• February 25, 2024
Hapuskan aturan yang memihak Philip Morris

Hapuskan aturan yang memihak Philip Morris

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Departemen Keuangan tidak mengizinkan kritik terhadap undang-undang pajak dosa saat ini dan ketentuan-ketentuannya yang mendukung usaha patungan produsen rokok Philip Morris dan Fortune Tobacco yang dipimpin Lucio Tan.

MANILA, Filipina – Departemen Keuangan tidak mengizinkan kritik terhadap undang-undang pajak dosa saat ini dan ketentuan-ketentuannya yang mendukung usaha patungan pembuat rokok Philip Morris dan Fortune Tobacco yang dipimpin Lucio Tan.

Pada hari Kamis, 15 Maret, Menteri Keuangan Cesar Purisima menerapkan ketentuan dalam undang-undang pajak dosa saat ini mengenai pembekuan klasifikasi harga, dengan menekankan bahwa hal tersebut hanya menguntungkan merek rokok yang dikendalikan oleh Philip Morris Fortune Tobacco Corp.

“Ketentuan ini tidak lain hanyalah melindungi pangsa pasar perusahaan yang ada dengan mengorbankan kesehatan masyarakat,” kata Purisima.

Purisima menambahkan, pembongkaran lampiran dan pembekuan klasifikasi harga merek tertentu merupakan inti dari usulan reformasi cukai yang didorong pemerintah.

Reformasi yang didukung Malacanang

Departemen Keuangan mendukung House Bill 5727, yang ditulis oleh Cavite Rep. Joseph Emilio A. Abaya yang berupaya mereformasi rezim cukai alkohol dan rokok saat ini.

HB 5727, yang mendukung Malacanang dan mantan kepala keuangan dan kesehatan, saat ini sedang menunggu keputusan di House Ways and Means Committee.

Menurut Kim Henares, komisaris Biro Pendapatan Dalam Negeri, Presiden Aquino sendiri meminta anggota kabinetnya untuk memastikan disahkannya HB 5727, termasuk posisi tidak ada pembekuan harga.

Tonton video konferensi pers sebelumnya. (Klik di sini untuk informasi lebih lanjut.)

Saat ini vs yang diusulkan

RUU ini bertujuan untuk menghapuskan lampiran dan pembekuan klasifikasi harga merek tertentu.

Berdasarkan sistem pajak dosa yang berlaku, merek tahun 1996, yang mencakup merek PMFTC, diklasifikasikan secara permanen terlepas dari kenaikan harga eceran bersih, tetapi merek pasca tahun 1996 diklasifikasikan berdasarkan harga eceran saat ini.

Hal ini terjadi akibat Undang-Undang Republik 8240 atau Undang-Undang Reformasi Pajak Cukai yang disahkan pada November 1996.

Undang-undang tersebut membekukan pajak yang harus dibayar atas produk tembakau dan alkohol berdasarkan harga eceran bersih pada tanggal 1 Oktober 1996.

Akibatnya, merek-merek yang dijual sebagai rokok dengan harga rendah pada tahun 1996 tetap dikenakan pajak sebagai rokok dengan harga rendah, baik merek tersebut sudah dikemas ulang menjadi rokok premium atau belum.

Namun, merek baru yang memasuki pasar setelah undang-undang tersebut disahkan akan dikenakan pajak sesuai dengan harga eceran bersihnya saat ini.

Departemen Keuangan mengutip hasil survei Biro Pendapatan Dalam Negeri (BIR) yang dilakukan pada akhir tahun 2010 yang menunjukkan kesenjangan ini.

Pemain multinasional lainnya, British American Tobacco, yang telah gulung tikar sejak mereknya dipatok pada skala klasifikasi pajak yang lebih tinggi, mendukung HB 5727.

Philip Morris mengatakan reformasi pajak dosa akan menyebabkan peningkatan jumlah rokok selundupan, yang pada gilirannya akan menyebabkan hilangnya lapangan kerja bagi petani tembakau di Filipina. – Rappler.com

Pengeluaran SDYKeluaran SDYTogel SDY