• April 23, 2024
Pemberton muncul di pengadilan Olongapo

Pemberton muncul di pengadilan Olongapo

OLONGAPO, Filipina (DIPERBARUI) – Persidangan Kopral Marinir AS Joseph Scott Pemberton atas dugaan pembunuhan transgender Filipina Jennifer Laude tidak berjalan seperti yang diharapkan pada Jumat pagi, 19 Desember, kata pengacara Harry Roque.

Dalam penampilan publik yang telah lama ditunggu-tunggu, Pemberton secara sukarela menyerahkan diri ke pengadilan setempat dengan setelan abu-abu tua dan borgol, kata Roque, pengacara keluarga Laude, dalam sebuah wawancara dengan wartawan.

Kasus pengadilan Pemberton tidak dilanjutkan setelah kubunya mengajukan mosi untuk menunda persidangan di Pengadilan Negeri Olongapo (RTC) Cabang 74.

Roque mengatakan Pemberton menjalani prosedur “pemesanan” yang memungkinkan pengadilan Olongapo memperoleh yurisdiksi atas tentara Amerika yang berkunjung.

Pengacara mengatakan kubu mereka akan mengajukan mosi meminta penahanan tentara Amerika berusia 19 tahun di penjara lokal.

“Kejahatan itu terjadi di sini (di Olongapo). Dia melakukan kejahatan saat tidak sedang menjalankan tugas resmi, jadi dia harus diperlakukan sebagai orang biasa,” kata pengacara Laude, Virgie Suarez, dalam wawancara dengan wartawan sebelum Pemberton hadir di pengadilan.

Adik Laude, Marilou, mengatakan dia senang akhirnya bisa bertemu langsung dengan Pemberton. Dia menggambarkan Pemberton sebagai “wajah malaikat (wajah bayi).”

“Aku bertanya-tanya bagaimana dia bisa melakukan ini pada adikku,” kata Marilou ketika ditanya apa yang dia pikirkan saat melihat Pemberton.

Keamanan yang ketat

Saat Pemberton hadir pada hari Jumat, anggota pers dilarang memasuki ruang sidang.

Roque mengatakan mereka akan meminta pengadilan untuk mengizinkan media meliput sidang mendatang, yang dijadwalkan berikutnya pada Senin, 22 Desember. “Tidak benar jika persidangan tidak terbuka untuk umum,” katanya dalam bahasa Filipina.

Keamanan diperketat di sekitar area pengadilan. Puluhan polisi setempat menjaga pagar besi yang bisa dipindah-pindahkan di pintu masuk jalan menuju gedung pengadilan tempat gedung pengadilan berada.

Kepala Kantor Urusan Masyarakat Angkatan Bersenjata Letnan Kolonel Harold Cabunoc mengatakan konvoi Pemberton meninggalkan Kamp Aguinaldo pada pukul 02.00 dan tiba di Kota Olongapo pada pukul 04.30.

Dia memasuki gedung sekitar jam 5 pagi pada hari Jumat, kata para saksi.

Cabunoc mengatakan Pemberton diangkut oleh personel AS, namun Kepolisian Nasional Filipina dan Batalyon Polisi Militer memberikan peningkatan keamanan.

Para saksi mata mengatakan Pemberton meninggalkan gedung pengadilan sekitar pukul 10 pagi melalui pintu belakang ruang sidang Olongapo, dikawal oleh sekitar 7 hingga 10 Marinir AS yang mengenakan polo putih lengan panjang.

Sebagian pagar besi di belakang gedung digergaji pada malam sebelum jadwal kemunculannya untuk memberi ruang bagi tersangka.

Untuk saat ini, dia akan tinggal di Camp Aguinaldo berdasarkan perintah komitmen yang dikeluarkan pengadilan, kata Panitera Pengadilan Gerry Gruspe.

Pemberton dibawa kembali ke fasilitas Dewan Pertahanan Bersama-Dewan Keterlibatan Keamanan di Kamp Aguinaldo sekitar pukul 13.10.

Protes

Menyerukan keadilan atas pembunuhan Laude, protes pagi hari yang berjarak beberapa meter dari pagar hanya mendapat sedikit perlawanan.

Pembunuhan Laude didakwa secara politis dan dianggap sebagai kejahatan rasial oleh beberapa sektor, sehingga memicu kegilaan media dan mengungkap prasangka yang mengakar terhadap transgender Filipina di negara berpenduduk hampir 100 juta jiwa yang mayoritas penduduknya beragama Katolik.

Mayat wanita transgender yang tak bernyawa itu ditemukan di toilet sebuah hotel murah di Kota Olongapo, beberapa jam setelah dia terakhir kali terlihat bersama Pemberton oleh temannya.

Kematiannya yang tragis pada pertengahan Oktober – karena tenggelam – mendorong seruan untuk meninjau kembali Perjanjian Pasukan Kunjungan Filipina-AS (VFA).

Perjanjian tersebut mengizinkan dilakukannya latihan militer AS di wilayah Filipina. Salah satu latihan ini membawa Pemberton ke negara tersebut.

Perjuangan konservasi

Saat dakwaan pembunuhannya disidangkan oleh jaksa Olongapo, Pemberton ditahan di fasilitas penahanan AS di markas besar militer Filipina di Camp Aguinaldo, namun masih dalam tahanan AS.

Dalam mengeluarkan surat perintah penangkapannya, AS menolak permintaan resmi pemerintah Filipina untuk hak asuh Pemberton.

Penjara Distrik Olongapo menampung narapidana yang diadili yang telah tunduk pada yurisdiksi pengadilan Olongapo.

Meskipun pembunuhan tersebut dikatakan sebagai “kasus luar biasa” yang membenarkan pemindahan hak asuh Pemberton ke Filipina, pemerintah mengatakan tidak akan lagi mengajukan banding atas keputusan AS, yang diperbolehkan berdasarkan VFA.

Dalam sebuah wawancara radio, pengacara keluarga Laude, Harry Roque, mengatakan keluarga Laude akan menentang penolakan Filipina untuk mengajukan banding atas penahanan AS. – dengan laporan dari Carmela Fonbuena/Rappler.com