• April 22, 2024
Hadiah untuk Paus anak-anak

Hadiah untuk Paus anak-anak

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Bagaimana Anda memberi hadiah anak kepada Paus? Rupanya tidak sesederhana itu.

“Ketika Anda berpikir Anda sudah melakukan semua yang Anda bisa, maka lakukan sesuatu yang lebih,” rekan saya berbagi saat makan siang.

Ini adalah nasihat yang dikatakan oleh teman romantisnya yang putus asa. Dan itulah yang perlu saya dengar.

Soalnya, saya mendapat inspirasi untuk mengirimkan kepada Paus Fransiskus kalender yang berisi karya 10 seniman cilik penyandang disabilitas. Ini adalah hadiah yang sempurna untuk Paus yang mencintai anak-anak dan menghayati serta menghidupkan ajaran belas kasih dan kasih sayang.

Saya mencoba mencari kontak yang bisa mengaksesnya selama kunjungan 5 hari ke Filipina. Ada beberapa tetapi semuanya yakin bahwa mustahil untuk mendekatinya; lebih dari itu, beri dia hadiah. Jadi, pada hari kedatangannya, ketika teman-temanku membujukku untuk menunggu iring-iringan mobilnya, aku dengan penuh semangat menurutinya; tidak mengetahui bahwa waktu tunggu akan berlangsung selamanya (tepatnya 6 jam). Saya menikmati pengalaman menjadi satu dengan seluruh bangsa dalam doa dan kegembiraan, namun saya tidak dapat memberinya hadiah dalam 10 detik dia melewati pandangan saya. Saya menemukan tempat yang tepat di belakang garis polisi di sepanjang Quirino Avenue. Jika dia terjatuh dengan mobil pausnya, saya bisa dengan mudah menyerahkan hadiah itu kepadanya. Teman saya juga memutuskan untuk berteman dengan semua polisi di dekat kami sehingga kemungkinan besar mereka mengizinkan saya memberikan barang tersebut tanpa keributan. Tapi kemudian dia tidak turun.

Pada Hari ke-2 saya mengetahui bahwa seseorang dapat memberinya hadiah di kedutaan kepausan tempat dia tinggal. Jadi, saya dan rekan-rekan punya pasukan di sana. Kami menerjang jalanan yang sepi dan berjalan berkilo-kilo meter melewati bagian belakang kediamannya. Mereka rupanya memutuskan untuk memblokir pintu masuk rumahnya demi alasan keamanan. Saya mendapat penglihatan 3 detik tentang Paus Fransiskus dan kali ini gelombang, tetapi sekali lagi saya tidak dapat memberinya hadiah.

Kemudian pada Hari ke-3, kolega, teman, dan keluarga saya meminta saya untuk berhenti. Tapi, saya bukan orang yang mudah menyerah. Sebaliknya, saya mengirimkan salinan kalender tersebut kepada Kardinal Tagle dan para uskup yang terlibat dalam kunjungan kepausan. Saya mengirim tweet, mengirimkan pertanyaan secara online, memposting surat terbuka di Facebook dan menulis pesan ke organisasi terkait melalui Instagram, namun masih belum ada kabar.

Akhirnya, Hari ke-4, saya rasa saya telah melakukan semua yang saya bisa kecuali menerbitkan artikel ini. Jika Anda membaca ini, saya harap Anda membagikannya sehingga permohonan ini sampai kepada Paus Fransiskus dan rombongannya sebelum dia berangkat pada hari Senin. Saya tidak punya niat untuk memberikan hadiah kepadanya secara langsung. Atas nama anak-anak yang tidak akan pernah mengganggu siapa pun untuk mengakui mereka atau karya mereka, saya berdoa agar saya dapat menemukan alamat atau orang yang dapat dihubungi sehingga kami dapat mengirimkan cinta kami dan kalender istimewa kami kepada Paus Fransiskus. Ini, teman-teman, adalah ‘sesuatu yang lebih’ bagi saya. – Rappler.com

Karen Ann Navarro adalah salah satu pendiri Special Achievers, sebuah organisasi nirlaba yang menyoroti kekuatan dan semangat Penyandang Disabilitas (PWD). Anda dapat menghubunginya melalui www.facebook.com/SpecialAchievers.

Toto SGP