• April 23, 2024
Petisi UNA untuk menunda proklamasi senator

Petisi UNA untuk menunda proklamasi senator

Baca petisi UNA yang diajukan ke Dewan Nasional untuk menunda proklamasi calon senator

MANILA, Filipina – Pada hari Rabu, 15 Mei, Aliansi Nasionalis Bersatu (UNA) mengajukan mosi untuk menunda pengumuman calon senator, dengan alasan lambatnya transmisi hasil dan kemungkinan dirusaknya hasil pemilu sebagai alasan penyelidikan.

Dewan Nasional Canvasser (NBOC) diperkirakan akan menerima petisi tersebut pada Kamis sore, 16 Mei.

Di bawah ini adalah kutipan petisi UNA kepada NBCC, yang sedikit diedit agar lebih jelas.

1. Pada tanggal 13 Mei 2013, dilakukan pemungutan suara Pemilu Nasional dan Pilkada. Namun, laporan mengenai akses tidak sah terhadap data pemilu, keterlambatan transmisi hasil pemilu, dan sejumlah besar kartu Compact Flash (“kartu CF”) yang cacat atau rusak telah mencemari keaslian, integritas, dan keakuratan sertifikat kain yang dikirimkan secara elektronik.

2. Memang timbul kecurigaan mengenai keaslian dan pelaksanaan yang baik dari sertifikat kain apabila:

  1. ada laporan yang dikonfirmasi mengenai akses tidak sah dan manipulasi file TAR yang ditemukan di Ruang Server Transparansi;
  2. hanya 69% mesin PCOS yang mengirimkan hasil pemilu ke Server Transparansi; Dan
  3. Sejumlah besar kartu CF yang berisi data yang belum terkirim secara fisik dibawa ke pusat perekrutan karena, antara lain, kartu CF atau PCOS yang rusak, karena alasan tertentu, tidak dapat mengirimkannya secara elektronik.

Manipulasi file TAR ditemukan di Ruang Server Transparansi

3. Telah dikonfirmasi adanya laporan manipulasi oleh staf Smartmatic atas data pemilu yang diterima oleh Server Transparansi, yang seharusnya merupakan sistem rekrutmen independen. Campur tangan staf Smartmatic menimbulkan kekhawatiran serius terhadap keakuratan data yang dikirim ke dan diterima oleh Server Transparansi. Terlampir dalam perjanjian ini sebagai lampiran “A” adalah pernyataan tertulis Gadburt V. Mercado tertanggal 15 Mei 2013 yang memberikan kesaksian tentang manipulasi data yang tidak sah yang dikirim ke dan diterima oleh server transparansi.

4. Tidak dapat diandalkannya data yang dimasukkan dan diterima ke Server Transparansi, yang terkontaminasi oleh akses tidak sah dan kemungkinan manipulasi, menggagalkan tujuan sistem situs independen yang menjamin keaslian, integritas, dan keakuratan sertifikat kanvas yang dikirimkan secara elektronik ke server. Dewan Kehormatan dapat diratifikasi.

5. Dalam tanda kurung, Dewan Yang Terhormat dapat mencatat praktik-praktik lebih lanjut yang patut dipertanyakan sehubungan dengan penanganan data, seperti yang dapat diperoleh dari pernyataan tertulis terlampir:

  • (a) Personil COMELEC yang bertanggung jawab atas Server Transparansi telah mengizinkan atau mengirimkan informasi login kepada personel Smartmatic, termasuk kata sandi yang diberikan kepada COMELEC, untuk tujuan mengakses Server Transparansi. Hal ini menggagalkan seluruh tujuan sistem, di mana COMELEC dan Smartmatic diberikan kata sandi terpisah, yang keduanya diperlukan, untuk mengakses Server Transparansi. Kontrol atas server tersebut secara efektif diserahkan oleh COMELEC ke Smartmatic.
  • (b) Seperti disebutkan sebelumnya, penyerahan kendali tersebut mengakibatkan “aktivasi yang tidak disengaja” dari “program di server yang menghapus file yang telah dihapus di Server Transparansi”. Jelas sekali, penghapusan tersebut dilakukan tanpa sepengetahuan atau persetujuan COMELEC.
  • (c) Juga ditemukan bahwa analis database Smartmatic yang sama sebenarnya mengambil data dari Server Transparansi, untuk tujuan memperbarui situs web COMELEC. Sekali lagi, hal ini menunjukkan pengabaian yang disengaja terhadap sistem checks and balances, yang merupakan komponen penting dari sistem pemilu otomatis.

6. Bahkan Partai Liberal mengakui adanya manipulasi dan campur tangan staf Smartmatic terhadap pengolahan data Server Transparansi. Terlampir pada Lampiran “B” adalah surat tertanggal 14 Mei 2013 dari tim IT Liberal yang ditujukan kepada Ketua Tim Teknis Ruang Server Smartmatic-Transparency yang menyatakan keberatan atas manipulasi tersebut.

7. Oleh karena itu dengan hormat disampaikan bahwa sampai Dewan Yang Terhormat menyelesaikan masalah mengenai akses tidak sah dan manipulasi data pemilu di Server Transparansi, dan akses tidak sah dan manipulasi data pemilu tersebut tidak dilakukan di server COMELEC. dan Dewan Pengumpul, pengumuman seluruh 12 (dua belas) calon senator harus ditunda.

Keterlambatan transmisi hasil pemilu

8. Dibandingkan dengan transmisi hasil pada pemilu Mei 2010 dimana lebih dari 80% hasil dikirimkan pada tengah malam hari pemilu, transmisi suara pada pemilu Mei 2013 jauh lebih lambat yaitu hanya 69,17% dari mesin PCOS. dikirim ke Server Transparansi per tanggal 15 Mei 2013. (Lihat laporan Rappler, salinan cetaknya terlampir pada Lampiran “C” di sini)

9. Sebaliknya, data dari setidaknya 30% mesin PCOS (mayoritas berasal dari ARMM) belum ditransfer secara elektronik ke Server Transparansi. Cukuplah dikatakan bahwa melalui data di Server Transparansi keaslian, integritas dan keakuratan sertifikat yang dikirimkan secara elektronik yang diterima oleh Dewan Kehormatan dapat divalidasi oleh pemindah dan masyarakat.

10. Mesin PCOS yang disebutkan di atas yang belum mengirimkan hasil pemilu mewakili sekitar 8,4 Juta suara yang belum ditransfer ke dewan Canvassers kota atau kota. Jelas bahwa 8,4 juta suara yang tidak dapat dijelaskan akan berdampak signifikan terhadap hasil pemilihan senator yang mempengaruhi posisi pertama hingga kedua belas. Oleh karena itu, dengan segala hormat, akan lebih bijaksana jika Dewan Kehormatan menunda proklamasi ke-12 calon senator tersebut.

Kartu CF berisi data yang belum terkirim

11. Yang terakhir, sejumlah besar kartu CF yang berisi data yang belum terkirim secara fisik dibawa ke pusat perekrutan, yang menciptakan kemungkinan besar untuk mengkonversi atau merusak kartu CF untuk mengubah konten dan akibatnya hasil dari perubahan pemilu.

12. Yang lebih parah lagi, laporan mengenai kartu CF yang rusak atau hancur yang berisi data yang tidak terkirim membuat semakin sulit untuk mengkonfirmasi keakuratan dan integritas hasil pemilu yang dikirimkan. Oleh karena itu, waktu dan upaya harus diberikan untuk memvalidasi keandalan data yang dikirimkan.

13. Dalam hal tidak ada data di Server Transparansi yang dapat memvalidasi kartu CF yang dibawa secara fisik ke TPS, dengan hormat disampaikan agar Dewan Kehormatan menunda pengumuman seluruh calon senator.

Penutup

14. Mengingat pelanggaran yang dilaporkan dan akses tidak sah terhadap data pemilu, keterlambatan dalam transmisi hasil pemilu, dan sejumlah besar kartu CF yang berisi data yang tidak terkirim secara fisik ke pusat perekrutan karena kartu CF yang rusak atau kegagalan PCOS untuk mengirimkan , Dewan Kehormatan harus bertindak dengan hati-hati dan menyelidiki dengan cermat penyebab keterlambatan transmisi data yang melewati sistem transmisi “berjenjang”, dan menyelidiki hasil pemilu yang dikirimkan oleh Server Transparansi yang dikirim dan dihasilkan, untuk mengesahkan.

15. Selanjutnya, untuk memastikan bahwa bukti yang berkaitan dengan akses tidak sah ke Server Transparansi tetap terjaga, Dewan Yang Terhormat ini harus mengeluarkan Perintah:

  • (a) mengarahkan penyimpanan log audit dan transmisi Server Transparansi;
  • (b) mengamankan dua log keamanan Ruang Server Transparansi; Dan
  • (c) mengarahkan pengambilan rekaman CCTV dari Ruang Server Transparansi tersebut, untuk semua tanggal dan waktu yang sesuai dengan klaim yang dibuat di sini.

– Rappler.com

HK Prize