• April 12, 2024
Kisah Cinta Kampus: Edisi La Salle

Kisah Cinta Kampus: Edisi La Salle

MANILA, Filipina – Ada kesalahpahaman umum bahwa warga Lasallian hanya suka berpesta, kaya raya, atau keduanya. Kenyataannya, warga La Sallian adalah kelompok yang sangat beragam, dan Anda akan terkejut melihat betapa beragamnya komunitas tersebut.

Namun, jika ada satu stereotip yang mendukung kita dengan baik, Lasallian itu sangat romantis; mereka berjuang sekuat tenaga demi orang yang mereka cintai.

Untuk memberi Anda gambaran yang lebih baik, berikut beberapa ide bagus, sensasi romantisKisah cinta Lasallian yang menarik dan memilukan, diceritakan oleh sumbernya sendiri:

Tuan dan Nyonya DJ

Tahun pertama saya, saya bergabung dengan stasiun radio DLSU sebagai DJ. Semua DJ baru harus dilatih sebelum mereka bisa menjadi pembawa acara reguler. Saya sangat takut karena saya tidak pernah benar-benar berniat untuk bergabung dengan mereka.

Alhamdulillah saya punya mentor yang baik, Carlos. Kami menjadi sangat dekat karena kami harus menghabiskan malam bersama di stan radio. Dia menawariku tumpangan mobil pulang dan itu menjadi kebiasaan.

Suatu malam aku terkejut ketika dia tiba-tiba memegang tanganku di dalam mobil. Aku melepaskan tanganku dan mengalihkan pandanganku ke jalan, tapi saat itulah aku mulai merasakan sesuatu padanya.

Dia biasanya merayuku selama beberapa waktu dan akhirnya memintaku untuk terus menemaninya. Saya menyuruhnya untuk menyelesaikan daftar saya terlebih dahulu. Daftar tersebut mencakup hal-hal seperti menaiki roller coaster, melihat bangunan bersejarah, membuat keluarga saya terkesan, dan sebagainya. Hal terakhir dalam daftar adalah tarian di taman.

Akhirnya kami melakukan semua itu. Suatu malam di bulan Desember kami menari mengikuti lagu “Sayang, Di Luar Dingin” di tempat parkir Mercato. Saya pikir saya jatuh cinta padanya. Bahkan ada suatu masa ketika saya dirawat di rumah sakit dan dia hanya menemani saya dan memegang tangan saya saat saya tidur. Dia memberiku kupu-kupu. Saya siap untuk mengatakan ya.

Suatu hari dia menyuruhku memainkan permainan komputer bernama Minecraft. Anda harus melewati portal, mendaki gunung, dan memasuki ruangan aneh. Saya berakhir di ruangan gelap. Dia menyuruhku menyalakan lampu. Aku terkejut ketika di dinding kamar tertulis, “Maukah kamu menjadi pacarku?” Aku menangis—air mata yang bagus. Dan saya menjawab ya. – Francesca

Gadis naksir

Saya telah menjalin beberapa hubungan dengan laki-laki. Tidak pernah terpikir olehku bahwa aku akan menyukai seorang gadis sampai aku bertemu Lian. Kami adalah teman sekelas dua semester yang lalu. Dia memiliki potongan pixie, biasanya mengenakan hoodie dan umumnya kekanak-kanakan. Dia memiliki mata hitam dan indah. Kadang-kadang aku melihatnya mencuri perhatianku di kelas, tapi aku mengabaikannya; Aku tidak ingin menganggap itu berarti apa-apa. Sampai dia berbicara kepadaku dan menanyakan banyak hal tentang diriku, begitulah.

Awalnya saya tidak yakin apakah dia lesbian. Tapi saya bertanya-tanya dan akhirnya memastikan bahwa dia memang benar. Kami masih ngobrol sampai sekarang tapi aku masih belum yakin dengan apa yang aku rasakan. Ada banyak hal yang menghentikanku, tapi yang terpenting, aku tidak yakin apakah aku siap untuk hubungan seperti ini. Tapi ya, aku menyukainya. Ini adalah sesuatu yang baru bagi saya dan saya mungkin ingin mencobanya. – Marie

Melalui tebal dan tipis

Saya bertemu Dennis ketika dia menjadi bagian dari koran sekolah, di mana saya menjadi editornya. Aku tidak menyukainya pertama kali karena dia bukan tipeku. Tampaknya kami bertolak belakang: dia pemalu; Saya sedang keluar.

Cara saya memandangnya berubah selama berbulan-bulan menjadi teman dan kolega. Suatu kali kami melakukan perjalanan ke luar kota, dan kami menjadi teman duduk di bus. Kupikir kami mungkin akan ngobrol sesekali selama perjalanan agar tidak terasa canggung, tapi akhirnya kami ngobrol selama tujuh jam berturut-turut, bahkan setelah kami turun dari bus. Inilah bagaimana kami menjadi dekat.

Dia akhirnya merayu saya dan kami resmi berkumpul setelah beberapa bulan. Awalnya karena kami bekerja sama di koran kampus, kami memilih merahasiakannya. Tapi kami segera menguasainya dan menikmati tahun pertama cinta muda yang penuh euforia.

Namun pada tahun kedua hubungan kami, saya mengetahui bahwa saya menderita tumor di salah satu indung telur saya, dan tumor itu harus diangkat. Dokter mengatakan peluang saya untuk hamil sangat kecil, namun Dennis tetap menemani saya. Dia biasa membawaku ke gereja setiap hari Minggu untuk menyalakan lilin dan mendoakanku. Dia memberikannya padaku selama dua tahun lagi.

Saya lulus perguruan tinggi sebelum dia, dan ketika saya bekerja, dia fokus pada ujian dewan yang harus dia lewati. Saat itulah kami masuk ke dalam situasi sulit, di lingkungan yang berbeda. Namun kami terus melanjutkannya selama tiga tahun berikutnya, menangani perbedaan dan perubahan dengan lebih anggun, menyelesaikan pertengkaran dengan kencan malam menyenangkan yang penuh dengan DVD dan makanan dibawa pulang.

Lalu suatu hari yang menentukan, saya merasakan perasaan aneh bahwa saya mungkin sedang mengandung. Kami melakukan tes kehamilan bersama untuk memastikannya, dan hasilnya positif. Itu adalah sebuah keajaiban. Aku senang karena kupikir aku tidak bisa hamil, tapi aku juga takut karena aku yakin dia akan pergi karena takut. Dia adalah pria dengan impian besar dan semua orang menaruh harapan besar padanya. Tapi dia tetap berada di sisiku, meyakinkanku bahwa semuanya akan baik-baik saja. Dia bahkan memintaku untuk menikah dengannya.

Setelah pernikahan, kami tinggal satu rumah dengan bayi kami. Setelah itu kami kembali ke sekolah untuk mendapatkan gelar master. Kami berdua mengatur sekolah, pekerjaan, dan keluarga kami. Semua ini membuat kami berada di bawah tekanan. Kami tidak tahu apa yang kami lakukan. Satu hal yang kukira akan mempersatukan kami justru memisahkan kami.

Empat bulan lalu kami berpisah.

Kita mungkin pernah dan akan selalu menjadi cinta besar satu sama lain, tapi cinta lebih dari apa yang ada dalam novel-novel romantis dan menyeramkan yang kita baca. Cinta adalah sebuah keputusan. Itu terjadi setiap pagi dan, setelah melihat pasangan Anda dalam kondisi yang tidak menyenangkan, bertanya pada diri sendiri, “Apakah saya cukup mencintai orang ini untuk tinggal bersama mereka satu hari lagi?”

Seorang psikolog pernah memberitahuku bahwa Dennis telah menjadi belahan jiwaku selama beberapa kehidupan. Beberapa kehidupan akan menyatukan kita, kehidupan lain akan memisahkan kita. Mungkin kita akan berakhir bersama dalam hidup ini, mungkin juga tidak. Tapi satu hal yang pasti, setidaknya di satu alam semesta di luar sana, kita mengalaminya. – Rika

Masih berharap

Orang-orang melihat kami sebagai pasangan sungguhan. Terkadang saya juga berpikir demikian, namun kenyataannya tidak. Kami tidak pernah mendefinisikan hubungan kami. Tapi aku puas dan bersyukur dia selalu berada di sisiku dan selalu menemani dan mencintaiku. Aku ingin hal ini resmi terjadi pada kami berdua, tapi kami tidak akan pernah bisa melakukannya.

Kami memiliki keyakinan yang berbeda. Dia menganut agama di mana dia hanya bisa bersama orang yang seagama. Saya kemudian mengetahui bahwa keluarga dan teman-temannya sangat menentang saya karena hal ini. Kata-kata mereka yang tepat kepadanya adalah: “Biarkan dia pergi sekarang”. Jadi, dia melakukannya. Kami seperti putus setelah itu. Aku merasa sangat tidak enak karena hal ini harus terjadi di antara kami.

Dia kembali padaku dan memberitahuku bahwa dia berusaha mengabaikan semua yang mereka katakan padanya karena itulah betapa dia mencintaiku. Namun dia juga berharap agar saya bertobat. Saya bertanya kepadanya apa yang akan terjadi pada kami. Dia bilang padaku dia tidak tahu. Dia tidak yakin; kami benar-benar tidak dapat menantikan apa pun.

Saya bertanya kepadanya apa pilihannya, jika itu antara saya dan gerejanya. Apa yang dia katakan membuat hatiku patah. Dia mengatakannya dengan sederhana dan pasti. – Dee

Apakah Anda memiliki kisah cinta Lasallian lainnya untuk dibagikan? Beritahu kami di komentar! Rappler.com

Ching Yu adalah magang Rappler di Universitas De La Salle.

Togel Hongkong