• February 26, 2024
(Hari Ibu) Dia tidak pernah menyerah

(Hari Ibu) Dia tidak pernah menyerah

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

David Lozada dari Rappler memberikan penghormatan kepada ibunya dan ketahanannya yang tak terbatas

MANILA, Filipina – Ia menikah di usia yang masih sangat muda, tepatnya 21 tahun. Setelah lulus kuliah, dia melepaskan kesempatan untuk bekerja agar bisa berkeluarga.

Dua tahun kemudian dia memiliki putra pertamanya. Setelah beberapa waktu, dia memiliki dua anak lainnya. Dia mengabdikan dirinya untuk membesarkan mereka sebaik mungkin. Selama dua dekade berikutnya dalam hidupnya, ini akan menjadi pekerjaan utamanya — memastikan anak-anaknya tumbuh menjadi orang yang baik dan bertanggung jawab.

Dia melepaskan banyak peluang lainnya. Dia menolak kesempatan untuk belajar di luar negeri. Dia menghentikan gelar keduanya di bidang Kebidanan hanya agar dia bisa mengasuh anak-anaknya. Dia memiliki masa depan cerah, tapi dia rela mengorbankannya demi keluarganya.

Dia wanita yang baik. Dia tidak pernah melanggar perintah suaminya selama bertahun-tahun. Ketika suaminya gagal, dia mengangkatnya. Ketika mereka terlilit hutang, dia menemukan solusinya. Dia selalu menemukan cara untuk memastikan keluarganya selamat.

Sebuah pilar kekuatan

Tantangan terbesar yang dihadapinya adalah ketika suaminya meninggalkannya demi wanita lain. Kehidupan pernikahan selama 16 tahun hancur berantakan. Kehidupan seolah menamparnya dengan begitu banyak masalah dan kesulitan sekaligus. Dia harus menghadapi kenyataan menyedihkan – suaminya tidak lagi mencintainya.

KEHIDUPAN KELUARGA AWAL.  Setelah lulus dari Universitas Politeknik Filipina pada tahun 1987, Susie langsung menikah dengan mantan suaminya.

Ia ditinggalkan bersama ketiga anaknya. Dia tidak punya profesi, tidak punya pekerjaan, dan tidak punya bisnis. Yang dia miliki hanyalah keyakinan dan ketekunannya.

Iman mungkin merupakan aset terbesarnya.

Dia tidak pernah gagal untuk memercayai kebaikan yang akan dihasilkan dari segalanya. Di tengah tantangan yang dihadapinya, ia melihat Cahaya yang hanya datang dari Tuhan. Alih-alih menyerah dan berhenti, dia menemukan kekuatan untuk tetap diam dan terus maju.

Dia mengambil pekerjaan berbeda dan membuka banyak usaha kecil hanya untuk menghidupi anak-anaknya. Saat itu, dua di antaranya masih duduk di bangku SMA dan si bungsu baru masuk kelas 1 SD. Dia bekerja keras hanya untuk mengirim mereka ke sekolah.

Ibunya sendiri sangat membantunya. Dia memberikan dukungan emosional dan finansial. Ibunya membuktikan bahwa menjadi seorang ibu tidak pernah berhenti selama seseorang masih hidup. Ibunya adalah teladannya.

Meskipun banyak tantangan yang dia hadapi, dia tidak pernah lupa bagaimana caranya tersenyum. Dia adalah menara kekuatan dan kegembiraan anak-anaknya. Meski mereka tidak punya ayah, dia membuktikan bahwa mereka tidak membutuhkannya.

Dia memainkan kedua peran itu dengan baik.

Hidup yang lebih baik

Kegigihannya memberi jalan bagi kesuksesan anak-anaknya. Dia mampu menyekolahkan dua diantaranya ke universitas yang bagus – satu akan lulus di Ateneo tahun ini dan yang lainnya berada di tahun ke-3 di FEU. Anak bungsunya sudah berumur 6 tahunst nilai.

Meski tanpa suami, ia bisa memberikan segala kebutuhan dan sedikit kemewahan kepada anak-anaknya. Pada satu titik, keadaan mereka bisa dianggap lebih baik dibandingkan saat suaminya hadir. Sekarang mereka dapat bepergian ke berbagai tempat dan melakukan banyak hal yang sebelumnya tidak dapat mereka lakukan.

Dia adalah penyedia yang lebih baik. Dia menjadikan kehidupan anak-anaknya satu tingkat lebih tinggi karena tekadnya.

Meskipun dia terlempar ke dasar segalanya, dia menolak untuk tinggal di sana. Dia tidak bisa membiarkan anak-anaknya menderita. Dia terus berjuang untuk membuat hidup mereka lebih baik.

Seorang pahlawan super

Dia adalah Wanita Super. Kekuatan supernya adalah cintanya pada anak-anaknya. Rumahnya adalah keluarganya. Dia tidak akan pernah berhenti sampai dia mencapai tujuannya – untuk memberikan kehidupan yang lebih baik kepada anak-anaknya.

Orang-orang memanggilnya Susie Lozada. Aku memanggilnya ibuku.

Dia adalah wanita nomor satu dalam hidupku. Aku berutang segalanya padanya. Aku menjadi aku karena pengorbanannya.

Saya tahu banyak pahlawan terkenal lainnya. Tapi tidak satupun dari mereka yang bisa dibandingkan dengan ibuku. Dia tetap menjadi simbol kekuatan dan kebaikan saya. Saya merasa lebih dekat dengan Tuhan karena dia.

KELUARGA BAHAGIA.  Foto diambil selama perjalanan keluarga di Kuala Lumpur.

Hidupnya adalah kehidupan yang baik. Dia menemukan kegembiraan dalam kegembiraan masa kecilnya. Perjuangan yang dihadapinya menjadikannya wanita yang lebih kuat dan ibu yang terbaik. Saya tidak berpikir dia akan pernah berhenti berjuang dalam perjuangan hidup.

Aku belum pernah melihatnya berhenti. – Rappler.com

Susie Lozada (45) adalah seorang ibu tunggal dan wirausaha. Dia tinggal di Kota Quezon bersama ketiga anaknya, David (19), Esther (18) dan Daniel (10).

David Lozada adalah reporter multimedia untuk MovePH Rappler. Ia dinobatkan sebagai Jurnalis Pembangunan Muda Tahun Ini dalam Penghargaan Jurnalisme Asia Berkembang 2013 di Tokyo, Jepang.

SDY Prize