• February 22, 2024
Semuanya kecuali kebenaran

Semuanya kecuali kebenaran

Saya berharap Ketua Hakim Renato Corona bisa memberikan jawaban jelas atas pertanyaan yang diajukan dalam proses pemakzulan yang berlangsung selama 5 bulan ini. Sebenarnya, saya punya kolom di Standar Manila berjudul, “Tidak lain adalah kebenaran,” yang mana saya membuat daftar pertanyaan yang saya harap dia akan menjawabnya dengan jujur.

Pada akhirnya, saya, seperti kebanyakan orang Filipina, sangat kecewa. Kebenaran menuntut ketegasan yang keras, sebuah beban yang cukup untuk menghancurkan orang-orang yang lebih kecil. Mahkamah Agung memikul tanggung jawab yang besar sebagai wasit kebenaran dalam perkara yang disidangkannya. Apa yang kami lihat dari Ketua Mahkamah Agung pada Selasa 22 Mei tidak memenuhi tuntutan ketelitian dan tanggung jawab tersebut. Alih-alih hanya mendengar kebenaran, kita malah mendengar segalanya kecuali kebenaran.

Persidangan hari itu, dengan kesaksian ketua hakim, tentu saja menjadi yang paling dramatis – namun drama dapat dan akan, tentu saja, tidak membuktikan kasus siapa pun di hadapan anggota pengadilan pemakzulan Senat. Hal ini terutama terjadi setelah keluarnya Corona secara tiba-tiba dan tiba-tiba dari ruang Senat. Hal ini dilakukan tepat setelah ia mengajukan pengabaian sukarela atas rekening bank asingnya, dengan syarat 188 anggota Kongres, yang menandatangani pemakzulan terhadapnya, melakukan hal yang sama.

Nantinya, Corona akan memberikan penjelasan melalui panel pembelaannya bahwa ia mengalami serangan hipoglikemia, akibat tekanan hari itu dan asupan makanan yang tidak mencukupi. Namun demikian, episode tersebut menimbulkan kemarahan Presiden Senat Juan Ponce Enrile, yang sangat liberal dalam memberikan waktu kepada Corona hingga 3 jam untuk memberikan pernyataan pembukaan – tidak biasa dalam proses tersebut, tetapi tetap diberikan untuk menghormati ketua hakim dan keinginan untuk mendapatkan persetujuan. ke dasar segalanya.

Saya mendukung keputusan yang mengizinkan Ketua Mahkamah Agung untuk berbicara selama dia melakukannya dan saya membenci mereka yang di Twitter dan Facebook mengejek dan menghina Ketua Mahkamah Agung ketika mereka mendengarkan pernyataannya.

Kekejaman terhadap Corona

Satu hal yang selalu membuat saya risih dengan proses pemakzulan ini adalah mentalitas massa terhadap Corona yang sering saya rasakan dalam beberapa bulan terakhir. Sikap menganggap diri paling benar dari banyak orang sungguh menyedihkan. Saat saya menulis, saya mengikuti media sosial dan melihat kekejaman pribadi yang luar biasa yang menimpa Ketua Mahkamah Agung dan keluarganya, bahkan saat dia dibawa ke rumah sakit. Bagian dari diri kita yang ini tidak suka. Kita benar-benar perlu belajar menuntut akuntabilitas tanpa mentalitas, sikap merasa benar sendiri, dan kekejaman.

Saya terdengar seperti kaset rusak (menggunakan kata-kata terkenal dari Ombudsman Carpio-Morales) namun kejahatan seperti ini pasti akan kembali menghantui mereka yang menimpakannya pada sesamanya.

Saya juga tidak menyukai proses pemakzulan di DPR. Dan meskipun saya tidak khawatir bahwa Presiden Aquino akan menjadi seorang diktator atau mengendalikan Mahkamah Agung (kepribadian dan sejarahnya membuat hal tersebut tidak mungkin terjadi), dan tentu saja menolak tuduhan bahwa kasus Hacienda Luisita memotivasi pemakzulan, saya khawatir mengenai preseden dan bagaimana masa depan. presiden mungkin menggunakan kekuasaannya untuk mengejar pejabat yang bisa dimakzulkan.

Oleh karena itu, meskipun mendapat kritik dari banyak teman, saya secara konsisten menyerukan proses hukum dan membela hak Hakim Agung untuk mendapatkan pembelaan yang baik dan kompeten. Hal itu tidak berubah meskipun apa yang terjadi pada hari Selasa.

Terlepas dari drama (dan memang harus dikesampingkan), putusan dalam sidang pemakzulan ini bergantung pada apakah bukti-bukti yang diajukan oleh pihak penuntut dan pembela dalam pasal-pasal dakwaan dapat menjawab satu pertanyaan sederhana: dengan semua bukti yang ada, apakah ia pantas untuk tetap menjabat sebagai hakim. hakim agung di pengadilan tinggi suatu negara?

Saya awalnya bermaksud untuk tidak menjawab pertanyaan ini. Lagi pula, saya bukan hakim-senator yang dipilih oleh rakyat untuk memberikan putusan pemakzulan setelah mempelajari bukti-bukti secara menyeluruh. Namun, setelah apa yang saya dengar, saya memutuskan untuk mengumumkan posisi saya, setidaknya untuk membantu proses ke depan. Dan saya menyampaikan pendapat ini, bukan karena nafsu atau prasangka, tetapi karena evaluasi rasional berdasarkan perilaku Ketua Mahkamah Agung dalam kesaksiannya pada hari Selasa.

Apalagi dengan perkataan dan tindakannya di sidang pemakzulan, Renato Corona jelas tidak menunjukkan kekuatan karakter yang kita butuhkan dari seseorang yang duduk di Mahkamah Agung, apalagi jika pertama di antara yang sederajat (pertama di antara yang sederajat) di pengadilan tertinggi.

Mengapa dia gagal

Pertama, karena dia berasumsi dia tidak perlu menyatakan aset dolarnya dalam Laporan Aset, Kewajiban, dan Kekayaan Bersih (SALN) karena undang-undang kerahasiaan bank. Undang-undang tersebut mempunyai tujuan, namun tidak dimaksudkan untuk melindungi perbuatan salah atau menjadi alasan untuk tidak memenuhi tugas positif seseorang sebagai pejabat publik.

Bahkan mengingat klaimnya bahwa dia tidak memiliki 82 rekening yang dituduhkan dalam kesaksian Ombudsman Conchita Carpio Morales, seharusnya 4 rekeningnya tetap diungkapkan sepenuhnya. Pengakuan ini kemudian diperparahnya dengan membuat pengampunannya bersyarat, sehingga membuatnya tampak seolah-olah dia sedang mencoba mengalihkan perhatian dari dirinya sendiri.

Tidak ada pejabat publik, apalagi di jabatan tinggi, yang bisa berasumsi seperti yang diklaim Corona. Menerima argumennya berarti menyangkal undang-undang kita tentang tanggung jawab pejabat publik. Bagi saya, kegagalan Ketua Mahkamah Agung untuk mengungkap aset apa pun yang dimilikinya dalam SALN-nya sudah cukup menjadi dasar untuk menjatuhkan hukuman berdasarkan pasal II tuntutan pemakzulan – bukan hanya karena hal tersebut melanggar Konstitusi, namun juga karena jabatannya yang sama tingginya. membutuhkan tanggung jawab. .

Tujuan Konstitusi adalah untuk mewajibkan pejabat publik untuk bersikap transparan dan akuntabel dengan memberi contoh, bukan sekadar karena permintaan atau karena kemudahan. Ini bukan soal apakah kekayaan pegawai negeri itu diperoleh dengan cara haram atau tidak; ini bukan tentang asas praduga tak bersalah; ini tentang memberikan contoh yang baik dan menunjukkan itikad baik kepada masyarakat Filipina.

Asumsi Ketua Hakim Corona bahwa rekening mata uang asing tidak boleh diungkapkan merupakan contoh dan preseden buruk bagi seluruh pejabat publik lainnya. Alasannya menggagalkan tujuan SALN, jika ada aset yang tidak bisa diungkapkan atas nama privasi. Anggapan ini, sikap ini, setidaknya bersifat arogan dan merendahkan. Hal ini juga menempatkan hal tersebut di atas hukum, dan merendahkan niat Konstitusi untuk akuntabilitas.

Kita tidak boleh menerima asumsi-asumsi dan sikap-sikap seperti itu – dan orang-orang yang menjalankannya – dalam jabatan tinggi. Seperti yang diposting oleh Associate Attorney Joan de Venecia di Facebook: “CJ mengatakan dia tidak menyatakan dolarnya di SALN-nya karena itu benar-benar rahasia menurut hukum. Maaf, menurut pendapat saya, ini adalah kesalahan dalam membaca undang-undang. Penafsiran seperti ini melemahkan esensi prinsip suci konstitusi bahwa jabatan publik adalah kepercayaan publik.” Sangat tidak dapat diterima jika penafsiran ini datang dari Ketua Mahkamah Agung Filipina.

Abaikan postingan tersebut

Namun pandangan saya tidak hanya didasarkan pada kesalahan asumsi Corona. “Pemogokan” yang dilakukannya menunjukkan ketidakpedulian terhadap proses pemakzulan, Senat dan bahkan Mahkamah Agung serta kesehatan dan kesejahteraannya sendiri. Bahkan jika kita menerima bahwa tindakannya dipicu oleh efek fisik dan biologis dari hipoglikemia, hal ini justru memperburuk kekhawatiran saya terhadap jabatan Ketua Mahkamah Agung.

Pikiran yang sehat dalam tubuh yang sehat: pikiran yang sehat di dalam tubuh yang sehat. Sebagaimana seorang prajurit harus menjaga dirinya dalam kondisi prima, maka Corona juga harus mempersiapkan diri, pikiran dan tubuhnya, menghadapi kerasnya kesaksiannya. Saya tidak mengatakan hal ini dengan tidak sopan: Corona yang sehat dan percaya diri dapat membuat perbedaan dalam pendapat para hakim senator yang ragu-ragu, serta masyarakat.

Dengan kejadian hari Selasa, kini saya merasa perlu untuk meminta Renato Corona mengundurkan diri dan secara sukarela menyerahkan jabatan Ketua Mahkamah Agung. Saya yakin dia pasti bersalah berdasarkan Pasal II, mengingat kegagalan mutlaknya, yang kini diakui, dalam mengungkapkan rekening dolarnya di SALN-nya.

Kejelasan hukuman akan dihargai, namun saya rasa pengunduran diri akan lebih baik karena akan menyelamatkan semua orang – Corona, tim pembela dan pendukungnya, jaksa penuntut, Senat, Mahkamah Agung, rakyat Filipina – lebih menderita, dan mencegahnya. semuanya menjadi lebih buruk. Penuntutan ini sejauh ini telah ditangani dengan baik dan profesional, terutama oleh Senat dan ketuanya, namun saya tidak ingin melihatnya tergelincir oleh pertarungan brutal antara semua pihak yang akan berdampak buruk pada Corona dan kesejahteraan bangsa. . makhluk.

Pengunduran diri atau tidak, tidak ada yang bisa menghindari pertanggungjawaban – karena proses pidana harus dilakukan oleh Ombudsman, jika bukti membenarkannya. Baik melalui pemakzulan atau pengaduan pidana, menuntut akuntabilitas dari Renato Corona, seperti halnya semua pejabat publik, adalah proses yang patut mendapatkan integritas dan rasa hormat.

Memang benar, akan membawa kebaikan bagi negara jika kita semua, termasuk para pengkritik dan pendukung Ketua Mahkamah Agung – kini bersatu dan bertindak, tanpa rasa takut dan marah, dengan kasih, dan sesuai dengan kebenaran yang memerdekakan kita. – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut.

Sdy siang ini