• April 20, 2024
Fil-Am membantu mendorong impor beras AS

Fil-Am membantu mendorong impor beras AS

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Impor beras Amerika Serikat dari Thailand, Vietnam dan India terus meningkat selama bertahun-tahun, dan para analis mengatakan hal ini dipicu oleh meningkatnya populasi orang Asia-Amerika.

NEW JERSEY, AS – Kantong-kantong ‘milagrosa’ Thailand yang dihias dengan gambar gajah tergeletak di sebelah nasi Melati di salah satu ujung toko kelontong Phil-Am Colonia di bagian Colonia di Woodbridge.

Di sebelahnya ada a turo-turo dan restoran prasmanan yang menjadi tujuan akhir pekan bagi puluhan ribu warga Filipina-Amerika yang tinggal di Central New Jersey di luar New York City.

Bagi orang-orang Filipina ini, nasi pilihannya adalah nasi Asia—lebih khusus lagi, nasi Thailand atau Vietnam.

“Semua beras kami berasal dari Thailand,” Gil Aguila, yang mendirikan restoran dan toko tersebut hampir 23 tahun yang lalu pada tahun 1990, mengatakan kepada Rappler dalam sebuah wawancara di kantor kecilnya.

“Kami mencoba nasi Amerika. Tapi itu tidak pernah menjadi populer di kalangan pelanggan kami.”

TOKO BERAS.  Pengusaha Filipina Gil Aguila berpose di samping karung beras di department store kecilnya bernama Phil-am Colonia, restoran dan toko kelontong Filipina terbesar di pusat kota New Jersey, sekitar 30 mil di luar New York City.  Foto oleh Cristina Pastor

Mang Gil mengatakan dia memiliki sekitar 5 sampai 6 pemasok karung beras seberat 5 sampai 10 pon dari Thailand yang ditumpuk di department store miliknya. Ia memperkirakan toko dan restoran tersebut akan mengonsumsi sekitar 500 hingga 600 kantong dalam sebulan.

Impor beras Amerika Serikat dari Thailand, Vietnam dan India terus meningkat selama bertahun-tahun, didorong oleh meningkatnya populasi warga Amerika keturunan Asia, kata para analis.

Impor beras dari Vietnam saja mencapai hampir 50.000 metrik ton pada tahun pemasaran 2012/13 (Agustus/Juli), menurut Departemen Pertanian AS. Itu rekor dengan sisa seperempat penuh sebelum musim berakhir.

“Saya pikir mungkin ini karena orang-orang Asia menyukai (beras) mereka sendiri dan akan membelinya,” kata Jack Scoville, seorang analis pada broker Price Futures Group yang merupakan kontributor tetap pada Philippine Commodities Digest, dalam sebuah wawancara dengan Rappler.

Scoville adalah pedagang aktif di pasar biji-bijian Chicago, pasar biji-bijian terbesar di dunia, dan dia mengikuti pasar berjangka beras kasar di sana.

Aguila mengatakan kemungkinan besar alasan orang Asia lebih memilih beras yang dikirim dari belahan dunia lain adalah karena “rasa dan teksturnya.” Ia menambahkan bahwa kebiasaan budaya yang menyukai beras dari Asia sudah mendarah daging.

“Masing-masing (nasi) asal ada perbedaan rasa dan konsistensi masakannya. Orang Asia pada dasarnya tahu dan lebih menyukai beras Asia,” jelas Scoville.

Demikian pula kelompok lain akan lebih memilih beras Amerika. Pasar ekspor utama beras Amerika sebagian besar berada di benua Amerika. Ini termasuk Meksiko, Haiti, Kanada, dan Venezuela.

“Warga Haiti lebih menyukai beras Amerika, meskipun harganya lebih mahal, karena bagi mereka rasanya lebih enak dan mereka tahu cara memasaknya,” kata Scoville, seraya menambahkan bahwa beras Asia “secara tradisional sulit dijual di wilayah ini.”

Namun para analis percaya bahwa impor beras Amerika hanya akan meningkat seiring dengan meningkatnya jumlah penduduk Asia-Amerika di tahun-tahun mendatang.

Orang Amerika-Asia, menurut Sensus AS, kini berjumlah sekitar 3% dari populasi AS yang berjumlah lebih dari 300 juta orang. Sensus AS memproyeksikan bahwa orang Asia-Amerika pada akhirnya akan mencapai 10% dari populasi AS dalam beberapa dekade.

“Kami selalu mengimpor beras dan tetap menjadi eksportir, sebuah posisi yang cukup unik seperti kebanyakan negara lainnya,” kata Scoville.

“Saya pikir permintaan Asia dari sini sebagian besar ditujukan ke pasar Asia.” Aguila mengatakan dia membeli sejumlah kecil beras Goya untuk melayani pelanggan Latinnya yang menyukai masakan Filipina seperti adobo atau pata renyah (tumit babi goreng) karena kedua makanan tersebut sudah familiar dengan warisan umum Spanyol.

Pesanannya untuk beras Thailand tidak akan berubah dalam waktu dekat, tambahnya. “Pelanggan kami 95% adalah orang Asia,” kata Aguila. – Rappler.com

Tolong dicatat: René Pastor adalah dengan Intisari Komoditas Filipina, publikasi mingguan dari A & V Media yang berbasis di New Jersey yang memberikan ringkasan komprehensif mengenai perkembangan dan tren di sektor pertanian dan pertambangan utama di negara ini. Dia adalah seorang jurnalis lepas yang telah bekerja di kantor berita Reuters selama hampir 23 tahun. Ia lulus dengan gelar Master di bidang Hubungan Internasional dari New School di New York dan menerima gelar sarjana komunikasi dari Universitas Ateneo de Manila. Rene juga dosen di Middlesex County College di Edison, New Jersey.

Keluaran HK