• June 21, 2024
Hamog: Dokumenter Rappler

Hamog: Dokumenter Rappler

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Mereka adalah anak-anak tersesat yang tidur di bawah langit terbuka. Di Kota Taguig, mereka menguasai jalan raya. Pencuri dan pelarian, anak-anak dari keluarga yang hancur, dipimpin oleh anak laki-laki yang terkadang menjadi pahlawan, terkadang berkerudung.

MANILA, Filipina – Peter melarikan diri pada usia 14 tahun. Dia mengatakan bahwa dia dipukuli setiap hari, bahwa ayahnya mudah marah dan ibunya juga melakukan hal yang sama. Keluarga yang ia gambarkan adalah kelas menengah: saudara kandung di sekolah swasta, orang tua yang menjalankan bisnis sendiri, dirinya adalah seorang siswa sekolah menengah atas di sebuah universitas Kristen. Kini berusia 19 tahun, ia hidup dengan akalnya, seorang pencuri jalanan yang menolak untuk kembali ke kenyamanan rumah.

Latar belakangnya berbeda dengan selusin anak laki-laki dan perempuan yang kini memandangnya sebagai ayah, pelindung, dan pahlawan. Mereka kadang-kadang melarikan diri, kadang-kadang yatim piatu, anak-anak dari keluarga berantakan yang sangat miskin sehingga anak-anak mereka terpaksa berkeliaran di jalanan. Mereka menjadi embun muda, secara harfiah adalah anak-anak embun, yang tidur di bawah embun di langit terbuka. Peter adalah pemimpin mereka, kepala geng pencuri jalanan C5, yang merobek besi tua dari bak truk dan lokasi konstruksi yang tidak dijaga. Ketika Peter di penjara, gadis-gadis itu melacurkan diri mereka sendiri, dan anak-anak lelaki menjadi liar. Apa yang Peter katakan adalah hukum bagi anak-anak, yang semuanya mempercayai seorang anak laki-laki berusia 19 tahun yang memiliki catatan polisi tentang orang tua mereka yang menurut mereka kadang-kadang mereka gunakan sebagai karung tinju.

Kota Taguig menyadari keberadaan mereka. Berdasarkan undang-undang, anak di bawah umur 15 tahun tidak dianggap sebagai penjahat. Ia merupakan anak yang berhadapan dengan hukum sehingga memerlukan rehabilitasi, konseling dan intervensi. Undang-undang mengatur pendirian panti jompo untuk menampung anak-anak di bawah umur. Dalam 6 tahun sejak disahkannya Undang-Undang Peradilan Anak, Taguig belum memulai pembangunan. Polisi dan pekerja sosial berbicara tentang kurangnya kemauan politik, dan sulitnya menaati undang-undang yang janjinya masih di atas kertas.

Bagi Petrus, hal inilah yang bisa diharapkan dari pemerintah yang tidak peduli. Dia pencuri karena dia tidak punya pilihan lain. Dia akan mencuri dari orang kaya untuk diberikan kepada orang miskin, dan dia akan menghindari peluru dan melompati pagar demi anak-anak yang memanggilnya Papa. Mereka adalah keluarga yang tidak pernah ia miliki, dan karena mereka demikian, tidak ada hukum yang dapat meyakinkannya bahwa apa yang ia lakukan adalah salah. – Rappler.com

Anda mungkin ingin:

Di tempat lain di Rappler:

Sidney hari ini