• June 20, 2024
Filipina, pemberontak setuju untuk melanjutkan perundingan damai

Filipina, pemberontak setuju untuk melanjutkan perundingan damai

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Panel perundingan untuk perundingan perdamaian antara pemerintah Filipina dan Front Demokratik Nasional Filipina (NDFP) yang berhaluan kiri telah sepakat untuk melakukan perundingan sebelum melanjutkan perundingan perdamaian formal.

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Panel perundingan untuk perundingan perdamaian antara pemerintah Filipina dan Front Demokratik Nasional Filipina (NDFP) yang berhaluan kiri telah sepakat untuk terlibat dalam “pembicaraan yang bermakna”, yang membuka jalan bagi dimulainya kembali perundingan formal. negosiasi.

Yang terlibat dalam perundingan ini adalah pemberontak komunis yang melancarkan salah satu pemberontakan terpanjang di Asia. Pertemuan baru-baru ini antara sayap politik pemberontak, NDFP, dan rekan-rekan pemerintah mereka memecahkan kebuntuan selama 6 bulan.

“Para pihak sepakat untuk melanjutkan diskusi yang bermakna mengenai keprihatinan dan permasalahan diajukan oleh kedua belah pihak…untuk membuka jalan bagi dimulainya kembali perundingan formal dalam perundingan perdamaian guna menyelesaikan konflik bersenjata dan mencapai perdamaian yang adil dan abadi,” kata NDFP dalam pernyataan yang dirilis pada Sabtu, Juni 16 (Minggu). , 17 Juni di Manila).

Kedua panel tersebut berada di ibu kota Norwegia, Oslo, dan bertemu pada 14 dan 15 Juni “dalam upaya membuka jalan bagi dimulainya kembali diskusi formal antar panel,” kata pernyataan itu.

Perundingan perdamaian mencakup reformasi sosial-ekonomi, reformasi politik dan konstitusi, serta penghentian permusuhan dan pelepasan kekuatan.

NDFP, yang diketuai oleh Luis Jalandoni, merupakan koalisi kelompok sayap kiri dan memiliki sayap militer sendiri, Tentara Rakyat Baru (NPA). Tuntutannya termasuk pembebasan 356 tahanan politik dan 14 konsultan NDFP yang juga harus mendapat kekebalan dari penangkapan.

Mereka juga menyerukan penyelidikan independen terhadap pembunuhan di luar proses hukum, dan koreksi daftar “kelompok teroris” oleh pemerintah asing, termasuk Amerika Serikat.

Pernyataan itu menambahkan bahwa kelompok tersebut juga bersedia menerapkan gencatan senjata bersama yang ditawarkan oleh pemerintah, namun tidak memberikan tanggal kapan tindakan tersebut akan dilakukan.

Kepala perunding pemerintah untuk pemberontak, Alexander Padilla, tidak dapat dihubungi untuk dimintai komentar.

NDF adalah front politik Partai Komunis Filipina (CPP) bawah tanah, yang melancarkan pemberontakan Maois sejak 1969 yang telah menewaskan ribuan orang dan merugikan pemerintah nasional hingga ratusan juta peso.

Pemimpinnya, Jose Maria Sison, telah mengasingkan diri selama lebih dari dua dekade di Belanda dan Norwegia telah menjadi tuan rumah perundingan berulang kali.

Pemerintah mengatakan sayap bersenjata gerakan tersebut, Tentara Rakyat Baru (NPA), sebagian besar telah dikempiskan setelah bertahun-tahun mengalami kekalahan di medan perang dengan hanya memiliki sekitar 4.000 pejuang di seluruh negeri pada tahun 2011 dari puncaknya sebesar 26.000 pada tahun 1980an.

Pemerintahan Presiden Benigno Aquino membuka kembali perundingan perdamaian dengan komunis pada bulan Februari tahun lalu, dan kedua belah pihak sepakat untuk bekerja menuju batas waktu Juni 2012 untuk menandatangani perjanjian damai.

Namun perundingan tersebut terhenti karena tuntutan komunis untuk membebaskan kawan-kawannya yang ditahan dan serangkaian serangan pemberontak yang mematikan.

Pada bulan April, para gerilyawan melancarkan serangan paling berani dalam beberapa tahun terakhir, menewaskan 11 tentara dan seorang warga sipil dalam penyergapan terhadap tiga konvoi tentara yang dipimpin oleh seorang pejabat senior militer di Pulau Luzon. – Rappler.com Dan Badan Media Prancis

Data Sidney