• February 29, 2024
Pemberontakan Suriah memasuki tahun ke-2 dengan rezim melakukan serangan

Pemberontakan Suriah memasuki tahun ke-2 dengan rezim melakukan serangan

Pemberontakan mematikan di Suriah memasuki tahun kedua pada hari Kamis, 15 Maret, ketika rezim tersebut menghancurkan benteng pemberontak dan utusan perdamaian Kofi Annan menunggu jawaban dari Damaskus sebelum PBB kembali terlibat.

DAMASKUS, Suriah – Pemberontakan mematikan di Suriah memasuki tahun kedua pada Kamis, 15 Maret, ketika rezim menghancurkan benteng pemberontak dan utusan perdamaian Kofi Annan menunggu jawaban dari Damaskus sebelum PBB kembali terlibat.

Kubu Presiden Bashar al-Assad dan pihak oposisi menyerukan demonstrasi besar-besaran untuk memperingati hari tersebut, setelah tentara membunuh 20 orang di Daraa, tempat terjadinya konflik terpanjang Musim Semi Arab, pada hari Rabu, 14 Maret, kata para pemantau.

Mediator Liga Arab PBB, Annan, sementara itu mendesak Assad untuk mempercepat upaya mengakhiri pertumpahan darah di Suriah.

Mantan Sekjen PBB tersebut menerima tanggapan presiden terhadap “proposal konkrit” yang ia ajukan kepada pemimpin Suriah di Damaskus akhir pekan lalu, namun ia memiliki lebih banyak “pertanyaan dan sedang mencari jawaban”.

“Mengingat situasi serius dan tragis di lapangan, setiap orang harus menyadari bahwa waktu adalah hal yang sangat penting. Seperti yang dia katakan di kawasan, krisis ini tidak bisa dibiarkan berlanjut,” tambah juru bicaranya.

Di Damaskus, juru bicara kementerian luar negeri hanya mengatakan bahwa pihak berwenang “berkomitmen untuk bekerja sama secara positif dengan misi Annan selama ada niat baik untuk membantu Suriah.”

Annan akan memberi pengarahan kepada Dewan Keamanan PBB melalui konferensi video dari Jenewa pada hari Jumat, 9 Maret, tentang misinya, kata para diplomat di New York.

Seorang diplomat, yang mendapat penjelasan mengenai tanggapan yang telah dikirimkan kepada Annan, mengatakan tanpa menyebut nama: “Kami selalu memperkirakan akan ada kebingungan, akan ada penundaan, akan ada pertanyaan.”

Sekretaris Jenderal PBB Ban Ki-moon mengatakan Dewan Keamanan harus “segera” mengadopsi resolusi yang menuntut diakhirinya kekerasan, dan mengatakan bahwa resolusi tersebut dapat mengubah “psikologi politik” Assad.

“Jika dia pikir dia bisa mengatasi badai ini… dia (telah) membuat kesalahan serius dalam penilaian… dia tidak bisa terus seperti ini. Dia bertindak terlalu dalam, terlalu jauh,” kata Ban.

Washington mengatakan Rusia dan Tiongkok, yang sejak Oktober memveto dua rancangan resolusi mengenai Suriah dengan alasan tidak seimbang, semakin mendekatkan posisi mereka dengan komunitas internasional.

“Anda melihat pernyataan publik sekarang, baik dari Rusia dan Tiongkok, yang mengatakan dengan sangat jelas bahwa mereka tidak tertarik untuk melindungi Assad, bahwa mereka tidak tertarik pada apa pun selain sesuatu yang mengakhiri kekerasan,” kata juru bicara Victoria Nuland. .dari Departemen Luar Negeri. dikatakan.

Setelah pembicaraan di Gedung Putih dengan Perdana Menteri Inggris David Cameron, Presiden AS Barack Obama juga meminta para pemimpin dunia untuk berbicara dengan satu suara menentang rezim di Damaskus.

“Hal terbaik yang bisa kita lakukan saat ini adalah memastikan masyarakat internasional terus bersatu mengenai fakta bahwa apa yang dilakukan rezim Suriah tidak dapat diterima,” kata Obama.

Di lapangan, pasukan keamanan pada hari Rabu membunuh 13 warga sipil dan tujuh pembelot tentara di kota Daraa di selatan, tempat pemberontakan melawan Assad pertama kali pecah pada tanggal 15 Maret 2011, kata Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia.

Noureddin al-Abdo, seorang aktivis di Idlib, juga mengkonfirmasi pada hari Rabu bahwa kota yang dikuasai pemberontak di barat laut Suriah telah jatuh setelah serangan empat hari oleh pasukan rezim.

Pemberontak “Tentara Pembebasan Suriah (FSA) yang telah dilucuti senjatanya telah mundur dan pasukan rezim telah menyerbu seluruh kota dan melakukan pencarian dari rumah ke rumah,” kata Abdo, yang dihubungi melalui telepon dari Beirut.

Tentara melancarkan serangan besar-besaran di provinsi Idlib dekat perbatasan Turki pada Sabtu lalu, 11 Maret, mengebom kota tersebut dan menyapu daerah pedesaan dalam upaya untuk membasmi pemberontak bersenjata.

Pengambilalihan Idlib terjadi dua minggu setelah pasukan rezim menyerbu kubu pemberontak Baba Amr di kota Homs, Suriah tengah, menyusul serangan selama sebulan yang menurut para aktivis telah menyebabkan ratusan orang tewas.

Rusia, yang dituduh melemahkan respon internasional terhadap krisis ini dengan menghalangi tindakan Dewan Keamanan, pada hari Rabu mengkritik Assad atas “keterlambatan besar” dalam melaksanakan reformasi.

Dalam teguran publik yang jarang dilakukan Moskow kepada pemimpin Suriah tersebut, Menteri Luar Negeri Sergei Lavrov menuduh Assad “kelambanan” atas krisis yang menurut para aktivis hak asasi manusia telah memakan korban lebih dari 8.500 jiwa dalam 12 bulan terakhir.

“Pihak dalam konflik di Suriah yang kami pengaruhi adalah pemerintahan Bashar al-Assad. Sayangnya, tindakannya dalam praktik mencerminkan saran kami yang tidak selalu dan tidak cepat,” kata Lavrov.

“Ya, dia mengesahkan undang-undang yang berguna untuk memperbarui sistem – untuk menjadikannya lebih pluralistik dibandingkan sistem satu partai yang ada di sana – tetapi dengan penundaan yang besar,” katanya kepada majelis rendah parlemen, Duma Negara.

Assad mengeluarkan dekrit pada hari Selasa yang menetapkan tanggal 7 Mei sebagai tanggal pemilihan parlemen berdasarkan konstitusi baru yang diadopsi pada bulan Februari, dan Washington menolak rencana pemungutan suara tersebut dan menganggapnya “konyol”.

Dengan meningkatnya isolasi di Suriah, Belanda, Arab Saudi dan Italia menutup kedutaan mereka di Damaskus pada hari Rabu sebagai protes terhadap tindakan keras rezim terhadap perbedaan pendapat. – Badan Media Prancis

Result SDY