• April 20, 2024
PRA akan tender proyek daur ulang Pasay

PRA akan tender proyek daur ulang Pasay

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Regulator PRA sedang melakukan uji tuntas terkait proyek reklamasi Teluk Manila

MANILA, Filipina – Otoritas Reklamasi Filipina (PRA) tampaknya akan mengajukan penawaran pada proyek reklamasi Teluk Manila senilai P54,5 miliar meskipun ada perjanjian usaha patungan antara pemerintah Kota Pasay dan SM Land Inc.

Dalam sebuah pernyataan, PRA mengatakan pemerintah Kota Pasay dan SM Land belum memberikan persetujuan yang diperlukan untuk proyek tersebut baik dari Departemen Kehakiman (DOJ) atau Departemen Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah (DILG).

PRA mengatakan bahwa “pendapat dari salah satu dari dua lembaga tersebut bukanlah persyaratan biasa, namun diperlukan karena banyaknya masalah yang diajukan oleh penantang lain mengenai proses penawaran yang dilakukan oleh Kota Pasay.”

(MEMBACA: Reklamasi Pasay: Bentrokan Raksasa Real Estate)

PRA juga mengatakan bahwa meskipun pihaknya telah mendapatkan proposal proyek dari Kota Pasay untuk mereklamasi lahan seluas 300 hektar, PRA belum memulai proses persetujuannya, dan lebih memilih untuk lebih rajin meminta Kota Pasay untuk mendapatkan opini afirmatif.

Dalam pernyataan mereka, disebutkan bahwa jika DOJ atau DILG mengeluarkan pendapat yang mendukung Kota Pasay, “barulah prosesnya akan dimulai.”

PRA mengatakan proposal yang dikirimkan pemerintah Kota Pasay dan SM Land harus melalui proses persetujuan 5 tahap. Prosesnya melibatkan evaluasi teknis oleh PRA, serta persetujuan dari dewan Otoritas Ekonomi dan Pembangunan Nasional (NEDA). Dewan Direksi NEDA diketuai oleh Presiden Benigno Aquino III.

Sebagai hasil dari Perintah Eksekutif No. 146 yang dikeluarkan oleh Presiden Aquino, semua proyek reklamasi, termasuk proyek Kota Pasay seluas 300 hektar, harus membatalkan penawaran publik. Setelah dua tahap tersebut, PRA mencatat bahwa “proposal tersebut harus melalui proses penawaran yang kompetitif untuk dapat dilakukan oleh PRA.” Alokasi proyek daur ulang bergantung pada pemerintah pusat melalui Presiden.

Atty. Severo Madrona Jr., kepala bagian hukum dan wakil ketua panitia seleksi kemitraan publik-swasta (PPP-SC) pemerintah Kota Pasay, mengatakan pemerintah Kota Pasay akan “mematuhi persyaratan yang ditetapkan oleh PRA.”

Asal usul proyek

SM Land menawarkan untuk membiayai reklamasi dan restorasi 300 hektar bagian depan dan daratan sisi barat Teluk Manila dalam yurisdiksi Kota Pasay. Tawaran tersebut mencakup perolehan izin dan izin dari lembaga pemerintah dan biaya tambahan apa pun untuk menjaga kepatuhan terhadap persyaratan pemerintah dan hukum.

Pembangunan akan dilakukan melalui perjanjian usaha patungan dengan pemerintah Kota Pasay, dengan 153 hektar – 51% dari lahan reklamasi – dialokasikan kepada pemerintah Kota Pasay atau PRA. SM Land telah berkomitmen untuk menyelesaikan proyek tersebut dalam waktu 7 tahun sejak dikeluarkannya pemberitahuan untuk dilanjutkan oleh pemerintah Kota Pasay.

Dewan Kota Pasay menyetujui usaha patungan antara pemerintah Kota Pasay dan SM Land untuk proyek reklamasi senilai P54,5 miliar pada tanggal 23 Desember, meskipun Walikota Pasay Antonino Calixto telah menandatangani perjanjian usaha patungan dengan SM Land pada tanggal 15 November.

Usaha patungan tersebut telah dipertanyakan oleh perusahaan seperti Ayala Land Inc. dan S&P Construction and Technology Corporation, yang menyebutkan adanya kejanggalan dalam proses penawaran pemerintah Pasay. – Rappler.com

Data SDY