanggan yang mencari rumah, kami memberikan respon cepat, rekomendasi properti terbaik yang sesuai dengan kebutuhan mereka, merujuk mereka ke profesional real estat yang baik, dan menindaklanjuti untuk memastikan mereka dilayani sebagaimana layaknya seseorang.” ketika mereka melakukan investasi terbesar dalam hidup mereka.”

ZipMatch juga membantu agen real estat. Mengenai manfaat perusahaan bagi mereka, dia berkata: “Bagi para profesional, kami menawarkan kepada mereka pelanggan pra-kualifikasi yang profil pembeliannya sesuai dengan apa yang mereka jual. Kami sebenarnya bukan hanya sebuah teknologi atau situs listing real estat, tetapi sebuah layanan.”

Tidak peduli bagaimana Anda mengklasifikasikan ZipMatch, perusahaan tersebut pasti sukses. Mereka telah mengumpulkan dana dari investor, membangun tim yang solid, dan mendapatkan lebih banyak daya tarik setiap hari baik dari calon pembeli rumah maupun profesional real estate.

Mengingat kesuksesannya, saya merasa pantas untuk meminta nasihat Dang dalam membangun bisnis yang dapat mencapai apa yang disebutnya sebagai “peluang seratus juta dolar”. Saya telah merangkum nasihatnya dalam 6 poin utama:

1. Fokus pada permasalahan yang dihadapi Filipina

Bagi pengusaha lainnya, Dang memperingatkan: “Jangan terjebak dalam aplikasi dan teknologi keren yang Anda lihat dari Silicon Valley. Anda tidak perlu menyalin Whatsapp berikut untuk Filipina. Amerika tidak mempunyai banyak masalah fundamental dan infrastruktur seperti yang kita hadapi. Mereka dapat membangun solusi kreatif selain ekonomi yang sehat dan teknologi lain yang sudah ada di pasar yang sudah matang.”

Bagi Dang, Filipina sudah matang dengan peluang-peluang di tingkat paling dasar. Dia berkata, “Pasar di sini memiliki masalah nyata yang perlu diperbaiki. Maksud saya masalah bisnis mendasar sehari-hari yang mempengaruhi kehidupan sehari-hari masyarakat Filipina. Daripada membuat aplikasi bernyanyi dan berbicara di mana Anda dapat membeli banyak hal-hal menyenangkan, fokuslah pada pemecahan masalah yang Anda lihat setiap hari.”

Ia merekomendasikan: “Lihatlah permasalahan di bidang keuangan, transportasi, pendidikan, perpajakan, perumahan, pangan, keluarga berencana, birokrasi dan inefisiensi. Pertama, lihatlah semua kesenjangan besar dalam bisnis yang mempengaruhi kehidupan kita sehari-hari yang diperlukan untuk kelangsungan hidup dan pertumbuhan negara ini. Masalah-masalah ini, menurut pendapat saya, merupakan peluang bernilai ratusan juta dolar dan merupakan salah satu masalah yang paling sulit dipecahkan. Atasi terlebih dahulu permasalahan-permasalahan yang menantang di negara ini.”

2. Temukan co-founder dengan sikap yang benar

Ketika saya bertanya kepada Dang bagaimana menemukan co-founder terbaik, saya berasumsi bahwa dia—sebagai pemula di bidang teknologi—akan menyarankan cara bertemu orang-orang dengan keterampilan teknis yang tepat. Misalnya, Anda harus menghadiri konferensi ini untuk mencari pengembang, atau Anda harus merekrut desainer antarmuka pengguna di universitas ini.

Sebaliknya, ia menekankan untuk bermitra dengan para pendiri yang berpikiran sama, karena tekad yang kuat sering kali akan membawa Anda melewati tantangan yang mungkin tidak Anda ketahui sebelumnya. Dang berkata: “Saya pikir saran saya adalah aspek terpenting dari pasangan Anda adalah sikap. Jika Anda memiliki sikap yang sama dan sikap itu harus sejalan dengan ‘kami akan melakukan apa pun untuk sukses,’ segalanya lebih mudah.”

Ia merefleksikan: “Menariknya, semua usaha bisnis saya sebelumnya yang gagal bukan terjadi karena ide bisnis kami tidak bagus, melainkan karena sikap mitra saya yang tidak cocok dan kami tidak berkomitmen penuh terhadap bisnis tersebut.”

CERITA SUKSES.  Tim ZipMatch.  Foto oleh John Dang

3. Jangan takut untuk berbeda pendapat

Sebagai manusia, kita bertekad untuk menghargai kohesi sosial – yaitu kesepakatan dan keselarasan dalam hubungan kita. Dang mendorong para wirausahawan untuk menolak dorongan ini, terutama ketika menyangkut para pendiri Anda, yang – jika Anda memilih mereka dengan benar – akan selalu mengutarakan pendapat mereka dari sudut pandang yang baik.

Tentang timnya, Dang berkata: “Anehnya, kami tidak pernah bertengkar soal pembagian saham, siapa yang akan mengambil keputusan paling penting, dan sebagainya. .”

Dia menguraikan lebih lanjut dan berkata: “Jangan salah paham, kami selalu bertengkar, tapi itu karena kami memiliki pandangan berbeda tentang cara mencapai tujuan kami, namun tujuan akhir kami selalu sama. Menurut saya, adalah hal yang sehat untuk memiliki mitra dan karyawan yang suka berdebat dan kami tidak takut untuk mengutarakan pendapat kami. Ini adalah sesuatu yang selalu kami coba dorong dengan staf kami.”

4. Berjejaring dan bagikan ide Anda secara terbuka

Banyak calon pengusaha yang saya temui di Filipina takut untuk berbagi ide bisnis mereka dengan orang lain karena takut ide tersebut akan “dicuri”. Menurut Dang, ketakutan seperti itu tidak beralasan, dan terkadang bahkan kontraproduktif.

Ia menjelaskan: “Di Filipina, saya menemukan bahwa ada hubungan yang sangat kuat antara orang-orang Filipina, dan setiap orang dipisahkan oleh sedikit pemisahan. Di negara ini, lebih dari sebelumnya, ada pepatah ‘bukan itu yang Anda tidak tahu,’ tapi siapa yang Anda kenal’ memainkan peran besar dalam kesuksesan kami. Kami sangat terkejut melihat komunitas teknologi mulai bermunculan dengan acara networking seperti Geeks on the Beach, IdeaSpace, dan Startup Weekend.”

“Awalnya kami enggan berbagi karena takut ada yang meniru ide kami,” aku Dang. “Kami mengatasinya dengan cepat dan merasakan bahwa membangun hubungan lebih bermanfaat, bahkan dengan pesaing kami. Saya kira ini adalah saran saya kepada orang Filipina dalam hal jaringan. Jangan takut untuk berjejaring dan berbagi ide jika itu berarti Anda bisa mendapatkan lebih banyak hubungan.”

5. Jangan bergantung pada investor untuk memvalidasi ide Anda

Fakta bahwa Dang dan tim ZipMatch-nya kini memiliki beberapa investor terkemuka di belakang mereka bisa menyesatkan, karena menemukan mereka tidaklah mudah. Dia pertama-tama harus membangun ZipMatch menjadi bisnis yang layak sebelum dia dapat meyakinkan investor untuk menepati janjinya.

Pendekatan yang dilakukan Dang sangat kontras dengan pendekatan yang lazim dilakukan para wirausahawan di ekosistem Filipina. Kebanyakan pengusaha di sini menyampaikan ide bisnisnya untuk mendapatkan pendanaan sehingga bisa diubah menjadi bisnis. Namun Dang memuji kebaikan dari jalan yang diambilnya.

Ia berkata, “Saya pikir, jika dipikir-pikir lagi, saran saya kepada para Technopreneur Filipina lainnya adalah, jika Anda merasa mempunyai ide bagus, mulailah dengan sumber daya sekecil apa pun yang Anda miliki dan bawa ke pasar. Ujilah ide Anda dengan produk inti yang paling sederhana dan bawa ke pasar dengan cepat. Anda tidak perlu membangun teknologi untuk menguji model bisnis Anda. Coba lakukan secara manual. Ingatlah bahwa teknologi paling baik digunakan untuk membuat proses bisnis yang sudah ada atau mungkin mengotomatiskan model bisnis baru. Jika berhasil, berencana untuk membangunnya secara bertahap dan mulai meningkatkannya. Jika suatu saat Anda memerlukan dana untuk meningkatkan skala atau membangun platform yang mahal, setidaknya Anda akan memiliki beberapa validasi untuk model bisnis Anda.”

Sebagai peringatan terakhir, Dang menambahkan, “Jangan menunggu validasi pasar dari investor karena mereka belum tentu mengetahui peluang bisnis dan kemampuan Anda lebih baik daripada Anda.”

6. Latih diri Anda untuk mengenali kegagalan sebagai kesempatan belajar

Dang memiliki visi yang berani tentang bagaimana ZipMatch dapat mengubah industri real estat. Dia berkata: “Saya pribadi percaya bahwa suatu hari para profesional real estate dapat menggunakan teknologi untuk mengotomatisasi transaksi mereka. Bahkan membeli rumah bisa terasa lancar dan otomatis dalam satu transaksi terpusat. Kami bermaksud untuk mendorong kemampuan tersebut dan melihat sejauh mana kami dapat mengambil tindakan tersebut.” . Kebanyakan orang mengira saya gila ketika saya mengatakan bahwa suatu hari membeli rumah bisa dilakukan secara online.”

Ambisi Dang didasarkan pada pengetahuan bahwa setiap kemunduran yang dia dan timnya hadapi hanya akan membuat ZipMatch menjadi lebih kuat. Dia berkata, “Sebagian besar pelatihan dan pengalaman startup saya berasal dari percobaan dan kegagalan yang tak terhitung jumlahnya. Sejak kuliah, saya telah mencoba membuat situs internet, mengarahkan lalu lintas, membangun model bisnis, dan menghasilkan uang. Beberapa di antaranya berhasil untuk beberapa waktu. dalam waktu singkat, sebagian besar gagal, namun tidak ada yang berkelanjutan.”

Tidak peduli apa yang terjadi padanya, Dang menjelaskan, “Saya tidak peduli dan saya tidak pernah khawatir tentang hal itu karena saya merasa seperti saya membiayai pendidikan saya sama seperti saya ingin membiayai pendidikan perguruan tinggi saya. Mempelajari bisnis dengan cepat saat Anda mengeluarkan uang sendiri memang tiada bandingnya. Selain itu, saya selalu mengatakan pada diri sendiri jika saya gagal, saya akan mencoba lagi dengan pemahaman tentang apa yang tidak boleh saya lakukan.” – Rappler.com

Kolumnis bisnis Rappler, Ezra Ferraz, lulus dari UC Berkeley dan University of Southern California, tempat dia mengajar menulis selama 3 tahun. Dia sekarang menjadi konsultan penuh waktu untuk perusahaan pendidikan di Amerika Serikat. Dia menghadirkan kepada Anda para pemimpin bisnis Filipina, wawasan dan rahasia mereka melalui Executive Edge. Ikuti dia di Twitter: @EzraFerraz

Baca artikel sebelumnya

CEO bitcoin Filipina ingin mengubah cara kita menggunakan uang

Jawaban Filipina untuk Flappy Bird

Mendidik generasi penerus Zuckerberg Filipina

Temui Francis, CTO berusia 20 tahun

CEO Filipina berusia 20 tahun

Komik Pinoy untuk perubahan

Togel SDY