• April 23, 2024
Fans menyalahkan Abueva atas ‘MMA di PBA’

Fans menyalahkan Abueva atas ‘MMA di PBA’

Penggemar PBA mempertimbangkan permainan fisik di final, menyalahkan Calvin Abueva dari Alaska, mengatakan liga perlu berbuat lebih banyak untuk mengendalikan situasi

MANILA, Filipina – Dalam Game 2 Final Piala Filipina PBA 2015, San Miguel Beermen dan Alaska Aces melakukan lebih dari sekedar bermain bola basket. Beberapa pelanggaran mencolok, pelanggaran ganda, dan pelanggaran teknis dilakukan dan kedua tim harus dipisahkan beberapa kali.

Permainan fisiknya begitu intens sehingga beberapa penggemar mulai menyebutnya “MMA di PBA”, dengan semua tubuh membentur lantai dan berapa kali pemain saling berselisih.

Hal ini membuat Komisaris Chito Salud memanggil personel kedua klub ke kantornya pada Minggu, 11 Januari 2015, dengan perkiraan sanksi akan dijatuhkan.

Abueva memulainya

Di dalam sebuah postingan di halaman Facebook Rappler tentang kisah Salud memanggil pemain dan staf lainnya, penggemar menuding Calvin “The Beast” Abueva dari Alaska sebagai penghasut semua drama “kotor”.

Calvin Abueva terlalu kotor untuk dimainkan. Seharusnya dia diskors,” kata dia Bai Naimah Noor. (Calvin Abueva bermain kotor.)

Rodrigo B.Basea menggemakan pernyataan Noor: “Calvin Abueva adalah contoh buruk klasik dari pemain yang sangat buruk (di mata) jutaan penggemar PBA.”

Ketika, Jimmy Pascual Dela Cruz juga menyalahkan pelatih kepala Alaska Alex Compton karena menoleransi gaya permainan Abueva.

Abueva mulai ditoleransi oleh Compton. Pemainnya boleh agresif, tapi bukan yang menyakiti. Dengan dia, Anda hanya terjatuh sedikit, hanya tabrakan kecil seolah-olah dia akan melemparkannya dengan keras… Penonton bisa melihat jika wasit tidak hanya bertinju. June Mar (Fajardo) pun terus bermain bersih dan berjuang.

(Abueva memulainya dan Compton bertahan dengannya. Seorang pemain bisa menjadi agresif, tetapi tidak sampai pada titik di mana dia sudah menyakiti orang lain. Jika itu dia, cukup sedikit kontak dan dia terjatuh dan bertindak seolah-olah dia terkena pukulan keras. Pemirsa melihat semua kejenakaannya, jika ofisial tidak bisa, mereka mungkin akan membuat mereka melawan. Bahkan June Mar (Fajardo), yang bermain adil, belajar untuk melawan.)

Namun penggemar lain mengatakan penyerang Alaska itu tidak seharusnya disalahkan.

John Paul Aquino berkata: “Jangan salahkan pemainnya, salahkan sistemnya. Dulu ada penghargaan pemain bertahan dan tapal king/shot blocker, kini setiap tim melakukan hard foul saat terbuka untuk drive atau fastbreak, tidak mengejar bola dengan tangan atau badan.

(Dulu ada Penghargaan Pemain Bertahan dan Penghargaan Pemblokir Tembakan Terbaik, namun sekarang satu-satunya hal yang diajarkan kepada pemain muda adalah cara melakukan pelanggaran dengan keras, terutama ketika pemain lawan mendapat jalur terbuka menuju keranjang, alih-alih mengejar bola , potong tangan atau tubuhnya.)

Ia mencontohkan atlet muda Kobe Paras yang mengatakan bahwa atlet muda tersebut mulai meningkatkan permainannya karena fokus pelatihannya di AS adalah pada keterampilan bola basketnya dan bukan pada bagaimana bermain fisik melawan lawan-lawannya.

Pada pertandingan setup Gilas melawan Republik Dominika, permainan fisik Gilas hancur. Bahkan impor pun menjadi umpan balik bagi PBA,” tambah Aquino.

(Selama pertandingan pemanasan Gilas melawan Republik Dominika, tim nasional terlalu fisik. Bahkan pemain impor pun memiliki umpan balik yang sama.)

Yang lain mengatakan para ofisial pertandingan juga harus bertanggung jawab.

“Usul hanya. Saya berharap wasit juga termasuk dalam panggilan komisaris. Mereka adalah orang pertama yang memiliki kemampuan mengendalikan permainan,” dikatakan Palau Ninraclos.

(Saya menyarankan komisaris untuk juga memanggil wasit karena mereka seharusnya mengendalikan permainan.)

Fisik vs Sportivitas

Sementara beberapa penggemar percaya dan menerima jenis permainan fisik ini sebagai identitas PBA, beberapa orang percaya itu terlalu berlebihan dan tidak lagi menunjukkan jenis sportivitas yang harus dijunjung oleh liga.

“Komisaris Salud harus dan harus melakukan sesuatu. Permainan tersebut tidak lagi cocok untuk ditonton oleh remaja. Mereka bukan panutan dalam olahraga,” katanya Richard Garcia Montoya.

Harun Cervantes memiliki banyak pendapat mengenai masalah ini: “Sangat disayangkan bahwa liga mengizinkan permainan seperti ini demi kesenangan/hiburan. Para pemain ini bukanlah gladiator dan mereka hanya berusaha mencari nafkah. Mereka harus diperlakukan secara manusiawi dan bukan sekedar pion dari dunia usaha. Saya pikir pemilik dan ofisial tim PBA juga harus dipanggil oleh Komisaris untuk menjelaskan kurangnya kontrol terhadap pemain mereka.”

Dia menanyakan pertanyaan-pertanyaan berikut yang mungkin juga direnungkan oleh penggemar lain: “Apakah ofisial ini memaafkan tindakan hooliganisme yang dilakukan oleh beberapa pemainnya atau apakah ada instruksi khusus yang diberikan kepada pemainnya untuk menyakiti pemain tim lawan? Apakah normal untuk menang dengan cara apa pun dengan mengorbankan kesejahteraan para pemain ini. Apakah kita memiliki pelatih yang memberikan instruksi khusus atau membiarkan pemainnya bermain kasar hanya karena mereka tidak memiliki materi untuk memenangkan pertandingan secara adil? Apakah kita benar-benar memiliki pelatih yang profesional dalam arti sebenarnya? Saya tidak bisa tidak menanyakan pertanyaan-pertanyaan ini karena saya mulai tidak suka menonton pertandingan.”

Seri ini imbang 1-1 dan permainan diperkirakan akan semakin intens, tetapi apakah itu berarti lebih banyak pemain yang akan dipanggil ke kantor komisaris? Meski mungkin menghibur bagi sebagian penonton, pada akhirnya, ini adalah pertandingan bola basket dan bukan pertandingan gulat. Persaingan ketat dan permainan semakin seru, namun pikiran yang lebih dingin harus menang.

Apa pendapat Anda tentang perkembangan serial ini sejauh ini? Beri tahu kami di komentar di bawah. – Rappler.com


Final Piala Filipina PBA 2015:

Game 1: Alaska melakukan comeback besar-besaran untuk kemenangan Game 1 PL
Game 2: San Miguel memenangkan pertarungan fisik atas Alaska untuk menyamakan kedudukan 1-1 di final

hk pools