• April 22, 2024
Gunung berapi Mayon diturunkan ke level waspada 2

Gunung berapi Mayon diturunkan ke level waspada 2

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Warga masih diingatkan untuk tidak memasuki Zona Bahaya Permanen sepanjang 6 km meskipun aktivitas gunung berapi secara keseluruhan telah menurun.

MANILA, Filipina – Dengan adanya “penurunan umum” pada keseluruhan aktivitasnya, Institut Vulkanologi dan Seismologi Filipina (Phivolcs) pada Jumat, 19 Desember, menurunkan status gunung berapi Mayon di Albay dari level waspada 3 menjadi level waspada 2.

“Ini berarti kemungkinan terjadinya letusan berbahaya telah menurun dalam beberapa hari hingga beberapa minggu,” Phivolcs mengatakan dalam buletinnya tanggal 19 Desember.

Kawanan seismik terakhir yang tercatat terjadi pada tanggal 29 November lalu, namun badan tersebut memperingatkan bahwa penurunan status tersebut tidak berarti bahwa gejolak gunung berapi tersebut telah berhenti, terutama dengan letusan magma yang telah terakumulasi jauh di bawahnya.

“Jika terjadi kembali kerusuhan vulkanik berdasarkan salah satu atau kombinasi parameter pemantauan di atas, maka status waspada dapat naik kembali menjadi Siaga Level 3. Di sisi lain, jika deformasi tanah kembali ke tingkat dasar dan mempertahankan tingkat parameter lainnya yang rendah, maka tingkat peringatan dapat semakin menurun,” tambah Phivolcs.

Gunung Api Mayon ditetapkan pada Level Siaga 3 pada 15 September lalu setelah menunjukkan tanda-tanda “kerusuhan yang relatif tinggi”. Sejak itu, ribuan keluarga telah dievakuasi ke tempat yang aman.

Tanggal 4 November lalu, pengungsi yang tinggal di zona bahaya sepanjang 7 hingga 8 kilometer diizinkan kembali ke rumah mereka. (BACA: Albay butuh P118M per bulan untuk evakuasi Mayon)

Setelah menurunkan status siaga pada hari Jumat, Phivolcs mengingatkan warga untuk tidak memasuki Zona Bahaya Permanen (PDZ) sepanjang 6 km karena bahaya yang terus-menerus terjadi seperti longsoran batu, longsoran salju, gumpalan abu, dan letusan freatik atau uap tiba-tiba di area puncak. .

Gubernur Albay Joey Salceda juga mencabut peringatan tingkat 3 di provinsi tersebut pada hari Jumat. Saran sebelumnya mengenai kewaspadaan tingkat 2 dan 1 tetap berlaku.

Salceda mengatakan hampir 3.000 keluarga akan diizinkan kembali ke rumah mereka. namun provinsi ini akan terus mengupayakan pemukiman kembali merekamemprioritaskan kota Camalig dan Daraga.

Phivolcs mengatakan jika terjadi hujan deras, masyarakat yang tinggal di lembah dan saluran sungai aktif harus waspada terhadap aliran sungai yang sarat sedimen dan lahar. – Rappler.com


Togel Singapura