• February 22, 2024
Uang kertas P500 bergambar wajah Marcos tidak pernah diedarkan

Uang kertas P500 bergambar wajah Marcos tidak pernah diedarkan

Sebaliknya, Ninoy Aquino ditempatkan di bagian depan RUU tersebut, yang mencerminkan sejarah negara tersebut

MANILA, Filipina – Bank Sentral Filipina (CBP) pernah menetapkan uang kertas P500 dengan mantan Presiden Marcos, yang baru-baru ini dikonfirmasi.

Namun uang kertas tersebut belum sampai pada tahap peredaran, ujarnya.

Sebaliknya, uang kertas P500 yang kita kenal sejak tahun 80an hingga saat ini menampilkan saingan politik Marcos, Benigno “Ninoy” Aquino Jr.

Apa yang terjadi dengan akun Marcos di masa depan?

Romeo Castillo MananQuil, seniman yang merancang uang kertas P500, mengungkapkan kisah yang tak terhitung di Majalah Celebrate Toronto pada tahun 2008 dalam artikelnya, “Bagaimana Saya ‘Menghasilkan Uang’ untuk Bank Sentral Filipina.”

Dia adalah bagian dari trio seniman dalam proyek tersebut, termasuk sesama ilustrator dan pelukis majalah, Angel Cacnio, dan direktur kreatif yang berlatih periklanan dengannya, Rafael Asuncion.

Desain yang dibuat MananQuil menunjukkan Marcos yang nyaman dan hampir tersenyum.

RUU itu dimaksudkan untuk mulai diproduksi pada akhir tahun 1985, jelas MananQuil kepada Celebrate Magazine.

Politik ikut campur. Pada waktu yang hampir bersamaan, Marcos, yang menghadapi tekanan dari Washington dan keluhan internal, terpaksa mengumumkan pemilu sela untuk melegitimasi pemerintahannya.

Peredaran uang kertas yang baru dicetak dihentikan untuk menghormati undang-undang anti pemilu, karena Marcos, yang gambarnya muncul di uang kertas baru, adalah kandidat melawan Corazon Aquino,” kata MananQuil kepada Celebrate.

Sisanya adalah sejarah yang tercermin dalam dompet Filipina. Marcos mengaku menang, rakyat turun ke jalan, diktator digulingkan, akunnya tidak pernah beredar.

“Mungkin pantas jika sisa-sisa pemerintahan yang digulingkan dibuang,” kata Mananquil kepada Celebrate, “Presiden Corazon Aquino segera memerintahkan penyusunan ulang rancangan undang-undang tersebut untuk menghormati suaminya, Senator Benigno ‘Ninoy’ Aquino,” yang pembunuhannya memicu revolusi dan menyebabkan jatuhnya seorang diktator dari kekuasaan.

Wajah Aquino terlihat pada uang kertas P500 baru, yang berpindah tangan di Filipina mulai tahun 1987 di bawah konstitusi baru dan pemerintahan baru.

Apa yang terjadi dengan artis tersebut?

MananQuil diundang untuk mendesain akun Aquino namun tidak dapat menerima tugas tersebut karena memutuskan untuk pindah ke Kanada bersama keluarganya.

Namun, uang kertas P5 dan P1.000 miliknya tetap beredar.

LIMA.  Fotokopi dari gambaran akhir yang digunakan untuk uang kertas 5 peso.  Foto milik www.mananquil.com.

Uang kertas P5 pada akhirnya dihapuskan untuk mata uang yang kita kenal sekarang, namun ilustrasinya mengenai presiden pertama republik yang mengibarkan bendera Filipina direproduksi pada uang kertas peringatan P100.000.

UANG BESAR.  Pada saat itu, uang kertas 100.000 peso dianggap sebagai uang kertas terbesar di dunia menurut Guinness World Record.  Foto milik Romeo Castillo MananQuil.

Uang kertas P100.000 diproduksi pada tahun 1998 untuk memperingati 100 tahun proklamasi kemerdekaan. Pada saat itu, Guinness World Record menyatakan uang kertas tersebut sebagai uang kertas terbesar di dunia.

MananQuil meninggalkan Filipina, tapi dia terus menciptakan rumahnya dalam karya seninya. Pada tahun 1988, dia membantu mendirikan Philippine Artists Group of Canada (PAG) dan menjabat sebagai presidennya selama 14 tahun berikutnya. Tujuannya adalah untuk membuat masyarakat Kanada lebih sadar akan manfaat seni visual Filipina.

Potret pahlawan Filipina Jose Rizal dibingkai di aula depan Konsulat Jenderal Filipina di Toronto.

Hari ini

Berkaca pada Proyek Bank Sentral, MananQuil mengatakan kepada Celebrate: “Saya tidak menerima kompensasi yang menguntungkan atas tugas tersebut. Nilai dari komisi ini lebih terletak pada pengetahuan bahwa karya seni saya dapat diakses oleh hampir semua orang di negara asal saya yang akan menggunakan mata uangnya…. Itulah manfaat nyata, tak ternilai harganya dan tak tergantikan dengan jumlah uang berapa pun yang pernah saya miliki. negaraku tidak akan mendapat untung. masa hidup.”

“Ini adalah sentimen yang sama dari kelompok desain Filipina yang mengundang kami untuk mengajukan proposal desain untuk mata uang generasi baru kami yang kami luncurkan pada 16 Desember 2010,” tulis Fe dela Cruz dari BSP dalam email ke Rappler.

Dia menjelaskan bahwa bahkan saat ini, membuat akun berarti melalui proses evaluasi yang panjang, terus menyempurnakan desain berulang kali, dan menerima “biaya profesional yang jauh dari menguntungkan”.

Hal ini mungkin tampak ironis. Menghasilkan uang secara harfiah berarti tidak menghasilkan uang secara kiasan. Mungkin uang itu sendiri dan wajah-wajah yang muncul di dalamnya tidak terlalu menjadi masalah bagi para desainer Filipina yang memproduksi mata uang tersebut dibandingkan dengan negara dan orang-orang yang menggunakannya. – Rappler.com

Sidney prize