• April 22, 2024
Globe menghabiskan hingga 0 juta untuk peningkatan jaringan

Globe menghabiskan hingga $650 juta untuk peningkatan jaringan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Globe menyebut tahun 2013 sebagai tahun transisi seiring perusahaan meningkatkan jaringannya dan memodernisasi sistem TI-nya

MANILA, Filipina – Globe Telecom Inc. telah mengalokasikan antara US$600 juta hingga $650 juta untuk belanja modal tahun ini.

Globe mengatakan kepada Bursa Efek Filipina (PSE) bahwa jumlah tersebut dimaksudkan untuk inisiatif transformasi. Dikatakan bahwa sepertiga anggaran tahun ini akan digunakan untuk pembayaran belanja modal terkait inisiatif transformasi Globe. Dana tersebut juga akan digunakan untuk jaringan data perusahaan, termasuk evolusi jangka panjang (LTE) dan layanan fixed broadband.

Perusahaan menghabiskan P28,99 miliar pada tahun 2013, naik 44% dari P20,124 miliar pada tahun 2012. Sekitar 32% digunakan untuk pengeluaran satu kali dan investasi pada sistem kabel internasional.

Globe mencatat bahwa 25% digunakan untuk inisiatif transformasi dan modernisasi, sementara sekitar 26% dari seluruh anggaran dihabiskan untuk generasi ke-4 (4G) dan Tattoo Home Broadband tahun lalu. Sebanyak 16% lainnya masuk ke layanan tradisional, seperti pembangunan lokasi baru dan solusi tertanam.

Presiden dan CEO Globe Ernest Cu menyebut tahun 2013 sebagai tahun transisi bagi Globe karena dana sebesar $790 juta yang dihabiskan untuk proyek modernisasi jaringan dan teknologi informasi. Cu menambahkan bahwa perusahaannya “senang dan terdorong” dengan pencapaiannya di tahun 2013.

“Momentum pertumbuhan berkelanjutan kami merupakan bukti kekuatan mendasar dari produk dan layanan unggulan kami serta pengalaman pelanggan terdiferensiasi yang kami berikan,” kata Cu.

Data yang dikirim ke PSE menunjukkan bahwa Globe mengalami pertumbuhan pendapatan layanan konsolidasi sebesar 9%. Dari P82,74 miliar pada tahun 2012, pendapatan Globe meningkat menjadi P90,5 miliar pada tahun 2013, didorong oleh permintaan konektivitas data di bisnis seluler, broadband, dan telepon tetap.

Globe juga mencatat peningkatan sebesar 42% dalam pendapatan penelusuran seluler dan data lainnya menjadi P11,6 miliar. Pendapatan broadband juga naik 20% menjadi P10,44 miliar, sementara pendapatan data saluran tetap tumbuh 13% menjadi P4,69 miliar.

Laba bersih inti – tidak termasuk dampak biaya penyusutan yang dipercepat yang tidak berulang terkait dengan aset yang terkena dampak program transformasi jaringan dan TI perusahaan – naik 13% menjadi P11,6 miliar pada tahun 2013 dari P10,3 miliar pada tahun 2012.

Beban operasional Globe naik 13% menjadi P54 miliar sebesar P47,7 miliarsebagian besar didasarkan pada kenaikan subsidi dan biaya kontrak ulang, provisi perdagangan, belanja personel dan jaringan, serta provisi lainnya.

Meskipun biaya operasional meningkat, pendapatan Globe justru turun sebesar 28%. Dari P6,85 miliar pada tahun 2012, Globe memperoleh P4,96 miliar tahun lalu. Biaya penyusutan yang dipercepat terkait dengan aset yang terkena dampak program modernisasi perusahaan naik 78% menjadi P9,06 miliar, meningkatkan biaya penyusutan sebesar 17% menjadi P27,48 miliar.

Perusahaan mencatat laba konsolidasi sebelum bunga, pajak, depresiasi dan amortisasi (EBITDA) sebesar P36,5 miliar pada tahun 2013 dibandingkan P35 miliar pada tahun 2012, dan mengharapkan peningkatan pendapatan jasa sebesar satu digit dalam skala menengah hingga tinggi. – Rappler.com

Data Sydney