• April 13, 2024
Untuk melihat kehidupan dari kedua sisi

Untuk melihat kehidupan dari kedua sisi

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Seorang remaja putri menemukan betapa berbedanya orang memperlakukan Anda ketika Anda memiliki kemampuan berbeda

Sangat sedikit orang yang mengalami kehidupan dari kedua sisi. Apa yang saya maksud dengan ini? Anda dilahirkan “normal” atau cacat dan Anda akan menjadi seperti itu seumur hidup Anda. Namun bagi sebagian orang, mereka memulai hidup mereka secara normal namun kehilangan hak untuk menjadi sehat karena berbagai alasan seperti kecelakaan kendaraan, stroke, dan faktor terkait kesehatan lainnya. Saya telah mengalami ini secara langsung. Saya salah satu dari orang-orang ini.

Saya menjalani kehidupan yang rata-rata dan agak membosankan serta mengikuti rutinitas harian tertentu. Aku menghindari urusan orang lain dan mengurus urusanku sendiri. Saya tidak pergi keluar dan berpesta dengan teman-teman saya pada Jumat malam. Tapi saya terlibat dalam sebagian besar kegiatan sekolah. Aku tidak sepenuhnya bosan, lho. Itu sebabnya aku terbiasa dengan orang yang tidak peduli padaku. Tapi itu mengubah segalanya.

Saya berumur tujuh belas tahun ketika saya mengetahui bahwa saya menderita kelainan otot yang sangat langka ini Polimiositis. Sebagai seorang mahasiswa, saya sangat gembira mendengar berita itu. Tapi sebagai manusia, saya sangat terpukul. Saya menerimanya dengan semangat positif dan berkata pada diri sendiri bahwa ini akan menjadi alasan yang tepat untuk mengambil cuti dari universitas. Karena penyakit saya yang luar biasa ini, 99% waktu saya harus menggunakan kursi roda. Itu pada dasarnya agar saya tidak merepotkan orang-orang yang merawat saya. Maksudku, siapa yang mau menggendong gadis seberat 110 pon?

Kekuatan kursi

Ada sesuatu tentang kursi roda yang membuat orang memperlakukan Anda berbeda. Saat aku dan orang tuaku pergi keluar, jika orang-orang memperhatikan aku menggunakan kursi roda, mereka selalu menatap kakiku. Wajah mereka akan selalu terlihat bingung karena kaki saya terlihat normal. Mereka tidak diamputasi atau lumpuh, mereka hanya merasa tidak ingin mendengarkan otak saya yang menyuruh mereka bergerak. Saya memperhatikan bahwa kebanyakan orang tidak tahu bagaimana harus bertindak di sekitar orang yang menggunakan kursi roda. (BACA tentang Naprey Almario dan tantangan yang dia atasi)

Setelah beberapa bulan saya bisa mendapatkan kembali kekuatan saya dan bisa berdiri dan berjalan sendiri lagi. Orang-orang berhenti memperhatikan saya lagi. Aku kembali ke diriku yang dulu. Apakah menurut Anda itu berhenti di situ? Kamu salah berpikir, kawan. Penyakit licikku kambuh lagi, tapi kali ini lebih parah. Bukan hanya otot-otot anggota tubuhku yang lemah, tetapi juga otot-otot tenggorokan dan pernafasanku. Jadi kali ini saya tidak bisa menelan dengan baik dan dokter harus memasang selang nasogastrik untuk mencegah aspirasi dan malnutrisi. Memiliki selang yang keluar dari hidung dan duduk di kursi roda membuat orang menatap lebih lama dari sebelumnya.

Aku tidak keberatan dengan semua orang yang menatap dan berbisik saat melihatku. Sebenarnya aku menyukai perhatiannya. Saya suka ketika anak-anak kecil menatap saya ketika saya berada di kursi roda. Ekspresi wajah mereka berkisar dari “kenapa gadis itu duduk di kursi beroda?” menjadi “wow! Aku juga ingin naik kursi bergerak itu!” Cukup menghibur melihat reaksi orang saat melihat seseorang di kursi roda. (BACA: Atlet triatlon berkaki satu menginspirasi pengguna Facebook)

MELALUI SENYUM.  Penulis dengan selang nasogastrik

Dua jenis orang

Saya perhatikan ada dua tipe orang dalam hal penyandang disabilitas. Ada orang-orang yang penuh perhatian dan mereka akan berusaha membantu Anda semampu mereka. Namun ada juga yang pantang menyerah. Untungnya bagi saya, saya telah melihat lebih banyak orang yang memiliki perhatian dan hati yang baik dibandingkan mereka yang tidak.

Izinkan saya menyebutkan contoh perbuatan yang dilakukan oleh kedua tipe orang ini. Saya ingin Anda melihat perbedaannya dengan jelas. Pertama, saya akan membuat daftar saat-saat ketika orang tidak pengertian. Tidak masalah apakah mereka sadar atau tidak.

Saat kita berada di mall, ada sebagian orang, terutama remaja, yang terburu-buru untuk masuk ke dalam lift sehingga mereka berlari di depan para penyandang disabilitas, lansia, bahkan ibu hamil hanya untuk masuk ke dalam lift terlebih dahulu. Maksud saya, tidak bisakah Anda membaca tanda yang dipasang di pintu lift untuk memberikan prioritas kepada penyandang disabilitas, warga lanjut usia, dan wanita hamil? Dan jangan biarkan saya memulai tentang tempat parkir. Ada tempat parkir yang disediakan untuk penyandang disabilitas karena suatu alasan. Sering kali saya melihat orang-orang, semuanya berbadan sehat tanpa ada satupun penyandang disabilitas atau warga lanjut usia yang terlihat, parkir di tempat tersebut. Jadi para penyandang disabilitas dan lansia tidak punya pilihan selain parkir di tempat terjauh karena lubang ** seperti mereka telah menghilangkan hak istimewa mereka untuk memiliki tempat parkir yang lebih dekat.

Tapi karena aku orang baik, aku biarkan saja semua omong kosong itu lolos begitu saja. Saya tahu mereka terlahir idiot atau mereka tidak dididik dengan baik dan itu bukan kesalahan mereka.

Malaikat

Sekarang mari kita kembali ke catatan yang lebih positif. Untuk setiap monster yang Anda temui, selalu ada malaikat yang menyamar siap menyelamatkan Anda. Saya berpengalaman pergi ke mal dan karyawan mal tersebut sangat memperhatikan saya. Mereka menempatkan saya di depan barisan depan dan kami harus parkir di tempat parkir bagi penyandang cacat. Hal-hal kecil inilah yang membuat hidup kita jauh lebih mudah. Hal-hal kecil yang kebanyakan orang anggap remeh, namun ternyata sangat penting.

Yang ingin saya katakan adalah, kita semua perlu belajar untuk lebih perhatian. Tawarkan bantuan Anda bila Anda bisa. Dan tidak apa-apa untuk menatap, tapi tolong jangan terlalu cepat menilai. – Rappler.com

Aundrea Schiavelli C. Santiago, 19, Calamba Laguna, seorang mahasiswa Universitas Terbuka Filipina yang sedang mengejar gelar Bachelor of Arts dalam Studi Multimedia.

Result Sydney