• February 25, 2024
Mengapa orang Filipina menyukai Amerika

Mengapa orang Filipina menyukai Amerika

Saat Obama mengunjungi Filipina, sebagian besar warga Filipina sepertinya tidak punya apa-apa untuk diungkapkan selain rasa cintanya – bukan pada negaranya sendiri, tapi pada Amerika Serikat.

Faktanya, sebuah penelitian baru-baru ini menunjukkan bahwa orang Filipina lebih mencintai Amerika dibandingkan orang Amerika. Pada pandangan pertama, hal ini dapat dilihat sebagai manifestasi dari mentalitas kolonial yang terus-menerus di kalangan masyarakat Filipina – bahwa Amerika jauh lebih kaya, lebih tidak korup, dan karena itu lebih baik daripada Filipina.

Hal ini membuat saya bertanya-tanya: bagaimana hal ini bisa diartikan sebagai kecintaan orang Filipina terhadap negaranya sendiri?

‘Adopsi kami’

Untuk mengantisipasi kunjungan Presiden Amerika Barack Obama ke Filipina, Rappler mempunyai Kampanye #DearObama bahwa pesan-pesan untuk pemimpin negara paling kuat di dunia diperoleh oleh massa.

Bagi saya, hasil kampanye ini membuka mata sentimen masyarakat Filipina.

Saat kami memulai kampanye, banyak netizen yang menyatakan kesediaannya untuk menyerahkan kedaulatan kami kepada AS. Beberapa bahkan mengidentifikasi diri mereka lebih sebagai orang Amerika daripada orang Filipina.

Alfrance Galvez juga berkomentar di Facebook: “Tuan. Presiden Saya orang Filipina dengan hati orang Amerika. Tolong beri sebagian dari kami kesempatan untuk menjadi warga negara Anda. Kebanyakan orang Filipina (menginginkannya). Aneksasi saja Filipina sebagai salah satu negara bagian Anda.”

Tanggapan seperti ini membuat saya takjub. Segelintir orang Filipina bersedia – bahkan secara sukarela – kehilangan identitas mereka sebagai orang Filipina demi impian Amerika. Mengatakan bahwa mereka mengagumi AS mungkin merupakan pernyataan yang meremehkan.

Migrasi

Selain adopsi Filipina oleh AS, negara lain telah menyatakan rencana untuk meninggalkan negara tersebut dan meminta bantuan presiden AS.

Beberapa dari mereka menyerukan bebas visa untuk masuk ke AS, sementara yang lain menganjurkan agar visa imigran mereka diproses dengan cepat.

Kami mendapat tanggapan ini melalui Facebook:

Myleen Ilumin Friginal bertanya: “Bisakah kami mendapatkan visa multiple entry? Kami telah menunggu selama lebih dari 25 tahun.”

Jacqueline Gobaco berkata: “Yang Mulia mohon prioritaskan permohonan bagi mereka yang mengajukan petisi imigran melalui saudara kandung atau melalui anggota keluarga dekat mereka di AS. Kami telah menunggu puluhan tahun untuk mendapatkan stempel visa.”

Apa yang dihasilkan dari kampanye #DearObama mungkin berasal dari sejarah panjang pengaruh Amerika terhadap budaya kita. Sebaliknya, akar nasionalisme Filipina mungkin juga tertanam di permukaan yang dangkal.

Namun kampanye ini tidak hanya memberi tahu kita seberapa besar masyarakat Filipina mengagumi Amerika. Hal ini juga harus memberi kita gambaran betapa negatifnya kita memandang negara kita sendiri.

Faktanya, banyak warga Filipina yang bergantung pada Amerika – dan bukan pada pemerintah Filipina atau diri mereka sendiri – untuk menyelesaikan masalah-masalah mendesak yang mengganggu negara tersebut. Kami menerima pesan berikut melalui Facebook:

Marilyn Penilla Mercado berkomentar di Facebook, “Presiden AS Obama yang terhormat, saya berharap dan berharap Anda dapat membantu rakyat Filipina untuk memberikan lebih banyak pekerjaan di negara Anda sehingga orang-orang Filipina yang menganggur dapat mempunyai kesempatan untuk meningkatkan kehidupan mereka.”

Dorie Balingit menambahkan: “Selamat datang di tanah kami yang kaya dan terkenal dengan sumber daya alamnya. Bapak Presiden, ketika anda melihat rakyat saya dan negara saya, anda akan terheran-heran dengan kemiskinan dan kehidupan yang menyedihkan, terutama orang-orang sakit dan cacat. Latih mereka untuk tegas terhadap undang-undang RP. Nikmati masa tinggal Anda!”

Granat Sacki juga berkata: “Tuan. Presiden, mohon dorong pemerintah Filipina untuk menjadi lebih sekuler. Selain itu, mungkin Anda bisa menjelaskan mengapa pernikahan sesama jenis adalah sebuah hak.”

Korupsi di PH

Saya pikir mungkin kecenderungan orang Filipina terhadap Amerika berasal dari kebencian kolektif kita terhadap korupsi di negara tersebut.

Bosan dengan praktik korupsi di negaranya, masyarakat Filipina telah meminta Obama untuk turun tangan dan memberantas korupsi di kalangan pejabat publik.

Di Facebook kami mendapat jawaban berikut:

Dennis G. Sisikan dikatakan, “Tolong singkirkan para koruptor di sini di Filipina… kami masih menjadi budak selama kami hidup dengan baik dan tidak merasakan sakit setiap hari, ada yang bisa makan, ada yang bisa dibeli dan ada yang bisa mendapatkan pekerjaan bagus, dan pendidikan murah. . “Kami tidak bisa lagi menahan rasa sakit dan penyiksaan di negara kami sendiri.”

(Tolong berperang melawan pejabat korup di Filipina. Kami siap menjadi budak dengan imbalan kehidupan yang baik dimana kami diberi makanan, sumber daya, pekerjaan dan pendidikan. Kami tidak dapat lagi menanggung kesulitan yang kami alami sendiri. pengalaman negara, tidak bertahan.)

George Catalunya menggemakan sentimen tersebut, dan menambahkan: “Karena kita tidak bisa melawan praktik korupsi, mengapa tindakan ilegal dari orang-orang yang melakukan tindakan ilegal terhadap pemerintah kita, mengapa tidak menjadikan Filipina sebagai negara bagian Amerika Serikat ke-53?”

Perlindungan

Netizen pun meminta perlindungan militer kepada AS di tengah sengketa wilayah dengan Tiongkok di Laut Filipina Barat (Laut Cina Selatan).

Aquino dan Obama sebenarnya dijadwalkan membahas perjanjian militer-ke-militer yang memungkinkan peningkatan kehadiran pasukan AS di negara tersebut. (BACA: PH, AS tandatangani perjanjian militer)

Pada penghujung tahun 1800-an, pertama-tama kita mencari bantuan dari Amerika Serikat untuk melindungi dan membebaskan kita dari penjajah Spanyol. Satu abad telah berlalu, dan kami masih meminta bantuan mereka.

Kembali lebih awal

Kecintaan masyarakat Filipina terhadap Amerika rupanya berbanding terbalik dengan kekaguman mereka terhadap negaranya sendiri.

Di balik kekaguman dan kecintaan netizen terhadap Amerika adalah rasa malu dan muak mereka terhadap sistem korup yang telah mempermalukan Filipina. Bagi mereka, Amerika Serikat adalah simbol pemerintahan yang sempurna, kemampuan pertahanan yang tak tertandingi, dan kemajuan ekonomi. Apakah ini benar atau tidak, itu soal lain.

Jadi masyarakat Filipina bercita-cita untuk bersama mereka, bermimpi bersama mereka dan berbagi kesuksesan yang mereka rasakan.

Demikian pula, untuk mengembalikan rasa cinta masyarakat Filipina terhadap negaranya sendiri, mungkin penting untuk terlebih dahulu memenuhi janji demokrasi yang telah diingkari di negara tersebut. – Rappler.com

Raisa Serafica adalah produser media sosial MovePH.

Apakah Anda punya pesan untuk Presiden AS? Tweet kami @PindahPH atau kirim email ke [email protected] dengan baris subjek #Obama yang terhormat!

Data SDY