• February 29, 2024
Media sosial bisa jadi menjengkelkan, itulah sebabnya media sosial baik bagi kita

Media sosial bisa jadi menjengkelkan, itulah sebabnya media sosial baik bagi kita

Seperti yang dikatakan Evelyn Beatrice Hall, ‘Saya tidak menyetujui apa yang Anda katakan, namun saya akan membela sampai mati hak Anda untuk mengatakannya’

Saya bukan siapa siapa. Saya bukan figur publik. Saya tidak berada di eselon atas suatu organisasi, dan saya tidak terlalu dikuasai. Dan beberapa tahun yang lalu, pendapat dan pengamatan saya hanya didengar oleh (dan, jika beruntung, penting bagi) teman dekat dan keluarga.

Hal yang sama juga berlaku bagi sebagian besar dari Anda. Sebagian besar dari Anda juga bukan siapa-siapa, dan dalam beberapa tahun terakhir Anda menganut gagasan bahwa pengaruh Anda hanya berkembang dalam radius beberapa kilometer.

Dan kemudian media sosial meresap ke dalam masyarakat kita, dan tiba-tiba pikiran setiap orang dan hal-hal kecil dalam hidup mereka tersedia bagi kita – suka atau tidak. Media sosial telah mempermudah kita untuk menyajikan informasi dan membuat orang asing menerimanya.

Cinta dan kehilangan

Semakin optimis di antara kita, kita telah mencap media sosial sebagai sesuatu yang telah memberikan banyak manfaat di dunia ini. Tanpa hal ini, kita tidak akan bisa melakukan upaya bantuan sipil berskala besar pada saat terjadi bencana, seperti #RescuePH dan #ProjectAgos saat Topan Super Haiyan; apakah berita tentang petinggi seperti pemilik Clippers yang rasis Donald Sterling dan aktris anti-vaxxer Jenny McCarthy dapat menyebar; atau pelajari pengungkapan mengejutkan yang ditawarkan Edward Snowden kepada Badan Keamanan Nasional AS, atau rahasia yang ditawarkan Julian Assange dari Wikileaks di balik hampir semua kekuatan dunia.

Namun di tengah semua hal ini, jelas bahwa media sosial dapat dituduh memiliki banyak sekali kelemahan. Pertama, ini telah menjadi gudang beberapa materi paling menjengkelkan yang pernah ada. Ambil selfie – samar-samar, sia-sia, namun mudah viral, yang merangkum betapa tidak ada gunanya dan hanya mementingkan diri sendiri di media sosial (walaupun wajah bebek dan #KathNiel sangat mirip).

Media sosial juga bisa disalahkan karena menyebarkan informasi yang salah. Misalnya, gerakan anti-vaxxer yang diusung McCarthy tidak akan mendapat banyak dukungan jika tidak mudah menyebarkan artikel yang salah di Facebook. Hoax Segitiga Kehidupan juga akan tetap menjadi hoax jika tidak menyebar secara agresif di dunia maya, sehingga menempatkan orang-orang pada risiko yang lebih besar jika terjadi gempa bumi yang sudah mematikan.

MENDENGARKAN.  Media sosial adalah kotak sabun dan pengeras suara era informasi.  Grafis oleh Rappler/Jessica Lazaro

Manfaat yang menjengkelkan

Tapi tahukah Anda? Saya senang media sosial sama menyebalkan dan tidak bersuara. Saya senang bahwa saluran berita kita dibombardir dengan gambar-gambar makan siang orang-orang, hoax berantai telah menemukan kehidupan baru di platform online yang lebih terhubung, dan bahwa argumen paling bodoh dapat dengan mudah dimenangkan hanya dengan satu tweet.

Sebelum Anda bereaksi keras, saya senang karena kasus-kasus ini membuktikan betapa kuatnya kebebasan berekspresi di masyarakat kita. Kita, terlepas dari apakah kita bukan siapa-siapa, mampu mengatakan apa yang kita inginkan, dan yakin bahwa ada seseorang di luar sana yang mendengarkan. Ini adalah salah satu kemampuan paling berharga yang dapat dan harus dimiliki setiap manusia. Ini adalah hal yang cukup besar bahwa kita hidup di masa ketika pemikiran Anda diterima dan didorong oleh sebagian besar masyarakat di dunia. Merupakan nilai tambah yang luar biasa bahwa kami dapat melakukannya dengan efisien dan efektif.

Dan ya, kebebasan berpendapat tersebut juga mencakup orang-orang yang menyuarakan hal-hal yang sangat saya tolak, mulai dari aktivis anti-GMO yang langsung menyamakan niat baik sains dengan racun atau kejahatan korporasi, hingga pengguna Facebook yang lebih suka membagikan gambar doa daripada mengungkapkannya. benar-benar pergi dan membantu pada saat bencana. Seperti yang dikatakan Evelyn Beatrice Hall, “Saya tidak setuju dengan apa yang Anda katakan, tapi saya akan membela hak Anda untuk mengatakannya sampai mati.”

Langsung beraksi

Namun bagaimana dengan implikasi etis dari penyebaran informasi palsu dan muluk-muluk? Di sinilah letak keindahan internet pada umumnya, dan media sosial pada khususnya. Tidak ada yang menghentikan Anda untuk berbicara.

Membaca sesuatu yang menurut Anda merugikan kemajuan sosial? Mulailah diskusi yang kaya akan alasan. Bertentangan dengan pendapat mereka. Berdebatlah untuk pihak Anda. Sajikan fakta (yang berdasarkan empiris dan logis) di balik posisi Anda. Lakukan apa yang Anda bisa untuk menghancurkan hal-hal menjijikkan yang mereka katakan terhadap LGBT, atau orang miskin, atau orang-orang yang menganut agama tertentu atau tidak beragama.

Inilah yang membuat media sosial dan kebebasan berekspresi merupakan kombinasi yang luar biasa: media sosial mendorong kita tepat ke tengah permasalahan umat manusia yang paling besar dan paling sulit, dan tidak memungkinkan siapa pun seperti kita untuk mengatakan dan melakukan hal-hal yang dapat diubah oleh dunia demi kebaikan dunia. lebih baik.

Saya sudah dapat membayangkan bahwa beberapa orang Negro menyatakan bahwa argumentasi yang terus-menerus ini adalah suatu urusan yang terlalu membosankan dan berantakan. Namun sekali lagi, di dunia yang semakin beragam dan berpengetahuan dari waktu ke waktu, apa yang tidak berantakan dan membosankan? Kapankah perubahan positif merupakan proses yang cepat dan jelas, padahal evolusi – baik biologis maupun budaya – justru sebaliknya?

Jadilah seseorang

Jadi ketika Anda mendengar seseorang mengeluh bahwa media sosial hanyalah teknologi doohickey yang dibuat untuk selfie yang menjengkelkan, kuis Buzzfeed yang mengganggu, atau spoiler Game of Thrones yang membuat marah, manfaatkan kembali kebebasan yang diberikan media sosial untuk berbuat baik.

Sekali lagi, jika orang diberi kebebasan untuk melakukan hal-hal yang menjengkelkan, mengganggu, dan membuat marah, itu berarti Anda juga diberi kebebasan untuk melakukan hal-hal yang membangun, mendidik, dan benar-benar bermanfaat.

Aku bukan siapa-siapa, tapi sejak media sosial hadir, aku berusaha sebaik mungkin untuk tidak menjadi siapa-siapa. Aku hanya bisa berharap kamu juga akan melakukannya. – Rappler.com

Marguerite de Leon adalah produser media sosial untuk Rappler, dan anggota organisasi sekuler Filipino Freethinkers.

Keluaran Sidney