• April 20, 2024
Guyuran!  Perjalanan sungai liar di Cagayan de Oro

Guyuran! Perjalanan sungai liar di Cagayan de Oro

CAGAYAN DE ORO, Filipina – Suara gemericik air di tengah kesunyian pegunungan membuat para pecinta adrenalin kembali ke Sungai Cagayan de Oro untuk mengikuti arung jeram lagi.

Di atas jeepney yang memuat rakit dan kayak, balok-balok membentang hingga ke Jembatan Ugiaban, yang berjarak 20 kilometer, dan perbatasan antara kota dan kota Talakag di Bukidnon.

Di sana, suara gemericik air yang menghantam bebatuan memberi petunjuk ke arah mana balok tersebut menghadap.

Pemandu sungai memberikan instruksi tentang apa yang harus dilakukan jika ada yang terjatuh dari rakit, ditambah tindakan pencegahan keselamatan lainnya.

Junjun, salah satu pemandu sungai petualangan First Rafting, perusahaan pionir yang menyelenggarakan arung jeram, mengatakan bahwa helm dan jaket pelampung harus diamankan dengan baik. “Jika kamu terjatuh, ikuti arus sungai, angkat kepala agar kamu bisa melihat apa yang ada di depan,” saran Junjun.

Sungai ini juga berfungsi sebagai perbatasan antara kota Bukidnon, Baungon, dan Cagayan de Oro. “Saat Anda jatuh, saat saya bilang berenang ke Bukidnon, itu ada di sebelah kanan Anda, di sebelah kiri adalah Cagayan de Oro,” kata Junjun.

Dengan sedikit tekanan balok-balok itu berjalan, mengunci kakinya di atas rakit, melaju mengikuti derasnya sungai.

Jauh di atas sungai, jurang ditutupi tumbuh-tumbuhan, sementara burung pemangsa sering berkeliaran di angkasa. Penduduk setempat terlihat mencuci pakaian di sepanjang pantai.

PANDANGAN.  Jangan hanya mengawasi air.  Daerah sekitarnya memberikan pemandangan yang indah.  Foto oleh Bobby Lagsa

Tahap lanjutan sepanjang 16 km dimulai dengan Kalawa-ig cepat pertama, pemain kidal dengan jatuhnya batu secara tiba-tiba.

Dalam lari 16 km ada 21 jeram yang harus ditaklukkan. Ketika seseorang melakukannya, ada perasaan gembira murni, diikuti oleh kebutuhan akan lebih banyak lagi.

Selama perjalanan, pemandu sungai meneriakkan instruksi kepada kasau, sering kali menantang hati pemberani untuk berdiri atau duduk di depan rakit saat air semakin deras – hasilnya adalah adrenalin yang tidak seperti biasanya, dan kasau sering kali meneriakinya. sekuat tenaga untuk menghilangkan ketegangan.PANGGILAN.  Sungai ini mengundang para pencari sensasi yang mencari perjalanan tak terlupakan.  Foto oleh Bobby Lagsa

Di sela-sela jeram, ada saat-saat tenang karena aliran sungai lebih lambat. Hal ini memberi kesempatan pada pancaran sinar untuk mengalir secara perlahan dan tanpa suara.

IKUTI ALIRAN.  Jika airnya tenang, mengapunglah dengan tenang.  Foto oleh Bobby Lagsa

Ada juga batu besar dimana balok bisa memanjat dan melompat.

    MENGABAIKAN GRAVITASI.  Lakukan lompatan.  Foto oleh Bobby Lagsa

Pemandu sungai dilatih untuk berbicara tentang sungai dan penghuninya, flora dan fauna, satwa liar dan habitatnya.

Sepanjang jalan terdengar sapaan ceria anak-anak yang bergema di sepanjang tepian sungai.

Sungai ini ramai dengan aktivitas, namun terkadang tampak sepi, sebuah kontradiksi dengan kehidupan pedesaan yang berjarak beberapa menit dari kota yang sangat urban.

Pukulan Tiga Kali Lipat

Ada banyak hal yang dapat dinikmati dari kegiatan ini, namun menurut presiden Oro Association of Rafters (OAR), Vitalino Espulgar, industri mereka telah mengalami tiga kali pukulan, dimulai dengan badai tropis Sendong (Washi) pada tahun 2011.

OAR mewakili 6 perusahaan penjual eceran yang diberikan oleh pemerintah daerah Kota Cagayan De Oro kepada pemerintah kota untuk mengoperasikan arung jeram.

Espulgar mengatakan bahwa Sendong hampir menghancurkan industri tersebut, karena banyak yang memilih untuk tidak pergi ke sungai karena takut dan menghormati sungai itu sendiri.

Sendong menewaskan lebih dari 1.500 orang dan jumlah yang sama hilang setelah sungai meluap antara tengah malam pada tanggal 16 Desember dan dini hari pada tanggal 17 Desember.st di 2011.

Pakar bencana menyamakan Sendong dengan “tsunami pedalaman”, yang memusnahkan masyarakat di sepanjang sungai dan menghancurkan kehidupan serta infrastruktur. Kerusakan yang terjadi di seluruh wilayah ini berjumlah sekitar satu miliar peso

“Saat kami baru pulih dari Sendong, Pablo datang lagi, hampir setahun setelah Sendong,” kata Espulgar.

Setelah topan Pablo, mereka dapat pulih, namun 6 bulan kemudian, tantangan lain muncul – pemindahan bandara Lumbia ke Laguindingan baru, yang berjarak lebih dari 40 km.

Espulgar mengatakan mereka kehilangan 30% bisnis mereka karena tiga kali pukulan yang mereka alami.

“Dulu beam berjalan lancar di pagi hari, paling lama 4 jam dan baru terbang dari bandara Lumbia pada pukul 13.00, sekarang lain ceritanya,” kata Espulgar.

Espulgar mengatakan bahwa mereka benar-benar perlu memasarkan jasa mereka kepada wisatawan, menjalin hubungan dengan agen perjalanan dan hotel untuk menawarkan jasa arung jeram.

Para pedagang yang juga berada di titik awal sepanjang rute arung jeram membenarkan apa yang dikatakan Espulgar.

SOUVENIR, SIAPA SAJA?  Para pedagang di sekitar menjajakan dagangannya sambil tersenyum.  Foto oleh Bobby Lagsa

Everelyn Agbalog, istri seorang pemandu sungai dan pedagang di titik lompat Aura, mengatakan sejak Sendong, stok kerajinan tangan, penghangat, kaos oblong, dan barang-barang lainnya tidak begitu laris.

Hanya ada sedikit bar sejak bandara dipindahkan ke Laguindingan, kata para pedagang, yang menjadi alasan mengapa penjualan lambat.

Departemen Tenaga Kerja dan Ketenagakerjaan Wilayah 10 (DOLE-R10) baru-baru ini mendanai program mata pencaharian bagi masyarakat yang tinggal di titik lepas landas dan lepas landas.

Pemandu sungai sebagian besar berasal dari komunitas tersebut, sedangkan pasangannya menjual oleh-oleh kepada kasau.

Menurut Elmer Wabe, petugas pariwisata kota, jumlah rata-rata bar saat ini di akhir pekan adalah sekitar 200-500 tamu, “Ini buka pada hari Jumat-Minggu,” kata Wabe.

OAR memiliki sekitar 79 rakit termasuk kayak dan terkadang tidak dimanfaatkan secara maksimal.

Wabe mengatakan bahwa dalam pameran pariwisatanya, mereka menyoroti fakta bahwa arung jeram di kota ini adalah “satu-satunya di negara ini yang tersedia sepanjang tahun,” kata Wabe.

Optimis

Espulgar mengaku berterima kasih atas dukungan pemerintah kota terhadap promosi arung jeram.

Soal pengalihan bandara dan dampaknya terhadap industri, itu bersifat sementara, itu siklus dalam bisnis, kata Wabe.

Wabe optimis trafik akan meningkat seiring dengan disempurnakannya layanan sampingan dan perluasan layanan tambahan yang diberikan oleh penjual eceran.

Espulgar mengatakan bahwa mereka membuka jalan setapak lebih jauh ke hulu dekat Barangay Besigan, barangay terjauh di kota itu.

Ia juga mengatakan jeram di bagian hulu termasuk kelas 4-5, dengan klasifikasi tertinggi 6.

“Ini untuk para pencari ekstrem, karena arusnya sangat deras dan deras,” kata Espulgar.

GUYURAN!  Bersiaplah untuk basah.  Foto oleh Bobby Lagsa

Saat ini, First Rafting Adventure yang dioperasikan oleh Rupert Domingo, yang telah lama dianggap sebagai bapak Philippine Rafting, kembali menjadi pionir untuk membuka rute tersebut secara komersial.

Wabe mengatakan bahwa layanan dukungan holistik dan pendekatan terpadu untuk mempromosikan pariwisata kota yang dipelopori oleh industri arung jeram, yang mengirimkan sekitar 20 juta peso setiap tahunnya, merupakan bagian dari pendekatan pariwisata kota untuk mempromosikan Cagayan de Oro.

Namun bagi para pencinta kasau, pengalaman menggembirakan ini adalah sebuah kenangan yang akan bertahan selamanya—pengalaman yang mengharuskan mereka melakukan perjalanan sungai lagi, dan pengalaman lainnya. – Rappler.com

Live Result HK