• April 23, 2024
Azkals menahan imbang Malaysia tanpa gol

Azkals menahan imbang Malaysia tanpa gol

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Baptisan api pelatih tim sepak bola nasional putra Filipina yang baru diangkat Thomas Dooley berakhir dengan hasil imbang saat Azkals menahan Malaysia tanpa gol dalam pertandingan persahabatan Internasional FIFA

MANILA, Filipina – Baptisan api yang baru diangkat oleh pelatih tim nasional sepak bola putra Filipina Thomas Dooley berakhir imbang saat Azkals menahan Malaysia tanpa gol dalam pertandingan persahabatan Internasional FIFA, Sabtu malam, di Selayang, Malaysia.

Patrick Deyto melakukan debut spektakuler di bawah mistar gawang saat ia mempertahankan permainan Azkals sepanjang malam, melakukan penyelamatan besar di tengah rentetan tembakan Malaysia terutama di babak pertama.

Untuk ketiga kalinya berturut-turut, kedua grup bermain imbang karena Filipina dan Malaysia memiliki pertahanan yang lemah, namun meskipun skornya sama, ini adalah pertarungan yang sengit dengan tujuh kartu kuning yang dibagikan dan lima Azkal melakukan debut mereka.

Filipina memulai dengan baik ketika pemain debutan Ruben Doctora, yang berduet dengan Phil Younghusband di lini depan, bersinar lebih awal untuk Azkals dan mengganggu lini tengah tim tuan rumah dengan kecepatannya, namun serangan mereka terhambat oleh miskomunikasi di lapangan yang tidak menimbulkan banyak ancaman bagi tim. Penjaga gawang Malaysia.

15 menit pertama yang tentatif memperlihatkan Malaysia perlahan-lahan menyesuaikan diri dengan sundulan Amirizwan Tajudin yang berhasil membobol gawang namun selebrasinya tidak bertahan lama, golnya dianulir setelah terjadi pelanggaran di depan umpan silang.

Malaysia – didorong oleh penonton tuan rumah yang riuh di pinggiran ibukota Malaysia – kemudian melakukan beberapa panggilan dekat dengan Radzak menendang bola ke bola dan Safee Sali mendapatkan posisi mencetak gol yang jelas hanya untuk digagalkan oleh mistar tetapi Azkals menahannya. untuk menjauhkan Malaysia dari papan skor selama sisa babak pertama.

Namun, pertandingan tersebut harus dihentikan dalam waktu setengah jam karena asap dari obor penggemar menutupi sebagian besar stadion, namun ofisial memutuskan untuk melanjutkan pertandingan beberapa menit kemudian.

Peluang terbaik Azkals terjadi pada menit ke-31 ketika pemain Global Mark Hartmann dan Misagh Bahadoran melakukan serangan balik, namun kiper Malaysia mampu melakukannya dan menghalau bola menjadi sepak pojok.

Babak kedua berlangsung lebih imbang karena kedua tim saling bergantian mencetak gol kemenangan, namun pemain bertahan dari kedua kubu tampil apik untuk menjaga permainan tim masing-masing.

Kiper Green Archers United Deyto melakukan beberapa penyelamatan lagi di babak kedua, termasuk penyelamatan satu lawan satu dengan Subramaniam Kunanlan di 20 menit terakhir, namun rekannya dari Malaysia juga sama impresifnya saat ia menyelamatkan tembakan dari Phil Younghusband dan Mark Hartmann di sisi sebaliknya. sisi lapangan.

Younghusband nyaris mencetak gol lampu hijau pada menit ke-60 pertandingan karena ia mendapati dirinya terlalu terbuka di dalam kotak penalti tetapi tembakannya, tetapi kiper menukik tepat pada waktunya untuk memblokir tembakan dan striker Loyola -menghentikannya untuk menambahkan satu gol lagi ke gawangnya. tujuan internasional.

Debutan Martin Steuble dan Simon Rota juga menjalani malam yang mengesankan untuk Dooley sementara Anton del Rosario kembali ke skuad Azkals.

Chris Greatwich, Juani Guirado, Steuble, Patrick Reichelt dan Jason de Jong masing-masing mendapat kartu kuning karena Aidil Zafuan dan Kunanlan juga mendapat kartu kuning untuk Malaysia.

Hasil imbang tersebut merupakan yang keempat antara Filipina dan Malaysia, dengan Azkal hanya menang sekali dan 11 kekalahan dalam beberapa dekade terakhir.

Azkals akan kembali beraksi pada 5 Maret melawan tim yang berbasis di Eropa, Azerbaijan di Dubai, UEA. – Rappler.com

Result Sydney