• May 23, 2024
Gilas Diaries: Tertinggal Lebih Awal

Gilas Diaries: Tertinggal Lebih Awal

MANILA, Filipina – Saya melewatkan dua latihan Gilas berturut-turut karena alasan pribadi. Cukuplah untuk mengatakan bahwa akhir-akhir ini saya tidak punya banyak waktu untuk melakukan hal-hal selain yang oleh banyak orang mungkin disebut “urusan keluarga”.

Memang benar, saya tertinggal cukup awal dalam hal rincian reguler tentang perkembangan tim nasional.

Namun sepertinya persiapan tim kita juga tertinggal.

Tidak, ini bukan sekedar kata-kata kasar tentang cara praktik tersebut dijalankan atau tentang pola pikir program.

Jadwal PBA, format menghambat perkembangan Gilas

Ini lebih merupakan kata-kata kasar lainnya mengenai budaya bola basket Filipina yang berlaku yang telah memberikan pembatasan yang tidak adil terhadap bagaimana pelatih Chot dan stafnya dapat melakukan latihan Gilas Pilipinas.

Berikut ini bukanlah sesuatu yang benar-benar baru. Berikut ini adalah sesuatu yang sudah kita ketahui, hanya dilihat dengan perspektif yang lebih segar.

Kenyataan pahitnya adalah ini, dan di sini saya TIDAK melakukan pukulan apa pun, jadwal PBA, seluruh format PBA, menghambat pengembangan program Gilas. Cara kami melakukan sesuatu, yang tidak jauh berbeda dengan cara kami melakukannya sejak PBA diperkenalkan, selalu menghambat pertumbuhan tim nasional sebelumnya, dan sayangnya, hal tersebut terus berlanjut dengan tim kami saat ini.

Ya, Anda pernah mendengarnya sebelumnya, tapi izinkan saya menempatkan segala sesuatunya dalam perspektif yang berbeda. Daripada hanya melihat betapa sedikitnya waktu yang dimiliki Gilas untuk berlatih dengan kekuatan penuh dan intensitas penuh, mari kita lihat apa yang sudah dilakukan rival kita di Asia.

Iran sedang melatih kekuatan penuhnya

Pertama, mari kita lihat dua kali Juara FIBA ​​​​Asia Putra dan Juara bertahan Piala FIBA ​​Asia 2012 Iran. Pada awal pertengahan Maret, liga pro mereka telah berakhir. Petrochimi Bandar Imam mengalahkan juara bertahan dan favorit gelar abadi Mahram Teheran dalam lima pertandingan untuk muncul sebagai pemenang di final Liga Super Iran. Dipimpin oleh Hamed Sohrabnejad dan Hamed Afagh, Petro meningkatkan sisi Mahram yang mendalam, yang dipimpin oleh dinamo striker internasional Samad Nikkhah Bahrami.

Baik Hamed maupun Bahrami diperkirakan akan mengikuti latihan timnas Tim Iran. Nama-nama familiar lainnya yang diperkirakan akan bersaing memperebutkan 12 tempat terakhir adalah veteran Asghar Kardoust, Mahdi Kamrani, Oshin Sahakian, Javad Davari, Aren Davoudi, Saeid Davarpanah dan Rouzbeh Arghavan.

Hal yang benar-benar menarik tentang Iran adalah masuknya BANYAK generasi muda (yang saya maksud adalah pria berusia akhir belasan atau baru berusia 20-an) dalam kelompok nasional mereka. Biasakan membaca tentang pria seperti penembak jitu berusia 17 tahun Behnam Yakhchali, Mohammad Jamshidi berusia 21 tahun yang terbang tinggi, dan pria besar berusia 18 tahun Saleh Foroutan. Tentu saja, Phoenix Sun Hamed Haddadi dan Oregon Duck Arsalan Kazemi juga diharapkan bergabung.

Tiongkok mulai membangun

Di Asia Timur, juara bertahan FIBA ​​Asia itu sudah mulai melakukan persiapan. Tim Tiongkok telah mulai memanggil anggota kelompok nasionalnya untuk berlatih dan berjuang untuk 12 tempat daftar pemain terakhir.

Pekan lalu, mantan pemain NBA Yi Jianlian memimpin tim Guangdong Southern Tigers menyapu bersih Shandong Flaming Bulls dengan skor 4-0 di final Asosiasi Bola Basket Tiongkok (CBA). Yi, seperti yang diharapkan, adalah monster. Dia menembakkan 7-dari-13 dari lapangan dalam perjalanannya ke 24 poin tertinggi dalam permainan dan 13 rebound di Game 4. Andalan nasional Wang Shipeng dan Zhu Fangyu juga melakukannya dengan baik, dengan masing-masing 16 poin. Dua pemain Guangdong lainnya yang menjadi calon NT, Zhou Peng dan Chen Jianghua, masing-masing mencetak 6 poin.

Di sisi lain, Flaming Bulls tidak benar-benar dipimpin oleh penduduk lokal, tetapi oleh impor mereka. Pemain Amerika Pooh Jeter memimpin serangan dengan 16 penanda, sementara superstar Yordania Zaid Abbas, yang mengatakan dia TIDAK akan bermain untuk Jordan di turnamen FIBA ​​​​Asia tahun ini, menyumbang 12 poin dan 8 rebound dalam kekalahan tersebut. Jackson Vroman, seorang naturalisasi Lebanon dan mantan impor PBA, juga berkompetisi untuk Shandong dengan 6 poin dan 7 papan.

Selain Yi dan rekan setimnya di Guangdong yang disebutkan di atas, pemain lain yang diperkirakan akan memperebutkan posisi di Tim Merah Besar adalah pemain besar Zhang Zhaoxu, Su Wei, Ding Jinhui, dan pemain muda Wang Zhelin, yang oleh banyak pengamat CBA diberi label sebagai pewaris Wang Zhizhi. Nama-nama lain yang termasuk dalam kelompok awal NT adalah pemain tetap Yi Li, Sun Yue, Zhang Bo, Yu Shulong dan Mugedar Xirelijiang dari Mongolia Dalam. Striker super CBA Zhang Nan juga memiliki peluang yang adil seperti halnya pemain muda Zhao Tailong, Duan Jiangpeng dan Guo Ailun (alias Kiefer Ravena dari Tiongkok).

Perlu dicatat bahwa selain Wang Zhizhi, playmaker veteran Liu Wei juga telah mengumumkan pengunduran dirinya dari permainan internasional. Sebagai catatan, saya memilih Chen Jianghua atau Guo Ailun untuk menggantikan posisi Liu di lima pemain utama.

Ledakan penuh

Fiuh. Apakah Anda punya nama-nama itu? Ya, percayalah, menulisnya lebih mudah daripada mengatakannya.

Mengapa membicarakan tim-tim ini? Sederhana, sungguh. Soalnya, Iran dan China adalah dua tim terkuat di Asia. Setiap gelar putra FIBA ​​Asia yang diraih setelah tahun 1997 jatuh ke tangan salah satu negara. Tiongkok memenangkannya dari tahun 1999 hingga 2005. Iran merebutnya pada tahun 2007 dan 2009 sebelum Tiongkok mengklaimnya kembali pada tahun 2011.

Dan KEDUA tim sudah mulai mempersiapkan diri secara penuh.

Oke, bagaimana dengan tim-tim kuat Asia lainnya seperti Korea Selatan, Jepang, Taiwan, Yordania, Lebanon, Qatar, dan Kazakhstan? Mari kita lihat.

Seperti Iran dan Tiongkok, Qatar sudah selesai musimnya. Mereka juga bersiap-siap.

Taiwan berada di tengah-tengah final Liga Bola Basket Super Taiwan (SBL) dengan Pure Youth memimpin Dacin Tigers 2-0.

KBL Korea Selatan, JBL Jepang, Liga Premier Yordania, dan Divisi 1 Kazakhstan semuanya memulai atau sudah berada di tengah-tengah Final Four/Semi-Final masing-masing.

Hanya FLB Lebanon yang masih dalam babak penyisihan, namun karena formatnya tidak berlarut-larut seperti PBA, maka FLB akan tetap berakhir lebih awal dari Piala Commish.

Masih di tengah

Bagaimana dengan tim kami?

Tim kami, pelatih kami, dan pemain kami semua ingin meningkatkan intensitas dan memaksimalkan waktu latihan, namun mereka tidak bisa.

Mereka tidak bisa karena kami masih berada di tengah-tengah konferensi kedua musim ini.

Latihan Gilas yang saya ikuti kebanyakan hanya tentang set ofensif dan latihan menembak. Belum ada kejahatan. Jelas tidak ada permainan eksibisi. Tidak ada yang keras.

Tapi sekali lagi, bagaimana mereka bisa melakukannya?

Bagaimana mereka bisa memberikan 110% jika mereka memainkan pertandingan PBA pada malam atau akhir pekan sebelum latihan? Bagaimana mereka bisa memberikan 110% ketika mereka baru saja terluka? Bagaimana mereka bisa memberikan 110% ketika klub induknya menyarankan mereka untuk hanya mengikuti praktik yang ada untuk menjaga peluang klub induk di konferensi saat ini?

Secara umum hal yang sama terjadi selama dua dekade terakhir ini.

Hal yang sama berulang kali, dan kami mengharapkan hasil yang berbeda (lebih baik).

Ada kata untuk itu.

Dan itu bukan kata yang bagus.

Perubahan yang lebih berani dan lebih besar untuk peluang yang lebih berani dan lebih besar?

Ya, sekarang tidak ada yang bisa dilakukan untuk mengubah semua itu. Kita tidak bisa menghentikan konferensi ini di tengah jalan. Kami tidak bisa menyuruh klub untuk langsung melepas pemain Gilasnya.

Apa yang harus kita lakukan?

Kami mengakhiri konferensi kami pada akhir bulan Mei dan mengadakan Game All-Star di mana pemain Gilas adalah pemain yang tidak terpilih untuk mengikuti Gilas. Oh, itu pasti sangat menyedihkan. Oh kenapa mereka tidak menghadapi tim All-Import saja seperti yang kita lakukan pada skuad Centennial 1998?

Saya tidak suka mengatakan ini (saya benar-benar melakukannya), dan mungkin prosesnya sudah sangat terlambat, namun bukankah seharusnya kita mampu melakukan perubahan yang lebih berani dan lebih besar untuk memberikan peluang yang lebih berani dan lebih besar kepada tim kita?

Bukankah kita seharusnya membuat pilihan yang memungkinkan tim kita untuk benar-benar mengejar ketertinggalan dan bukan sekadar “bermain mengejar ketertinggalan?”

Saya khawatir Pelatih Chot, stafnya, para pemain, dan seluruh program Gilas digemukkan untuk pembantaian tersebut (tidak ada kata-kata yang dimaksudkan, Greg), dan, yang terburuk, pembantaian itu akan terjadi di sini, di Manila.

Jelas sekali, bahkan pada tahap awal ini, kita telah tertinggal.

Jauh di belakang.

#parasabayan – Rappler.com

Enzo Flojo merupakan salah satu pengikut terdekat Tim Bola Basket Nasional Filipina. Ia mengaku sebagai orang yang gila bola basket Asia, ia ragu ada orang yang tahu sebanyak yang ia tahu tentang pemain-pemain terbaik di sudut dunia ini. Dia mengelola blog bola basket yang diakui secara nasional (HoopNut.com), dan dia berharap Anda dapat mengganggunya di Twitter – @hoopnut.

Data HK Hari Ini