• June 20, 2024
Hari 15: Cuevas melakukan kesalahan

Hari 15: Cuevas melakukan kesalahan

Ini adalah ringkasan buatan AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteks, selalu merujuk ke artikel lengkap.

Pembela kembali dan meminta pengadilan untuk melarang penuntut melihat laporan bank BPI CJ

MANILA, Filipina – Apakah Kepala Penasihat Hukum Serafin Cuevas melakukan kesalahan saat pemakzulan Ketua Mahkamah Renato Corona pada Kamis, 9 Februari?

Atau apakah dia tidak tahu tentang rekening Corona yang ada di Bank of the Philippine Islands (BPI) cabang Ayala Avenue?

Pertanyaan-pertanyaan ini muncul Kamis setelah pengacara pembela Ramon Esguerra mengatakan mereka akan mengajukan pernyataan yang meminta pengadilan pemakzulan untuk melarang penuntutan melihat laporan bank Corona di BPI.

Hal itu, setelah sebelumnya Pejabat Ketua Juan Ponce-Enrile menginstruksikan baik pembela maupun penuntut untuk langsung mendatangi BPI Ayala pada Jumat, 10 Februari untuk mengamankan laporan rekening.

Sebelumnya pada hari itu, saat pemeriksaan silang terhadap manajer cabang BPI Ayala Leonora Dizon, Cuevas sendiri meminta somasi atas laporan rekening Corona dari 2005-2010.

Petugas Ketua Juan Ponce-Enrile mengabulkan permintaannya. Untuk mempersingkat persidangan, dia juga menginstruksikan jaksa yang heboh, yang juga ingin melihat laporan bank, juga pergi ke cabang BPI yang sama.

Atas permintaan Senator Serge Osmeña, Enrile juga meminta agar pernyataan tersebut disampaikan ke pengadilan. Dalam mengizinkan pemaparan dokumen-dokumen ini, Enrile mengutip izin Corona untuk merilis informasi banknya melalui pengacara pembelanya, yang meminta pernyataan tersebut sejak awal.

Pembela dengan cepat menolak permintaan panggilan dari pengadilan Cuevas.

Penarikan

Cuevas mengatakan mereka menerima telepon dari hakim agung yang mengatakan dia memiliki laporan bank untuk pemeriksaan mereka. Oleh karena itu, dia bergerak untuk menarik mosi mereka untuk melihat pernyataan tersebut.

Jaksa Arthur Lim, bagaimanapun, dengan cepat menentang penarikan, dan setelah beberapa perdebatan, Enrile memutuskan untuk mengizinkan jaksa untuk mengunjungi cabang Makati bukan pada hari Jumat, melainkan pada hari Senin.

Pembela mengakui bahwa transaksi antara saldo akhir tahun tidak penting, dan berpendapat bahwa baik jaksa maupun Senat tidak perlu melihatnya.

Ditanya mengapa Cuevas meminta mereka sejak awal, pengacara pembela Jose Judd Roy III menjawab, “Tampaknya ada pertanyaan tentang bagaimana semua dana ini muncul. Saya pikir dia juga ingin memeriksa dirinya sendiri.” Roy menambahkan, “Justice Cuevas sendiri juga tidak yakin ke mana arah penuntutan.”

Ditanya apakah penasihat utama telah melihat laporan bank sebelumnya, Roy menjawab: “Saya pikir yang ingin dia ketahui adalah apa yang dimiliki bank.”

“Kemudian kami benar-benar mendapat telepon dari hakim agung yang mengatakan, ‘Saya punya beberapa pernyataan, jadi mungkin tidak perlu (menuntut mereka atau pergi ke cabang)’,” kata Roy melanjutkan.

Sebelum mereka bisa menjelaskan panggilan Corona ke pengadilan, Roy berkata, “semua orang ingin pergi ke bank untuk piknik.”

Roy juga mengatakan somasi seharusnya tidak diizinkan sejak awal karena tampaknya para senator akan melakukan ekspedisi memancing.

Ini tidak termasuk dalam ruang lingkup panggilan pengadilan asli, dan bertentangan dengan keputusan bahwa panggilan pengadilan harus spesifik dalam hal rekening dan transaksi.

TRO

Sore tadi, pembelaan berjalan lancar ketika Mahkamah Agung mengeluarkan Perintah Penahanan Sementara (TRO) terhadap somasi rekening valuta asing Corona di PSBank Katipunan.

Pascual Garcia III, presiden PSBank, juga berdiri tegak dan menolak untuk mengungkapkan informasi apa pun tentang 5 rekening deposito mata uang asing Corona yang diminta oleh pengadilan. Ia menyebut UU Simpanan Devisa sebagai dasar penolakannya.

Pembela sangat menentang panggilan pengadilan dari rekening bank Corona, mengutip hak konstitusionalnya dan undang-undang kerahasiaan bank. – Rappler.com

Result Sydney