• February 21, 2024
‘Faktor kepercayaan’ dalam hubungan AS-Tiongkok

‘Faktor kepercayaan’ dalam hubungan AS-Tiongkok

SINGAPURA – Dialog Shangri La tahun 2012 yang baru saja berakhir di Singapura membuat para menteri pertahanan dan diplomat di Asia memikirkan masa depan hubungan AS-Tiongkok dan dampaknya terhadap negara mereka.

Hubungan AS-Tiongkok saat ini menghadapi dilema yang melekat. Tiongkok, sebagai kekuatan yang sedang berkembang, harus meyakinkan AS, yang saat ini berkuasa, bahwa Tiongkok bukanlah ancaman terhadap keamanan Tiongkok dan tidak ingin melemahkan kepentingan inti Tiongkok. Demikian pula, AS harus meyakinkan Tiongkok bahwa hal ini tidak akan dapat dibendung dan bahwa kepentingan intinya tidak akan dirugikan.

Inti dari dilema ini adalah ketidakpastian, ketidakpercayaan dan ketakutan terhadap motivasi kedua belah pihak dan masalah komitmen yang kredibel. Tiongkok dan Amerika Serikat sebagai pesaing pada dasarnya saling curiga, namun mereka juga memahami perlunya kerja sama dan kepastian.

Saya menyebutnya dilema 5C dalam hubungan AS-Tiongkok: sebuah teka-teki kredibilitas dengan karakteristik Tiongkok. Saya berpendapat bahwa dilema 5C adalah prisma yang berguna untuk memahami dan mengelola masa depan hubungan AS-Tiongkok. Argumen utama saya adalah dilema yang melekat ini tidak harus berakhir dengan tragedi. Biar saya jelaskan.

Dilema 5C didorong oleh unsur kooperatif dan non kooperatif. Faktor pendorong non-kooperatif, yang memperburuk dilema 5C, mencakup kecurigaan Tiongkok terhadap perubahan rezim sebagai tujuan utama AS dan keyakinan luas Tiongkok bahwa AS sedang bergerak menuju pengendalian gaya Perang Dingin, seperti yang dibuktikan oleh Kemitraan Perdagangan Transpasifik (Transpacific Trade Partnership) dan keseimbangan kekuatan militer oleh Pentagon. Demikian pula, Amerika mempunyai kekhawatiran historis, ideologis, keamanan dan struktural mengenai kebangkitan Tiongkok.

Di sisi lain, faktor-faktor yang bekerja sama yang membantu memitigasi dilema 5C adalah: saling ketergantungan ekonomi; Kepentingan strategis Tiongkok, meski ramai, bersifat transparan, stabil, dan terbatas (setidaknya untuk saat ini); Tiongkok bukanlah ancaman militer bagi AS (setidaknya dalam 20 tahun ke depan); Bentuk otoritarianisme Tiongkok terbatas, tidak seperti Uni Soviet; meningkatnya tingkat kematangan hubungan AS-Tiongkok serta pragmatisme dan realpolitik para pemimpin tertinggi Tiongkok.

Faktor-faktor ini memungkinkan kedua negara untuk bekerja sama satu sama lain meskipun ada persaingan yang melekat di antara mereka.

Memang benar, dilema 5C menunjukkan bahwa hubungan AS-Tiongkok memiliki potensi yang melekat pada dilema keamanan dan spiral ketakutan, namun hal ini juga menawarkan kemungkinan untuk kepastian dan kerja sama. Misalnya, hipotesis spiral ketakutan menunjukkan bahwa meskipun hubungan tersebut dapat dikategorikan stabil untuk saat ini, hubungan tersebut pada dasarnya tidak stabil karena pertumbuhan kekuatan relatif Tiongkok.

Untuk membuat hubungan stabil, kedua belah pihak dapat menunjukkan kepentingan dan motivasi inti mereka untuk menghilangkan atau mengurangi unsur ketidakpastian. Dalam praktiknya, hal inilah yang telah dilakukan AS dan Tiongkok.

Namun, dalam situasi strategis antara negara yang sedang naik daun dan negara yang berkuasa, sinyal-sinyal ini akan dianggap sebagai pembicaraan murahan karena kedua belah pihak mempunyai insentif untuk menyampaikan pesan yang tidak jelas (bekerja sama dan tidak bekerja sama) atau memainkan permainan ambiguitas strategis.

Jadi, untuk memitigasi dilema pembicaraan murahan ini, sistem verifikasi, jaminan dan ancaman yang kredibel perlu dibangun.

Dilema 5C menimbulkan pertanyaan sentral mengenai masa depan hubungan AS-Tiongkok: dapatkah kecenderungan pro-persaingan yang melekat dalam pertumbuhan kekayaan dan kekuasaan Tiongkok pada akhirnya dapat diatasi dengan kecenderungan mendorong kerja sama yang dihasilkan oleh liberalisasi sistem politik dalam negerinya?

Di sini saya seorang pesimis. Bahkan dengan meningkatnya jumlah kelas menengah yang tidak puas dan kelas bawah yang marah, serta meskipun terjadi perlambatan ekonomi yang tidak bisa dihindari, ancaman kehilangan kekuasaan Partai Komunis Tiongkok sangatlah kecil karena beberapa alasan.

Pertama, negara ini mempunyai kendali yang efektif atas militernya melalui tuas anggaran; tidak ada perubahan rezim yang akan berhasil tanpa dukungan militer.

Kedua, kekuasaan politik dan ekonomi secara efektif terdesentralisasi sehingga membuat struktur negara menjadi lebih stabil.

Ketiga, mekanisme suksesi yang terlembaga dan stabil seperti persaingan antar partai yang ketat, akuntabilitas dan meritokrasi, batasan masa jabatan dan usia, pengambilan keputusan berdasarkan konsensus, dan suksesi dua generasi membuat proses tersebut stabil.

Keempat, Tiongkok memiliki akuntabilitas yang berfungsi secara efektif dengan karakteristik Tiongkok, yang membantu melegitimasi dan menstabilkan sistem.

Kelima, kecil kemungkinannya munculnya oposisi nasional terorganisir yang dapat mengancam partai berkuasa.

Terakhir, para pemimpin Tiongkok berkali-kali menunjukkan pragmatisme dalam menerima perubahan dan menyelesaikan krisis. Lintasan dan ketergantungan jalur reformasi politik ini menunjukkan bahwa liberalisasi sistem politik Tiongkok tidak mungkin terjadi, sehingga menghancurkan aspirasi kaum liberal, realis, dan konstruktivis dalam hubungan internasional.

Namun, saya setuju dengan Aaron Friedberg, seorang pakar hubungan AS-Tiongkok, bahwa baik sejarah maupun teori tidak dapat memberikan jaminan bahwa hubungan tersebut akan stabil dan stabil.

Inilah sebabnya saya berpendapat bahwa mengelola hubungan memerlukan pemahaman tentang dilema 5C dan mengapa hal ini memerlukan keterlibatan yang mantap dan hati-hati, didukung oleh sistem verifikasi, jaminan dan ancaman yang kredibel serta pragmatisme di kedua sisi.

Rezim verifikasi yang kredibel mengurangi, namun tidak sepenuhnya menghilangkan, ketidakpastian dan kecurigaan terhadap motivasi masa depan kedua belah pihak, terutama antara negara demokrasi liberal dan negara otoriter. Kepastian yang sering dan kredibel melalui sinyal-sinyal yang merugikan dari kedua belah pihak dapat membantu menjaga ambang kepercayaan yang diperlukan untuk menjaga keseimbangan kerja sama.

Seperti yang telah saya katakan, sejauh mana AS dapat mempercayai Tiongkok juga bergantung pada kemampuannya untuk memverifikasi apa yang dilakukan Tiongkok. Selama AS memiliki kemampuan untuk melakukan verifikasi, AS seharusnya bisa mempercayai Tiongkok secara bersyarat.

Demikian pula, kemampuan AS untuk memercayai Tiongkok juga bergantung pada kemampuannya memengaruhi perhitungan strategis Tiongkok saat ini dan di masa depan dengan ancaman yang dapat dipercaya.

Namun, Tiongkok dan AS tidak perlu saling percaya sepenuhnya untuk bekerja sama – bertentangan dengan kebijaksanaan konvensional – namun tingkat kepercayaan minimum diperlukan untuk mencegah dilema 5C berubah menjadi dilema keamanan. Jika kondisi ini terus berlanjut, hubungan antara AS dan Tiongkok tidak akan berakhir dengan tragedi. – Rappler.com

Artikel ini pertama kali diterbitkan di The Straits Times.

Penulis adalah Asisten Profesor dan mantan Asisten Dekan di Lee Kuan Yew School of Public Policy, National University of Singapore.

Klik tautan di bawah untuk mendapatkan lebih banyak opini di Pemimpin Pemikiran.

Sdy pools