• April 18, 2024
Globe mendapatkan izin operasi di Singapura

Globe mendapatkan izin operasi di Singapura

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Lisensi ini akan memungkinkan GlobeTel Singapura untuk menyediakan layanan kabel internasional dan telekomunikasi lainnya di negara kota tersebut

MANILA, Filipina – Sebagai bagian dari ekspansi ASEAN (Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara), GlobeTel Singapore Pte. Ltd. telah memperoleh izin operasi berbasis fasilitas (FBO) untuk menyediakan kabel internasional dan layanan telekomunikasi lainnya di negara kota tersebut.

GlobeTel Singapura, anak perusahaan yang sepenuhnya dimiliki oleh GTI Business Holdings, Inc. (yang merupakan anak perusahaan yang dimiliki sepenuhnya oleh Globe), akan menawarkan layanan kabel internasional untuk membantu memperkuat konektivitas antara Singapura dan Filipina, serta mendukung bisnis yang beroperasi. di kedua negara tersebut, kata perusahaan telekomunikasi yang dipimpin Ayala itu dalam pernyataannya, Senin, 12 Januari.

GlobeTel Singapura juga akan menyediakan rute kabel alternatif dan redundant dari Singapura ke Hong Kong dan Jepang melalui Filipina, sehingga semakin memperkuat konektivitas di wilayah tersebut.

Dalam beberapa tahun terakhir, Globe telah memperkuat infrastruktur jaringannya sejalan dengan tujuannya untuk mengembangkan wilayah pertumbuhan lainnya di ASEAN.

Misalnya, penyedia telekomunikasi yang dipimpin Ayala bergabung dengan konsorsium 7 perusahaan telekomunikasi internasional untuk pembangunan sistem kabel bawah laut baru yang menghubungkan langsung Asia Tenggara dan Amerika Serikat (SEA-AS).

Sistem kabel bawah laut SEA-AS akan selesai pada kuartal keempat tahun 2016 dan menelan biaya sekitar $250 juta, dan akan memberikan tambahan kapasitas 20 terabit per/detik, dengan peralatan transmisi terbaru 100 gigabit per detik.

Sistem kabel sepanjang 15.000 kilometer (km) akan menghubungkan Manado di Indonesia; Davao di Filipina; Piti di Guam; Oahu di Hawaii; dan Los Angeles di Kalifornia. Sistem kabel diharapkan dapat memberikan konektivitas yang lebih efisien kepada sekitar 1,5 miliar orang.

Globe juga telah berinvestasi pada Sistem Kabel Asia Tenggara-Jepang (SJC) sepanjang 8.900 km yang menghubungkan Brunei, Tiongkok daratan, Hong Kong, Jepang, Singapura, dan Filipina, termasuk opsi untuk terhubung dengan Thailand.

Ini juga merupakan bagian dari Sistem Kabel Asia Timur, Jaringan Kabel Asia-Pasifik-2, Sistem Kabel Tata Global Network-Intra-Asia, dan Sistem Kabel Kota ke Kota yang terhubung ke Sistem Kabel Trans-Pasifik utama yang mencakup Unity , Tata Global. Jaringan-Pasifik, dan Jaringan Kabel Jepang-AS. – Rappler.com

Pengeluaran Sydney