• May 19, 2024
Uang tunai Corona: P31-M, sejauh ini

Uang tunai Corona: P31-M, sejauh ini

Akankah SALN 2010-nya menjatuhkannya?

MANILA, Filipina – Pada tanggal 31 Desember 2007, Associate Justice Renato Corona saat itu dalam Pernyataan Aset, Kewajiban, dan Kekayaan Bersih (SALN) tersumpah menyatakan total kas dan investasi senilai P2,5 juta. Pada tahun yang sama, ia memiliki deposit sebesar P5 juta (P5.069.711,18) di rekening bank Bank of Philippine Islands-Ayalaan, dan P5 juta lainnya (P5.018.255,26) di rekening PSBank-Katipunan miliknya.

Dua tahun kemudian, pada 2009, masih sebagai Hakim Agung di Mahkamah Agung, Corona mendeklarasikan P2,5 juta dalam bentuk tunai dan investasi di SALN-nya. Pada tahun yang sama, dia memiliki P8,5 juta di satu bank saja, PSBank-Katipunan, Quezon City.

Itu juga tahun dimana dia selesai membayar unit Fort Bonifacio Bellagio miliknya yang harganya P14,5 juta. Seorang eksekutif Megaworld bersaksi sebelumnya bahwa Coronas berhasil melunasi unit tersebut dalam waktu satu tahun, dari 2008-2009. (Corona menyatakan properti Bellagio ini hanya di SALN 2010-nya.)

Pada tanggal 31 Desember 2010, atau 7 bulan setelah dia diangkat sebagai Ketua Mahkamah Agung, dia menyatakan dalam SALN total kas dan investasi senilai P3,5 juta. Pada tahun yang sama adalah saat uang dan investasinya membengkak.

Pada akhir Desember 2010, Corona memiliki P12 juta (P12.024.067,70) di akun BPI-Ayala miliknya dan P20 juta (P19.728.55,39) di akun PSBank-Katipunan miliknya, berdasarkan catatan bank yang baru-baru ini diajukan ke Pengadilan Senat . pekan.

Singkatnya, per Desember 2010, Corona memiliki simpanan bank sebesar P31.752.623,09.

Karena dia menyatakan hanya P3,5 juta dalam bentuk “uang tunai dan investasi” untuk tahun yang sama, dia kekurangan P28,252,623.09 dalam pernyataan tertulisnya.

Penjelasan

Di mana dan bagaimana dia mendapatkan jutaan ini? Dan mengapa dia tidak mengumumkannya?

Ketika ditanya tentang hal ini, pengacara pembela Ramon Esguerra mengatakan kepada wartawan: Apakah ini uang Corona? Dia sepertinya menyiratkan bahwa Corona mungkin telah menyimpannya untuk dipercayakan kepada orang lain.

SALN 2010 Ketua Mahkamah Agung terlihat paling bermasalah, dan itu bukan hanya karena simpanan banknya yang tidak diumumkan.

Hanya dalam SALN 2010 Corona mengumumkan 3 properti yang diperolehnya di Makati dan Taguig pada tahun-tahun sebelumnya: kolom (dibeli pada tahun 2004 seharga P3,5 juta); Bonifacio Ridge (dibeli dan dibayar seharga P9,1 juta pada tahun 2004); dan Bellagio (dibeli dan dibayar dalam 3 cicilan dari tahun 2008 hingga 2009 seharga P14,5 juta.)

Corona membuat “catatan” dalam SALN 2010-nya, yang berbunyi: “Kami menjual dua bidang tanah di QC untuk membeli / melunasi pinjaman unit kondominium 4 dan 5.” Dia merujuk ke Bonifacio Ridge dan Bellagio, yang menurut kesaksian yang dibuat di depan pengadilan pemakzulan, telah dibayar penuh pada tahun 2004, dalam kasus Bonifacio Ridge, dan tahun 2009, dalam kasus Bellagio.

Namun, properti Kota Quezon dari Coronas (Ayala Heights dan La Vista) tidak dijual hingga tahun 2010.

Kepada BPI-Ayala

Ceritanya tidak berakhir di sini.

Pada hari Senin, penuntut dan pembela akan mengunjungi kantor BPI-Ayala untuk memeriksa catatan bank Corona, seperti yang diperintahkan oleh pengadilan pemakzulan.

Namun, pembela mengatakan mereka bermaksud untuk mengajukan pernyataan meminta pengadilan kejaksaan untuk melarang penuntut melihat laporan bank Corona di BPI. Penasihat utama Serafin Cuevas juga mencoba menarik permintaan mereka untuk memanggil laporan bank Corona.

PSBank, di sisi lain, mengkonfirmasi kepada penuntutan bahwa Corona memiliki rekening dolar, tetapi Mahkamah Agung pada hari Jumat mengeluarkan TRO atas somasi yang mencakup rekening dolar tersebut.

Senator-hakim akan memutuskan dalam kaukus Senin mereka apakah akan memperhatikan perintah Pengadilan Tinggi atau tidak. Beberapa dari mereka berpendapat bahwa pengadilan pemakzulan bukanlah cabang yang setara dari Pengadilan Tinggi dan pada kenyataannya adalah yang tertinggi. – Rappler.com

Data Sydney