• May 19, 2024
Gunung suci Tawi-Tawi

Gunung suci Tawi-Tawi

TAWI-TAWI, Filipina – Kasar dan abu-abu, penjaga menatap dengan bola baja berwarna api – mengukur karakter dan kemurnian kita. Dia memperlihatkan gigi kuningnya dan mengulurkan telapak tangannya yang terbalik, mencegah kami melangkah lebih jauh.

“Kita harus berkorban,” Munir Hamsaji, salah satu rekan tim pendakian saya, memperingatkan dengan berkeringat. Setelah mendaki gunung ini berkali-kali sebelumnya, Munir dengan hati-hati membuka ikatan kantong plastiknya, mengambil sepotong roti kering dan melemparkannya ke sipir yang menunggu.

Senang sekali, kera ekor panjang itu merampas makanan itu dan membunyikan klaksonnya ke dalam hutan. Kelegaan menarik kami. Penjaga Bud Bongao mengizinkan kami melewatinya.

Gunung Tawi-Tawi yang paling terkenal

Menutupi rahasianya dengan tanaman hijau dan kabut, Bud Bongao adalah gunung paling terkenal di Tawi-Tawi, menjulang 340 meter di atas laut. Ini adalah tempat ziarah yang dihormati baik bagi umat Kristiani maupun Muslim, yang datang berbondong-bondong melintasi bebatuan licin dan geraman semak belukar untuk mengunjungi salah satu dari 3 Tampat atau tempat suci yang dirawat dengan cermat.

Lebih dari 630 tahun yang lalu, pedagang Arab Karim ul-Makhdum mendarat di Filipina untuk menyebarkan Islam, dan mendirikan masjid pertama di negara itu – Masjid Sheik Karimal Makdum – di Simunul, sebuah pulau kecil di lepas pantai Tawi-Tawi. Menurut legenda, salah satu pengikut aslinya – seorang pengkhotbah – dimakamkan di atas Bud Bongao.

Saat ini, gunung ini merupakan harta karun keanekaragaman hayati seluas 250 hektar dan salah satu hutan lembab terakhir yang tersisa di Kepulauan Sulu. Ini juga merupakan situs pertama di Daerah Otonomi Muslim Mindanao (ARMM) yang dikelola sepenuhnya oleh pemerintah daerah.

PENJAGA.  Seekor kera ekor panjang (Macaca fascicularis) menghalangi jalan penulis di tengah perjalanan menuju Bud Bongao

“Bud Bongao adalah ikon konservasi keanekaragaman hayati terestrial dan ekowisata di Tawi-Tawi karena kekayaan satwa liar dan kepentingan budayanya yang unik,” kata Dr Filemon Romero, Manajer Proyek Tawi-Tawi WWF.

Dalam upacara yang dihadiri banyak orang yang diadakan pada bulan Maret, pejabat dari WWF dan Departemen Lingkungan Hidup dan Sumber Daya Alam (DENR) menyerahkan pengelolaan Bud Bongao dan Bud Kabugan yang berdekatan kepada Gubernur pemerintah daerah Nurbert Sahali dan Perwakilan Ruby Sahali.

Bekerja sama dengan DENR, United Nations Development Program (UNDP), Global Environmental Facility (GEF) dan unit pemerintah daerah di Tawi-Tawi, WWF telah melaksanakan studi dasar dan inisiatif komunikasi untuk Bud Bongao sejak Desember 2010. .

“Ini adalah salah satu lokasi percontohan di bawah Proyek Kawasan Konservasi Baru di Filipina atau NEWCAPP, yang melindungi 12 kawasan keanekaragaman hayati utama di seluruh negeri,” kata spesialis kawasan lindung DENR Ariel Erasga.

“Kami ingin menyoroti cara-cara baru untuk melindungi pusat keanekaragaman hayati – terutama jika rencana pengelolaannya dikembangkan oleh masyarakat, kelompok masyarakat adat, dan unit pemerintah daerah.” (BACA: Pengelolaan taman wisata alam PH dinilai ‘buruk’ hingga ‘sedang’)

NEWCAPP bertujuan untuk memperluas dan memperkuat sistem kawasan lindung lahan (PA) di Filipina dengan mengembangkan model kawasan lindung baru dan membangun kapasitas untuk pengelolaan yang efektif. (BACA: 5 cara untuk meningkatkan cara kita melindungi taman kita)

Sistem kawasan lindung yang diperluas akan memiliki cakupan ekologi yang komprehensif ditambah hubungan yang kuat dengan masyarakat lokal dan tanah adat melalui pengembangan dan integrasi zona konservasi baru.

Kini tampaknya seluruh masyarakat Tawi-Tawi akan menjadi wali Bud Bongao.

“Semua yang kita lihat dan alami saat ini, kita harap dapat kita lestarikan untuk masa yang akan datang,” kata Gubernur Sahali di sela-sela sambutannya.

Doa di pohon

Setelah tulang belakang Bud Bongao kami melewati pohon Molave ​​​​sangat besar yang merupakan pohon terbesar di negara ini. Kami akhirnya melepaskan diri dari kesuraman hutan untuk mencapai puncak yang bermandikan sinar matahari.

Menikmati istirahat sebentar, ditambah pemandangan Laut Sulawesi yang menakjubkan, saya memandang ke selatan – dengan mata tertuju pada garis samar Kalimantan Malaysia. Di sekitar kami terdapat ranting-ranting yang dihias dengan potongan plastik, kain, dan kertas timah yang diikat – doa untuk perjalanan yang aman. Di atas ada pita-pita awan yang malas.

DOA.  Potongan plastik, foil, dan kain yang melambangkan keinginan peziarah menghiasi dahan dan batang pohon

Saya meluangkan waktu sejenak untuk berdoa kepada Tuhan – dengan nama apa pun para peziarah memanggilnya. Saat kami turun, kami bertemu dengan sekelompok peziarah Muslim yang mengenakan pakaian kebesaran berwarna cerah, para wanitanya sepenuhnya mengenakan gaun panjang dan syal hijab.

Saya bertanya-tanya bagaimana mereka bisa tahan terhadap panas – dengan payung dan keranjang penuh makanan. Kami berhenti dan berbicara dengan seorang Imam, seorang pemimpin agama.

“Pendakwah ingin dimakamkan di puncak titik tertinggi di Bongao agar para pengikutnya bisa membuktikan keikhlasannya,” jelas Ismael Uto. “Ini menghilangkan hal-hal yang tidak layak dan memastikan bahwa para peziarah bekerja keras untuk mewujudkan keinginan mereka menjadi kenyataan.”

Satu-satunya harapan saya adalah agar para penjaga gunung – manusia, makhluk halus, dan monyet – terus melindungi salah satu benteng terakhir keanekaragaman hayati terestrial di Sulu.

Ketika Imam Yang Mulia dan saya – keduanya peziarah ke Tuhan yang sama – berpisah, saya berkata: “Salam alaiukum.” Dia tersenyum dan menjabat tanganku dengan hangat. “Dan damai sejahtera bagimu, saudaraku.” – Rappler.com

Baru-baru ini dipilih oleh Intisari Pembaca Asia sebagai pemimpin opini Filipina, Gregg Yan menjabat sebagai Manajer Komunikasi World Wide Fund for Nature (WWF Filipina). Dia adalah seorang penyelam ulung, yang berupaya membuat dunia menjadi tempat yang lebih baik melalui kata-kata dan gambar. Tambahkan dia di Facebook jika Anda ingin berbicara.

Data Sidney