• July 21, 2024
10 siswa memenangkan penghargaan TOSP-NCR

10 siswa memenangkan penghargaan TOSP-NCR

Penghargaan TOSP memberikan penghargaan kepada siswa yang mencapai lebih dari sekedar karya akademis

BATAS#21.  Ke-21 finalis TOSP menjawab tantangan untuk menjadi penggerak dan pembentuk negeri ini.  Foto oleh Maika Bernardo

MANILA, Filipina – Atas keunggulan, kepemimpinan, dan pengabdian tanpa pamrih, 10 pemuda Filipina dari Wilayah Ibu Kota Nasional dianugerahi penghargaan Sepuluh Siswa Berprestasi Filipina (TOSP) pada 30 April lalu di PLDT Innolab di Mandaluyong.

Tema penghargaan tahun ini, “@TOSPNCR2012: Menjadikan misi tren #NationBuilding,” berkisar pada teknologi baru dan media sosial.

“Pembangunan bangsa tidak bisa dilakukan dalam semalam. Dengan cara kami sendiri dalam melakukan program pembinaan, membumikan para pemimpin kami, membuat mereka menyadari apa yang mereka perjuangkan, ini adalah beberapa contoh (pembangunan bangsa),” kata ketua komunitas alumni TOSP-NCR Marie Eugenie Dizon.

Jerome David dari De La Salle University, salah satu penerima penghargaan, mengatakan ia selalu ingin melakukan sesuatu yang dapat mengubah masyarakat menjadi lebih baik. “Anda harus menemukan di mana gairah Anda, di mana Anda bahagia, di mana Anda dapat berkontribusi paling banyak, dan lakukan saja,” kata David kepada Rappler. “Itu adalah sesuatu yang dapat mempengaruhi atau mempengaruhi perubahan.”

David adalah perwakilan Filipina di Ministers of Youth World Forum pada tahun 2011. Ia juga merupakan seorang sarjana dalam program pertukaran di Tokyo Institute of Technology.

Penghargaan TOSP tahunan didirikan oleh RFM Corp dan ketua yayasan Jose Concepion Jr. Hal ini dirancang untuk memberikan penghargaan kepada siswa yang unggul tidak hanya dalam bidang akademik, tetapi juga dalam kegiatan bermakna yang membantu masyarakat.

Pada tahun 1994, program ini diluncurkan di wilayah-wilayah utama di seluruh negeri. Saat ini, terdapat 8 program pencarian regional TOSP: NCR, Daerah Otonomi Cordillera, Wilayah 2, 3, 4-A, 5, 6 dan 7.

“Jika setiap sepuluh mahasiswa berprestasi melakukan perannya sebagai katekis untuk perubahan, kita bisa maju,” kata Concepcion dalam sambutannya. (Natashya Gutierrez dari Rappler, salah satu juri, menulis blog tentang para penerima penghargaan dalam artikel yang mengharukan berjudul “Air Mata Pemimpin Bangsa.”)

Penyaringan yang kaku

Dari daftar nominasi yang diajukan sekolah-sekolah di NQF, total ada 21 finalis yang dipilih melalui proses pra-seleksi dan seleksi yang ketat. Panel juri memilih pemenang penghargaan TOSP di wilayah tersebut, yang masing-masing menerima medali dan sertifikat pada malam penghargaan pada tanggal 30 April.

Nama-nama peraih NKR telah diajukan untuk pencarian nasional yang juga akan digelar tahun ini.

Selain David, penghargaan TOSP-NCR tahun ini adalah:

  • Kenneth Isaiah I. Abante (Universitas Ateneo De Manila)
  • Angelita A. Bombarda (Universitas De La Salle – Manila)
  • Muhammad Muktadir A. Estrella (Universitas Filipina – Manila)
  • Rocelle O. Obleno (Universitas Santo Tomas)
  • Floramante Sir John Don King Howard T. Ponce III (Universitas Politeknik Filipina)
  • Kurt Gerrard T. See (Universitas De La Salle – Manila)
  • Glenmore L. Sibal (Universitas Timur Jauh)
  • Ada Marie S. Tayao (Universitas Filipina – Diliman)
  • Juan Carlo P. Tejano (Universitas Filipina – Diliman)

Finalis lainnya adalah: Florence Marie D. Bayer (Assumption College), Geneva Praise T. Bontogon (University of the East – Caloocan), Mary Ann R. Briones (Miriam College), Gerand Boy O. Elinzano (Institut Teknologi Mapua) , Dyna Jeanne D. Godoy (Pusat Sekolah Universitas), Angela Lou R. Manuel (Universitas Timur Jauh), Joemer C. Maravilla (Universitas Timur Jauh), Jansen B. Ramirez (Pusat Sekolah Universitas), Jaymie Ann R. Reyes (Ateneo ) Universitas De Manila ), Camille Emiko V. Robles (Institut Teknologi Filipina), John Jerick C. Santos (Pusat Sekolah Universitas).

Dizon menantang para penerima penghargaan untuk “terus membangun keterampilan, terus menghargai apa yang kita perjuangkan, tetap menghargai apa yang benar, menghargai idealisme itu dan menggunakannya agar kita mencapai tujuan tidak hanya untuk diri sendiri tetapi juga untuk keluarga, organisasi sekolah, dan negaramu.”

Dalam pidato utamanya, pengacara dan mantan pembawa acara TV Ricardo Puno menekankan bahwa “hanya kesetiaan pada hati nuraninya sendiri yang dapat membuat seseorang menemukan kebebasan dan keamanan yang dipersenjatai melawan angin sia-sia yang hidup dalam kebenaran.”

Menanggapi tantangan tersebut, para finalis tahun ini mengatakan dalam sebuah pernyataan: “TOSP tidak lagi sekedar sebuah badan pemenang penghargaan, tetapi sebuah kelompok pendukung bagi generasi muda seperti kami yang memiliki mimpi besar dan hati yang besar. Kita bisa mengandalkan satu sama lain untuk menyalakan kembali gairah kita ketika apinya padam.”

Mereka menambahkan: “Kami akan menjawab tantangan untuk menggerakkan dan membentuk negara ini. Kami akan berlomba bersama-sama, dan kesuksesan kami bukan merupakan hasil usaha kami sendiri, namun peran berbeda yang kami mainkan,” janji kelompok pemenang dan finalis muda. – dengan laporan oleh Mark Kenneth Cabusay

(Pencarian Sepuluh Siswa Berprestasi Filipina atau TOSP didirikan oleh pengusaha Jose Concepcion, Jr. pada tanggal 19 Juni 1961, hari ulang tahun Dr. Jose Rizal yang ke-100. Visi Mr. Concepcion untuk mengenali panutan muda memiliki proyek berkelanjutan RFM Foundation, Inc., Komisi Pendidikan Tinggi, dan RFM Corporation. Rappler bangga menjadi mitra pencarian TOSP tahun ini.)

Keluaran Sidney