• February 21, 2024
Gunung Berapi Filipina meninggalkan HK 7, tetapi membuktikan bakat kelas dunia

Gunung Berapi Filipina meninggalkan HK 7, tetapi membuktikan bakat kelas dunia

(DIPERBARUI) Tim rugbi putra Filipina meninggalkan turnamen tanpa kemenangan, namun menunjukkan bahwa mereka pantas berada di sana

MANILA, Filipina – Setelah menunjukkan sedikit harapan dalam pertandingan debut mereka melawan Kanada di ajang rugbi tujuh utama dunia, Hong Kong Sevens, tim rugbi putra Filipina memasuki hari kedua dengan mencari kekalahan melawan lawan di Pool E, Spanyol dan Zimbabwe.

Gunung Berapi Filipina membuka hari kedua turnamen mereka melawan Finalis Perisai 2011 Spanyol, yang mengalahkan Zimbabwe dalam pertandingan pertama mereka pada hari Jumat.

Volcanoes bertahan dengan stabil di babak pertama dan memasuki jeda dengan hanya satu percobaan yang gagal pada kedudukan 7-0. Filipina menakuti tim Spanyol ketika mereka nyaris mencetak gol, 7-5, setelah percobaan yang tidak disengaja oleh pemain Prancis-Filipina Patrice Olivier.

Namun, hal itu tidak terjadi karena Spanyol mencetak dua percobaan tak terbalas di babak ke-2 untuk menyamakan kedudukan dan menyelesaikan pertandingan dengan skor 21 – 5.

Menghadapi Zimbabwe

Dengan satu kesempatan terakhir untuk menandai kampanye debut mereka dengan kemenangan pool, Volcanoes menghadapi Finalis Bowl 2010 Zimbabwe untuk pertandingan sore.

Cheetah, sebutan untuk tim nasional Zimbabwe, mengejutkan Kanada kemarin pagi dan membiarkan perlombaan pool untuk mendapatkan tempat kualifikasi terbuka lebar ketika tiga tim teratas di pool berbagi kemenangan masing-masing.

Sementara itu, Filipina masih memiliki peluang kecil untuk lolos ke babak sistem gugur turnamen dan keinginan untuk merusak negara rugbi yang lebih mapan.

DEBUT HK 7s.  Gunung Berapi Filipina ingin mengukir prestasi di turnamen internasional bergengsi.  Diambil dari akun Twitter resmi Rugby Filipina.

Api terlihat jelas sejak awal pertandingan saat Volcanoes mengejutkan dan menggembirakan penonton dengan menusuk favorit untuk dua percobaan pembukaan yang tidak terjawab.

Michael Letts, yang tertua dari dua bersaudara Letts, melangkah ke dalam pemainnya dengan gerakan lebar dan mematahkan garis dan menang 30 meter sebelum diturunkan ke pendukung Matt Saunders yang terbang melalui tengah lapangan.

Setelah kick-off panjang berikutnya, tekanan pertahanan Filipina mendorong Cheetah kembali ke garis gawang mereka sendiri dan memaksa umpan buruk dari playmaker Zimbabwe Manasah Sita ke sayap saat mereka mencoba keluar dari bayang-bayang tiang gawang mereka sendiri. .

Justin Coveney dengan mudah mengumpulkan bola pantulan di sayap sebelum melakukan upaya dan menyelam di sisi kiri zona percobaan.

Konversi berikutnya gagal, namun Filipina masih terlihat memimpin dengan keunggulan 12 – 0.

Balas dendam Zimbabwe

Namun, kecepatan dan pengalaman Cheetah diperkirakan akan menimbulkan masalah dan tim berpengalaman seperti itu tidak akan menyerah setelah terkejut karena tertinggal dari tim debutan yang tidak diunggulkan.

Playmaker Zimbabwe, Sita, dengan cepat mendapatkan penebusannya ketika ia menjegal dua pemain bertahan Filipina dan menyalakan gas untuk berlari lebih cepat dari pertahanan Filipina untuk melepaskan tembakan tiga angka dari jarak 80 yard untuk memotong skor paruh waktu menjadi 12 – 7 untuk keunggulan Filipina.

Di babak kedua, Cheetah menerima kick-off dan dengan cepat kembali ke sisi lapangan yang pendek, mengacaukan pertahanan Filipina sebelum membuka peluang lebar.

Sebuah langkah menjanjikan yang dilakukan pemain Zimbabwe itu terhenti dan pertahanan Filipina berhasil menyelamatkannya dengan penalti penghalang ketika penyerang Cheetah itu berlari mengejar pemainnya sendiri.

Untuk sebagian besar babak kedua skor tetap 12 -7 dengan Vulcan terlihat sangat terstruktur dan aman dalam penguasaan bola, menjalankan bola bolak-balik melintasi lapangan dengan cara langsung ke setiap saluran 15 yard yang dimiliki, dan mencoba untuk secara agresif menguasai dan menyerang. memukul mundur pertahanan oposisi.

Gunung berapi bereaksi

Namun, potensi permainan besar Cheetah kembali muncul ketika playmaker Sita tiba dengan offload yang bagus untuk mengirim Nechirongo melompat melalui tengah garis pertahanan yang rusak dengan ruang yang cukup untuk melakukan sihir dengan kakinya, dan dua penyelam di tengah. lapangan sebelum memantul ke luar dan kemudian menekan di bawah tiang.

Dengan konversi yang memberi Cheetah keunggulan tipis dua poin dengan waktu tersisa kurang dari dua menit sebelum klakson, segalanya menjadi lebih baik bagi para pemain.

Para Vulcan menggali lebih dalam dan tetap tenang dalam menghadapi comeback dan melanjutkan serangan lagi.

ACARA BESAR.  Acara ini merupakan acara penting dalam kalender sosial kota ini dan menarik ribuan penggemar dari seluruh dunia.  Kanivel Trixie. Diakses 24 Maret 2012.

Playmaker Filipina Oli Saunders, kakak laki-laki Matt Saunders, melakukan tendangan cerdik di belakang garis Cheetah untuk dikejar Olivier.

Usahanya membuahkan hasil ketika penyapu Zimbabwe itu salah menangani bola di tiga zona miliknya, yang menyebabkan Filipina harus berlari sejauh 5 meter dengan waktu hampir habis.

Latihan scrum yang kuat dari penyerang Filipina dan lari agresif di dekat garis menghasilkan penalti yang dengan cepat diayunkan melebar oleh Saunders yang lebih tua untuk permainan ketiga yang dramatis oleh Olivier di sepak pojok dengan waktu tersisa kurang dari 30 detik.

Untuk sesaat, sepertinya Filipina akan membuat kejutan besar dalam kampanye debut mereka.

Pengalaman menang

Kemuliaan seperti itu tidak terjadi karena wasit memberi isyarat untuk memulai kembali setelah upaya konversi yang gagal dan tim Zimbabwe yang bangga dan berpengalaman mengantongi trik mereka dan sekali lagi meminta Sita untuk menyelamatkan mereka.

Sita berlari sejauh 60 yard dan berhenti putus asa, menyelami pemain bertahan pada permainan terakhir permainan untuk mencetak gol di bawah tiang dan menutup permainan 21 – 17, nyaris menghindari kekecewaan yang dicari Vulcan.

Pada akhirnya, potensi bermain Cheetah yang luar biasa dan kualitas bintang Zimbabwe Sita setelah kesalahan pertamanya terlalu sulit untuk diatasi oleh Volcanoes.

Banyak hal yang bisa dibanggakan

Namun, Vulcan dapat meninggalkan turnamen dengan kepala tegak, setelah mencetak percobaan di setiap pertandingan mereka melawan tim dengan sejarah yang lebih panjang di turnamen dan menghasilkan beberapa penampilan yang brilian.

HANYA PENCETAK.  Justin Coveney mencetak satu-satunya percobaan Filipina dalam pertandingan mereka melawan Kanada.  23 Maret 2012.

Kanada mengalahkan Volcanoes 35-5 dalam pertandingan pembuka turnamen mereka pada hari Jumat, 23 Maret. Filipina juga kalah 22-5 dari Uruguay di fase gugur pada Minggu, 25 Maret, di mana Olivier mencetak satu-satunya percobaan Volcanoes.

Meskipun mereka pergi tanpa kemenangan, Vulcan terbukti menjadi lawan yang layak dalam kampanye debut mereka di Hong Kong Sevens.

Setelah hampir meraih kemenangan tahun ini, tim ini akan sangat lapar untuk bangkit kembali melalui kampanye Asian Sevens yang kuat di Shanghai, Kalimantan, Bangkok, dan Singapura pada akhir tahun ini. – Rappler.com

Cerita Terkait:

Data Sydney