• April 19, 2024
Lalu lintas padat diperkirakan menjelang kedatangan kepausan, lari kering pada hari Senin

Lalu lintas padat diperkirakan menjelang kedatangan kepausan, lari kering pada hari Senin

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Bersiaplah menghadapi lalu lintas di Metro Manila saat polisi dan petugas lalu lintas melakukan uji coba menjelang kedatangan Paus pada hari Senin, 12 Januari

MANILA, Filipina (UPDATED) – Ribuan personel Kepolisian Nasional Filipina (PNP) dan Metropolitan Manila Development Authority (MMDA) akan dikerahkan pada Senin, 12 Januari, untuk melakukan latihan simulasi persiapan kedatangan Paus Fransiskus pada Kamis. , 15 Januari.

Baik PNP maupun MMDA akan mengadakan “latihan simulasi fungsional” pada hari Senin ketika Paus tiba di negara tersebut dan melakukan perjalanan dengan mobil kepausan dari Pangkalan Udara Villamor ke Nunsiatur Apostolik, atau Kedutaan Besar Vatikan di Manila.

Di sebuah kiriman Facebookmaskapai lokal Cebu Pacific mengatakan simulasi akan dimulai pada pukul 6 sore, mengutip MMDA.

“Akan ada karavan di sekitar Pangkalan Udara Villamor, Andrews Avenue, Roxas Boulevard, Quirino dan Kediaman Kepausan,” tambah postingan tersebut.

Maskapai menyarankan penumpangnya untuk menyediakan waktu perjalanan setidaknya 3-4 jam ke Terminal 3 Bandara Internasional Ninoy Aquino.

Keamanan rute

Polisi akan dikerahkan beberapa jam sebelum simulasi Senin, menyusul jadwal kedatangan Paus pada Kamis, 15 Januari pukul 17.45.

Hampir 20.000 personel PNP sendiri akan dikerahkan untuk mengamankan rute Paus dari Villamor ke Nunsiatur Apostolik.

Personil PNP – delegasi dari Task Force Manila – juga akan mengadakan simulasi di tempat-tempat lain yang akan dikunjungi Paus selama 5 hari kunjungannya di negara tersebut.

Carmelo Valmoria, kepala direktur polisi Kantor Kepolisian Ibu Kota Nasional, mengatakan pengerahan ini – di Malacañang, Katedral Manila, kawasan Mall of Asia dan Universitas Santo Tomas – mungkin tidak sebesar pengerahan yang dilakukan pada saat kedatangan Paus.

Meski begitu, ribuan polisi yang dikerahkan untuk mengamankan kawasan tersebut dan kerumunan orang selama kunjungan Paus akan dikerahkan pada hari Senin, dan beberapa di antaranya akan dikirim ke kawasan yang telah ditentukan paling cepat pada hari Minggu, 11 Januari.

Pada hari Sabtu, 10 Januari, Satuan Tugas PNP Manila mengumpulkan lebih dari 12.000 personel dari Kantor Kepolisian Wilayah Ibu Kota Nasional, Camp Crame dan provinsi-provinsi terdekat lainnya untuk mengadakan rapat umum seminggu sebelum kedatangan Paus.

Sekitar 25.000 polisi akan dikerahkan untuk mengamankan kerumunan dan rute yang akan diambil Paus Fransiskus ketika ia mengunjungi negara itu pada 15-19 Januari.

Jumlah tersebut termasuk personel yang dikerahkan ke Satuan Tugas Leyte saat Paus menghabiskan 8 jam di provinsi yang dilanda topan Yolanda pada 17 Januari.

Satgas Manila dan Leyte merupakan bagian dari Kunjungan Kepausan Satgas PNP 2015. Leyte Group juga menggelar simulasi pada Minggu, 11 Januari.

Peninjauan terpisah diadakan di halaman Istana Malacañang pada hari Minggu untuk menyelesaikan persiapan, kata Menteri Komunikasi Herminio Coloma dalam sebuah wawancara radio.

Pejabat pemerintah akan mengumumkan rincian lebih lanjut mengenai persiapan keamanan dan pedoman untuk kunjungan Paus pada Senin 12 Januari.

Coloma mengatakan Malacañang akan mengungkapkan berapa banyak uang yang dikeluarkan untuk keseluruhan acara.

“Pemerintah meyakinkan masyarakat bahwa jumlah yang akan dibelanjakan hanya sebesar anggaran yang biasanya disediakan untuk itu kunjungan kenegaraan dari pemimpin negara lain,” dia berkata. (Pemerintah meyakinkan semua orang bahwa jumlah yang akan dibelanjakan akan sama dengan jumlah yang biasanya dialokasikan untuk kunjungan kenegaraan para pemimpin negara lain) – Rappler.com

Togel SDY