• April 12, 2024
Gubernur Cavite Remulla menulis tentang putranya

Gubernur Cavite Remulla menulis tentang putranya

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

“Aku punya mimpi untuknya, tapi aku tidak akan pernah membebaninya dengan mimpi itu karena itu adalah mimpiku dan belum tentu mimpinya.”

(Catatan Editor: Dalam kampanye pada tanggal 22 April 2013, terpilih kembali Juanito Victor “Jonvic” Remulla, putra mantan Gubernur Cavite Juanito “Johnny” Remulla, menulis tentang putranya Tiago. Itu adalah hari ulang tahun putranya dan dia menulis sekitar jam 4:30 pagi karena dia tidak bisa bersamanya dan mengantarnya pergi. Remulla muda terpilih kembali sebagai gubernur pada pemilu Mei 2013, dengan saingannya Erineo “Ayong” Maliksi mengakui kekalahan. Kami memposting artikel Remulla dengan izinnya. Ini menunjukkan sisi lain dari politisi/gubernur muda. )

Hari ini adalah hari ulang tahun anakku Tiago. Dia berusia 5 tahun. Itu adalah hari ulang tahun ayahku 8 hari yang lalu. Dia baru saja menginjak usia 80 tahun. Mereka adalah dua pria paling penting dalam hidup saya dan hari ini saya mengambil jeda dari kampanye untuk menunjukkan cinta dan penghargaan saya kepada keduanya.

Ayahku adalah segalanya bagiku. Dia tidak pernah ada di sana karena pekerjaannya. Dan ketika dia di sana, dia tidak pernah berbicara banyak dengan saya, terutama karena kebanyakan pria di generasinya jarang berbicara. Saya tidak ingat banyak percakapan atau bimbingan karena ibu saya yang mengurusnya. Namun demikian, meskipun dia pada dasarnya adalah “Gob” dan “Bos” bagi semua orang di sekitarnya, dia tetaplah seorang ayah bagi saya dan saudara-saudara saya yang lain. Ayah yang baik.

Saya mungkin akan menulis buku tentang dia suatu hari nanti. Ini tentang seorang anak laki-laki dari Barangay Toclong di Imus, Cavite. Dari bagaimana ia dilahirkan hingga sederhana yang berhasil menjadi pria dan pemimpin yang diidam-idamkan kebanyakan orang.

Saya ingat menemukan catatan acak yang biasa ditulis ibu saya dan di salah satu catatan itu dia menulis tentang semua anaknya. Ada catatan tentang anak-anaknya: kakak perempuan tertua saya Dolly dan bagaimana dia memiliki tekad yang kuat, saudara laki-laki saya Boying dan kecerdasannya yang menawan, saudara perempuan saya Chinky dan kombinasi kecantikan dan keanggunannya yang luar biasa. Di bawah saya dia menulis, “…meskipun dia menyandang nama ayahnya, dia tidak seperti ayahnya.”

Saya ingat menangis saat berusia 17 tahun. Ayahku adalah pahlawanku, dan aku adalah kekecewaannya.

AYAH DAN ANAKKU.  Tiago ditampilkan bersama kakeknya Juanito Remulla saat ulang tahun ke-80 Remulla yang lebih tua pada 14 April 2013. Foto oleh Jonvic Remulla

Saya sekarang berusia 45 tahun dan banyak hal telah terjadi dalam hidup saya. Saya menikah dengan wanita yang paling penyayang dan pemaaf, Aggie. Kami memiliki 4 putri dan seorang putra yang menghujani mereka semua dengan cinta dan kasih sayang yang besar. Bagi saya, saya menghujani anak-anak saya dengan cerita dan komentar lucu (setidaknya itulah yang saya inginkan dari cerita saya). Meskipun mereka mengatakan kepadaku bahwa mereka menganggap selera humorku benar-benar “hehe”, diam-diam aku tahu bahwa mereka juga tertawa (terkadang).

Sekarang saya mendapati diri saya merenungkan Tiago.

Lebih dari siapa pun, saya tahu betapa sulitnya memikul beban ekspektasi dan betapa sulitnya tidak mewujudkannya. Saya telah berjuang dengan ini sepanjang hidup saya dan saya tidak ingin dia mengalami hal yang sama. Alih-alih dia memenuhi ekspektasi saya, saya berharap bisa memenuhi ekspektasinya.

Dia berusia 5 tahun dan saya berusaha menjadi pahlawan baginya seperti halnya ayah saya. Pada hari istirahat kami menendang bola melintasi lapangan, bergulat di tempat tidur dan bermain petak umpet dengan saudara perempuannya, Tobie. Aku punya mimpi untuknya, tapi aku tidak akan pernah membebani dia dengan mimpi itu karena itu adalah mimpiku dan belum tentu mimpinya.

Saya berharap untuk selalu ada untuk dia dan semua saudara perempuannya. Saya berharap ketika keadaan menjadi terlalu sulit, kita dapat menemukan cara untuk tetap bersatu dan keluar dari badai. Saya berharap, meskipun saya telah diberkati dengan kesempatan kepemimpinan, mereka akan diberi kebebasan untuk memilih tujuan mereka sendiri dan mengejarnya dengan penuh keyakinan.

Mengenai Tiago, saya berharap dia menemukan arah hidupnya dan ketika dia menemukannya, saya berdoa agar bimbingan dan pengalaman saya dapat menerangi jalannya. Saya berharap dapat menjawab semua pertanyaannya, betapapun sepele atau rumitnya. Saya berharap meskipun saya berada di posisi yang sulit, saya diterima sebagai ayah yang penuh kasih dan teman yang baik.

Ayah saya baru saja berusia 80 tahun. Tiago sekarang berusia 5 tahun. Saya menyukai keduanya. Mereka adalah pahlawan saya. – Rappler.com

Keluaran HK Hari Ini