• July 17, 2024
FAKTA CEPAT: Penambangan di Filipina

FAKTA CEPAT: Penambangan di Filipina

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(DIPERBARUI) Berikut 15 fakta yang perlu Anda ketahui tentang industri pertambangan di Filipina

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Industri pertambangan di Filipina kembali menimbulkan kontroversi setelah Menteri Lingkungan Hidup Gina Lopez memerintahkan penutupan sekitar 23 operasi penambangan dan pembatalan total 75 perjanjian bagi hasil mineral (MPSA) di daerah aliran sungai awal tahun ini memiliki. (BACA: DENR umumkan penutupan 23 operasi penambangan)

Di bawah ini adalah daftar hal-hal penting yang perlu diketahui tentang industri pertambangan di Filipina:

1. Filipina adalah negara terkaya mineral kelima di dunia dalam hal emas, nikel, tembaga, dan kromit. Ini adalah rumah bagi deposit tembaga-emas terbesar di dunia. Biro Pertambangan dan Geosains memperkirakan bahwa negara ini memiliki kekayaan mineral yang belum dimanfaatkan sebesar $840 miliar pada tahun 2012.

2. Seluruh wilayah (kecuali NCR dan ARMM) di negara tersebut mengizinkan operasi penambangan. ARMM berhenti mengeluarkan izin karena proses perdamaian yang sedang berlangsung antara Front Pembebasan Islam Moro dan pemerintah pusat.

3. Sekitar 30 juta hektar lahan di Filipina dianggap sebagai kawasan yang memungkinkan untuk mineral logam. Sekitar 9 juta hektar lahannya luas diidentifikasi menurut MGB sebagai potensi mineral yang tinggi.

4. Deposit logam Filipina diperkirakan mencapai 21,5 miliar metrik ton dan mineral non-metrik mencapai 19,3 miliar metrik ton, pada tahun 2012.

5. Menurut MGB ada 236.000 pekerja di industri pertambangan pada tahun 2016.

6. Kontribusi industri pertambangan terhadap PDB negara sebesar 0,6% 2016.

7. itu kontribusi mineral dan produk mineral terhadap total ekspor negara berada pada angka 4% dan 0,3% untuk produsen mineral nonlogam pada tahun 2016.

8. Nilai produksi bruto industri pertambangan ditolak dalam 2 tahun terakhir. Dari P208,2 miliar ($4,2 miliar) pada tahun 2014 menjadi hanya P100,6 miliar ($2 miliar) pada tahun 2016, menurut MGB.

9. Undang-Undang Pertambangan tahun 1995 mengatur kepemilikan asing atas aset pertambangan dan izin eksplorasi. Mahkamah Agung menjunjung konstitusionalitas partisipasi investor asing dalam operasi pertambangan pada tahun 2004.

10. Pajak pertambangan rendah yaitu 2% untuk mineral logam dan non-logam. Pada masa pemerintahan Aquino, rancangan undang-undang reformasi pertambangan dirancang untuk meningkatkan pendapatan pemerintah. Dalam RUU tersebut, perusahaan akan membayar pajak sebesar 10% atas pendapatan kotor atau pajak sebesar 45% hingga 55% atas pendapatan pertambangan yang disesuaikan ditambah persentase keuntungan tak terduga, mana saja yang lebih tinggi.

11. Hingga September 2016, terdapat sekitar 40 tambang logam dan 62 tambang nonlogam industri di negara.

12. Total ada 1.473 aplikasi penambangan yang diproses di Tanah Air pada tahun 2016menurut MGB.

13. Dari Agustus 2016Perusahaan-perusahaan pertambangan telah memberikan komitmen sebesar P13,1 miliar untuk pengembangan komunitas tuan rumah dan komunitas di sekitarnya melalui program pengembangan dan pengelolaan sosial mereka, MGB melaporkan.

14. Sedangkan perusahaan pertambangan sudah diberikan total sekitar P19,1 miliar untuk pelaksanaan proyek dan program yang disetujui di bawah Program Perlindungan dan Peningkatan Lingkungan.

15. Dari tahun 2011 hingga 2013, sektor pertambangan berkomitmen untuk menghutankan kembali sekitar 34.000 hektar di bawah Program Penghijauan Nasional. Oleh Desember 2015lebih dari 47.000 hektar telah dihutankan kembali.

Sumber: Fakta dan Angka Pertambangan Biro Pertambangan dan Geosains Dan Biro Statistik Industri Pertambangan Pertambangan dan Geosains

Sdy siang ini