• July 14, 2024
Kapunan dilarang mengadili Arroyo

Kapunan dilarang mengadili Arroyo

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pengadilan antikorupsi menolak upaya Lorna Kapunan untuk mengadili mantan presiden Gloria Macapagal-Arroyo dalam kasus penjarahan

MANILA, Filipina – Sandiganbayan menolak tawaran pengacara swasta terkemuka Lorna Kapunan, antara lain, untuk mengadili mantan Presiden Gloria Macapagal-Arroyo dalam kasus penjarahan.

“Pengadilan tidak akan mengizinkan kehadiran Attys Kapunan, (Jose) Belmonte dan (Phillip) Sawali sebagai jaksa swasta dalam kasus ini, karena kurangnya dasar hukum,” kata Ketua Divisi Pertama Sandiganbayan, Hakim Efren de la Cruz sebuah 8. resolusi -halaman.

Arroyo menghadapi kasus pemerasan P366-M di pengadilan anti-korupsi karena diduga menyelewengkan dana dari Kantor Undian Amal Filipina (PCSO).

Ketiga pengacara tersebut mewakili pengadu swasta dalam kasus penjarahan – mantan anggota partai Akbayan, Risa Hontiveros-Baraquel, Jaime Regalario, dan Wakil Komisioner Bea Cukai Danilo Lim.

“Hanya pihak yang dirugikan yang berhak melakukan intervensi, secara pribadi atau melalui penasihat hukum, dalam penuntutan pelanggaran di mana tindakan perdata untuk pemulihan tanggung jawab perdata dilembagakan dalam tindakan pidana,” kata Sandiganbayan.

“Kepentingan partai harus bersifat pribadi; dan tidak didasarkan pada keinginan untuk membela hak konstitusional pihak ketiga yang tidak terkait. Subjek dana rahasia/intelijen dari masalah ini adalah milik PCSO. Pengadu swasta tidak memiliki hak hukum atau kepentingan substansial apa pun dalam dana tersebut,” kata pengadilan.

‘Kurangnya kepribadian’

Dalam sidang sebelumnya, pengacara Arroyo mempertanyakan kehadiran Kapunan di pengadilan karena ia diduga tidak memiliki “kepribadian” untuk mewakili rakyat Filipina dalam kasus tersebut. Kapunan sendiri menyatakan bahwa kasus tersebut melibatkan dana publik dan dia, sebagai wajib pajak, mempunyai hak untuk mewakili para pelapor.

Nyonya Arroyo ditangkap dan ditahan di rumah sakit karena kasus sabotase pemilu yang diajukan terhadapnya. Dia dibebaskan dengan jaminan atas perintah Pengadilan Regional Kota Pasay, yang mengatakan bukti yang memberatkannya “lemah”.

Segera setelah mantan presiden tersebut dibebaskan, pengacara pemerintah dari Kantor Ombudsman meminta Sandiganbayan mengeluarkan surat perintah penangkapan terhadap Arroyo atas kasus penjarahan PCSO.

Kapunan mengkritik pengacara Arroyo karena menggunakan argumen “emosional” untuk mencegah penangkapannya kembali. Pengacara meminta agar Arroyo diberi istirahat dan menghabiskan waktu bersama keluarganya. (Lihat selengkapnya di video di bawah ini.)

– Rappler.com

Untuk artikel terkait, baca:

SDY Prize