• July 21, 2024
Filipina: Kotak seperti bos

Filipina: Kotak seperti bos

PACQUIAO MASA DEPAN.  Petinju SD bertanding di Palarong Pambansa 2011.

MANILA, Filipina – Ada kejadian luar biasa dalam sejarah Filipina ketika para penjahat mengambil waktu istirahat, pemberontak dan tentara meletakkan senjata mereka, dan lalu lintas di EDSA terhenti untuk sementara waktu.

Ini adalah momen-momen yang telah dijadwalkan secara bersamaan, ketika setiap rumah tangga menonton TV, ketika pengunjung mal memenuhi bioskop, ketika pedagang asongan dan orang yang lewat berkumpul di depan layar LED luar ruangan, semua menahan napas untuk mengantisipasi hal-hal yang paling menarik. pertandingan yang diantisipasi tahun ini.

“Ayo bersiap untuk bergemuruh!”

Bel berbunyi, ronde pertama dimulai, dan sisanya akan ditulis dalam sejarah tinju.

Inilah yang terjadi ketika raja pound-for-pound Manny Pacquiao bertarung.

Saat ia memasuki ring, masyarakat Filipina dari seluruh lapisan masyarakat meninggalkan segalanya untuk ditonton, dihibur, dan dirayakan.

Setelah memenangkan pertandingan, wajah Pacquiao terpampang di seluruh surat kabar. Kemenangannya disiarkan di berita selama berminggu-minggu.

Banyak penggemar yang memujanya menantang panasnya sore hari untuk menyemangati dia dalam iring-iringan kemenangannya. Pejabat publik memberinya hadiah uang tunai dan mengucapkan selamat atas pekerjaannya yang berhasil.

Masyarakat Filipina telah jatuh cinta pada tinju sejak zaman kuno — dan prestasi Pacquiao dalam rugbi adalah pengingat bahwa sejak tinju menghiasi ring lokal, masyarakat Filipina selalu sangat ahli dalam tinju.

Tinju dimulai

Catatan paling awal tentang tinju adalah patung dan ukiran relief petinju dari peradaban Sumeria, Asiria, dan Mesir kuno.

Pada tahun 688 SM, tinju resmi menjadi bagian dari Olimpiade, dan dimainkan secara luas oleh masyarakat Yunani.

Meskipun minat terhadap tinju menurun dengan jatuhnya Kekaisaran Romawi, olahraga ini dihidupkan kembali di Inggris abad ke-18 sebagai “pertarungan hadiah” atau “tinju tangan kosong”. Ini juga pertama kalinya kata “kotak” digunakan untuk merujuk pada permainan tersebut.

Adu hadiah berbeda dari tinju modern karena para petarung menggunakan tambahan tombak dan pentungan, sehingga menghasilkan kontes yang menarik namun berdarah yang menarik kelas pekerja pada Revolusi Industri.

Pada tahun 1867, beberapa perubahan dalam permainan dasar diformalkan dalam Aturan Marquess of Queensberry. Aturan-aturan ini tetap menjadi dasar dari versi modern olahraga ini.

Ketika tinju menjadi sensasi di seluruh dunia, 8 divisi berat profesional didirikan untuk menampung lebih banyak petarung: kelas terbang, kelas bantam, kelas bulu, kelas ringan, kelas welter, kelas menengah, kelas berat ringan dan kelas berat (tidak terbatas).

Pada tahun 2004, ESPN menamakan tinju sebagai olahraga tersulit di dunia.

Kelahiran petarung hebat Filipina

Pinoy dikenal memiliki pukulan yang kuat.

Berdasarkan Don Stradley dari ESPN Sports, orang Filipina sudah mempraktikkan olahraga serupa sebelum tinju modern diperkenalkan di negara tersebut. Mereka terlibat dalam seni bela diri tangan kosong yang dikenal sebagai bertarung yang berevolusi dari teknik pertarungan pisau asli yang disebut kali.

Stradley menulisnya bertarungpara petarung kadang-kadang bergegas ke depan untuk melakukan “headbutts” yang biasanya dilakukan di ring Amerika.

Meskipun pertarungan hadiah masih ilegal di Filipina sebelum tahun 1921, anggota Angkatan Laut AS masih mengajarkan tinju kepada penduduk asli setempat dan mengundang mereka ke tantangan persahabatan.

Dan ketika tinju modern dilegalkan di negara tersebut melalui upaya Frank Churchill dan saudara Stewart dan Eddie Tait, Klub Tinju Olimpiade setempat pun dipopulerkan.

Hal ini membuka jalan bagi kebangkitan Pancho Villa yang legendaris.

Francisco Guilledo, atau lebih dikenal dengan Pancho Villa, adalah pahlawan tinju pertama di Asia. Ia merebut Kejuaraan Kelas Terbang Dunia pada tahun 1923 dan berhasil mempertahankannya beberapa kali. Meskipun ia meninggal di masa jayanya, ia meninggalkan rekor tinju yang luar biasa, tidak pernah tersingkir dalam 108 pertarungannya.

Gabriel Elorde, juga dikenal sebagai The Flash, juga berada di puncak daftar kehormatan tinju. Ia memenangkan kejuaraan kelas bulu super WBA dan WBC, masing-masing memegangnya selama 4 dan 7 tahun, dan dinyatakan oleh WBC sebagai pemegang gelar terlama di kategorinya.

Daftarnya berlanjut: Little Dice Zapanta, Ben Villaflor, Boom-Boom Baptista, Roland Navarete. Donnie Nietes, Drian Peñalosa, Brian Viloria, Nonito Donaire Jr., Manny Pacquiao.

Tinju dalam permainan

Selama beberapa dekade, nama mereka telah diabadikan dengan lebih dari 40 petinju Filipina sebagai bagian dari elit tinju, yang merebut sabuk demi sabuk di berbagai kejuaraan internasional. Namun meski petinju lokal sepertinya sudah mendominasi setiap ring di dunia, masih ada 5 ring lagi yang menunggu.

Cincin Olimpiade, tepatnya.

Selama bertahun-tahun, medali emas Olimpiade sulit diraih Filipina. Petinju muda Pinoy Mark Anthony Barriga mencoba mengubahnya di Olimpiade London 2012.

Pada usia 18 tahun, Barriga telah berpartisipasi dalam Kejuaraan Dunia AIBA dan Asian Games Tenggara.

Barriga juga meraih beberapa medali emas di Palarong Pambansa mewakili Panabo, Davao Del Norte.

Palarong Pambansa, acara olahraga berskala nasional yang mempertemukan siswa sekolah dasar dan menengah melawan petinju terbaik dari daerah lain, telah menjadi tempat berkembang biaknya para superstar tinju Filipina.

Dan tidak ada alasan mengapa tahun ini akan berbeda.– Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk cerita lainnya.

Sdy pools