• April 13, 2024
Foto Haiyan menang di World Press Photo

Foto Haiyan menang di World Press Photo

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Gambar Philippe Lopez yang menggambarkan para penyintas Topan Haiyan yang membawa ikon keagamaan dalam sebuah prosesi di Filipina memenangkan hadiah pertama yang bergengsi Spot News Single di World Press Photo tahunan pada hari Jumat

MANILA, Filipina – Gambar Philippe Lopez yang menampilkan para penyintas Topan Haiyan membawa ikon keagamaan dalam sebuah prosesi di Filipina memenangkan hadiah bergengsi pertama Spot News Single dalam World Press Photo tahunan pada hari Jumat, 14 Februari.

Fotodengan latar belakang lanskap yang hancur, telah dipilih oleh majalah Time sebagai salah satu dari 10 gambar teratas tahun 2013.

Juri profesional fotografi World Press Photo, yang diketuai oleh fotografer pendiri VII Agency, Gary Knight, menghabiskan dua minggu terakhir untuk menilai foto di Amsterdam.

Spesialis Asia Lopez, warga negara Perancis, bergabung dengan biro Agence France-Presse di Phnom Penh pada tahun 2000 dan saat ini menjadi staf fotografer di kantor pusat Asia-Pasifik di Hong Kong.

“Foto ini merangkum keyakinan sebuah bangsa yang terus bergerak maju meski bencana besar terjadi,” kata Lopez. “Saya senang juri memilih gambar harapan ini.”

Lopez menulis tentang pengalamannya mengambil foto di fotonya Entri blog AFPdan mengatakan dia tidak pernah mengetahui detail di balik pawai tersebut, karena “tampaknya tidak sopan dan tidak pantas untuk menyela untuk bertanya.”

“Karena asap yang mengepul akibat kehancuran, langit seolah bercampur dengan bumi,” tulisnya. “Saya memposisikan diri saya sedemikian rupa sehingga saya dapat memanfaatkan cahaya aneh ini dan memilih depth of field yang sangat kecil, membingkai wanita di latar depan. Saya harus berlari bersama kelompok tersebut untuk dapat membingkai profilnya sambil juga mendapatkan foto wajahnya dengan jelas, sambil menjaga agar sinar matahari tidak masuk ke dalam gambar.”

Fotografer Getty Images dari Australia, Chris McGrath, juga memenangkan hadiah utama dalam kategori Berita Umum untuk karyanya esai foto tentang topan haiyan. Serial ini menampilkan gambar lereng bukit yang hancur, peti mati yang ditinggalkan di pinggir jalan yang sepi, dan barisan orang yang selamat menunggu bantuan.

‘Tidak terlalu romantis tapi bermartabat’

Gambar migran yang diterangi cahaya bulan mencoba mendapatkan sinyal ponsel di pantai Djibouti pada hari Jumat memenangkan hadiah utama – penghargaan World Press Photo of the Year – untuk fotografer Amerika John Stanmeyer.

Juri yang beranggotakan 19 orang menganugerahkan hadiah yang didambakan tersebut atas foto para migran Afrika yang memegang ponsel mereka ke langit untuk menangkap sinyal agar mereka dapat menelepon ke rumah, saat mereka menuju kehidupan yang lebih baik di Eropa.

“Ini adalah foto yang terhubung dengan banyak cerita lainnya – ini membuka diskusi tentang teknologi, globalisasi, migrasi, kemiskinan, keputusasaan, keterasingan, kemanusiaan,” kata juri Jillian Edelstein.

Rekan juri Susan Linfield berkata: “Begitu banyak foto migran yang menunjukkan mereka sedih dan menyedihkan… tapi foto ini tidak terlalu romantis namun bermartabat.”

Situs web Stanmeyer mengatakan fotografer VII Agency yang berbasis di AS, yang mengambil fotonya yang memenangkan penghargaan untuk National Geographic, berfokus pada “ketidakadilan sosial, pemberantasan kemiskinan global, dan hak asasi manusia.” – dengan laporan dari Agence France-Presse

Result Sydney