• June 20, 2024
Harapkan tingkat putus sekolah yang lebih tinggi karena K hingga 12 – Trillanes

Harapkan tingkat putus sekolah yang lebih tinggi karena K hingga 12 – Trillanes

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Senator Sonny Trillanes, yang menyerukan penangguhan program K sampai 12, mengatakan akan ada lebih banyak siswa yang putus sekolah karena biaya tambahan yang diperlukan untuk menyelesaikan dua tahun sekolah menengah atas.

MANILA, Filipina – Biaya tambahan program K sampai 12 akan menyebabkan lebih banyak siswa berhenti sekolah, menurut Senator Antonio “Sonny” Trillanes IV.

Akibat K ke 12, angka putus sekolah diperkirakan akan meningkat (Karena K sampai 12, mari kita perkirakan angka putus sekolah di sekolah kita akan lebih tinggi),” ujarnya saat memberikan pidato keistimewaan, Rabu, 18 Maret.

Trillanes adalah salah satu anggota parlemen yang menyerukan penangguhan program K to 12, dengan alasan bahwa negara tersebut belum siap untuk implementasi penuhnya.

Untuk mendukung klaimnya, sang senator mengutip statistik yang menunjukkan bahwa bahkan tanpa nilai K sampai 12, hanya 43 dari 100 siswa Kelas 1 yang menyelesaikan sekolah menengah atas. Dari 43 orang, hanya 23 orang yang masuk perguruan tinggi.

Jika perkiraan tersebut benar, maka orang tua harus mengeluarkan uang hingga P20.000 untuk tambahan dua tahun sekolah menengah atas, Trillanes mengatakan angka putus sekolah di negara tersebut akan semakin buruk dibandingkan tahun 2016.

Bagaimana orang tua mampu menanggung biaya tambahan tersebut padahal mereka sudah berjuang karena kenaikan harga barang dan kebutuhan pokok keluarga secara bersamaan?” Dia komplain.

(Bagaimana orang tua mampu membiayai biaya tambahan? Saat ini, mereka sudah mengalami kesulitan karena tingginya harga bahan pokok yang mereka butuhkan di rumah.)

Dengan ditandatanganinya Undang-Undang Peningkatan Pendidikan Dasar tahun 2013, dua tahun ditambahkan ke sistem pendidikan dasar Filipina. Siswa kelompok pertama yang mengikuti program ini akan masuk SMA kelas 11 pada tahun 2016, dan kelas 12 pada tahun 2017. (BACA: INFOGRAFIS: 10 hal tentang K hingga 12)

Akibatnya, institusi pendidikan tinggi (HEI) memperkirakan akan terjadi penurunan jumlah pendaftaran selama dua tahun ini hingga tahun ajaran 2021-2022 ketika keadaan diperkirakan akan kembali normal.

Komite Pengawas Kongres

Hal ini akan berdampak pada pekerja di perguruan tinggi, karena perkiraan skenario terburuk mengenai perpindahan adalah sebanyak 38.071 staf pengajar dan 14.351 staf non-pengajar. (BACA: Para dosen perguruan tinggi takut akan PHK besar-besaran karena K ke 12)

Trillanes mengatakan kantornya telah menulis surat ke berbagai perguruan tinggi dan universitas untuk tidak memberhentikan staf pengajar dan non-pengajar mereka karena dia akan melakukan segalanya untuk menangguhkan K ke 12.

Sangat sulit untuk menerima bahwa program yang menjanjikan penyediaan lapangan kerja bagi banyak generasi muda juga akan memecat banyak pendidik kita di negara ini,” dia menambahkan.

(Sulit untuk menerima bahwa program yang menjanjikan lapangan kerja bagi banyak generasi muda adalah program yang sama yang akan menggusur banyak pendidik di negara ini.)

Ia juga meragukan jaring pengaman yang disiapkan pemerintah bagi para pekerja ini, termasuk kesempatan mengajar di Departemen Pendidikan dan usulan dana transisi sebesar P29 miliar.

Trillanes meminta para senator untuk membentuk komite pengawas kongres untuk meninjau program K to 12 dan persiapan negara untuk itu. (BACA: Tangguhkan K ke 12? Tapi PH siap – Luistro)

Ia pun berjanji akan membawa permasalahan tersebut ke Presiden dan Mahkamah Agung (MA). Hingga saat ini, setidaknya satu petisi telah diajukan ke Mahkamah Agung untuk menghentikan penerapan penuh program K to 12. – Rappler.com

Togel Singapura