• April 14, 2024
Ginebra, San Mig bentrok malam ini untuk perjalanan Final

Ginebra, San Mig bentrok malam ini untuk perjalanan Final

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Dengan kedudukan imbang 3-3, Barangay Ginebra dan San Mig Coffee bertanding di Game 7 dengan perjalanan ke final Piala Filipina melawan Rain or Shine secara seimbang.

MANILA, Filipina – Siapa yang akan melaju ke Final Piala Filipina PBA?

Setelah 6 acara yang melelahkan, Barangay Ginebra San Miguel dan San Mig Super Coffee Mixers bertarung untuk terakhir kalinya dalam konferensi ini dengan mempertaruhkan penampilan juara.

Waktu permainan adalah jam 8 malam di Smart Araneta Coliseum.

PERTANDINGAN 6: Jenewa 94, San Mig

Yang cocok untuk Ginebra: Para veteran Ginebra menjadi hidup di Game 6, dengan Mark Caguioa memimpin 4 Raja dalam dua digit dengan 21 poinnya pada 60% tembakan. LA Tenorio menambahkan 16 poin sementara Greg Slaughter mencetak angka besar di akhir pertandingan sebagai bagian dari produksi 20 poin dan 11 reboundnya.

Apa yang salah dengan San Mig: James Yap melakukan pelanggaran krusial di saat-saat terakhir pertandingan yang berubah menjadi dua lemparan bebas untuk Caguioa yang memberi Ginebra keunggulan satu poin. Marc Pingris tampak seperti sedang menuju malam kolosal lainnya dengan 20 poin, 6 rebound, dan 5 assist dalam 41 menit, tetapi tidak mendapatkan dukungan dari pemain besar lainnya. Joe Devance terlihat absen dan hanya mencetak 3 poin.

Kunci kemenangan

Ginebra: Anak asuh Pelatih Ato Agustin mengalahkan Mixers 45-38 di Game 6. Mereka harus terus mendominasi papan untuk mengontrol permainan. Produksi dari para veteran seperti Caguioa, Tenorio dan Helterbrand juga akan sangat membantu jika ingin melaju ke babak final.

San Aku: Pasukan pelatih Tim Cone menembakkan 47,5% dari lapangan, namun hanya menghasilkan 11 dari 19 lemparan bebas. Pingris juga menjadi satu-satunya pemicu di sebagian besar babak kedua; Mixers memiliki peluang pada akhirnya, tetapi pertahanan Ginebra membatasi penampilan San Mig.

faktor X

Ginebra: MacBaracael

Penembak jitu luar Ginebra tepat sasaran di Game 6, menjatuhkan 3 dari 4 tiga kali lipat. Rambut silangnya harus tetap berada di keranjang jika Raja ingin sukses malam ini.

San saya: Ian Sangalang, Joe Devance

Tidak. Pilihan keseluruhan kedua Sangalang mencetak 12 poin hanya dalam 20 menit permainan, alasan utama keunggulan San Mig di babak pertama. Devance, sementara itu, harus lebih produktif dalam menyerang untuk meningkatkan harapan Mixers.

Apa arti permainan ini: Sekarang lakukan atau mati untuk kedua tim. Ginebra masih mengejar kejuaraan pertama mereka dalam lebih dari setengah dekade dan ini merupakan batu loncatan untuk mencapainya. San Mig telah menempuh perjalanan panjang meski mengawali dengan skor 1-5 dan ini adalah peluang emas mereka untuk mencapai final. Harapkan perang antara kedua tim di semifinal Manila Clasico. Rappler.com

Data Hongkong