• July 24, 2024
(Hari Ibu) Diberkahi bidadari

(Hari Ibu) Diberkahi bidadari

IBU DAN GELLIBEANNYA.  Michelle sangat bahagia memiliki Evangelina dalam hidupnya.

Dalam rangka memperingati Hari Ibu tanggal 13 Mei, kami berbagi cerita tentang ibu, tentang ibu dan tentang sosok ibu dalam kehidupan kita. Pembaca mengirimkan cerita mereka; silakan terus kirimkan kepada kami lebih banyak lagi. Mari kita bangun komunitas ibu-ibu RAPPLER.

Untuk mengawali bulan Hari Ibu, kami memiliki kisah penemuan dan cinta oleh Michelle Ressa-Aventajado.

MANILA, Filipina – Kehamilan keempat saya sungguh indah. Saya menikmati setiap kepakan kecil dan setiap keajaiban besar yang tumbuh dalam diri saya.

Saya menantikan saat ketika saya akan menggendong putri saya dalam pelukan penuh kasih sayang. Putriku Gia akhirnya akan memiliki saudara perempuan yang telah dinanti-nantikannya. Anak laki-laki saya, yang sangat ingin menyayangi bayi perempuan mereka yang baru lahir, bahkan mencari cara mengganti popok di YouTube agar mereka siap ketika dia sampai di rumah. Suamiku, Nino, sangat menantikan aroma bayi itu muncul lagi di rumahnya, dan aku sangat gembira menyambutnya pulang ke kamar bayi yang telah kami persiapkan dengan lembut.

Persalinan dan persalinan berjalan sesuai harapan. Aku berusaha keras melewati semua itu, memanggil kedamaian yang aku tahu aku perlukan untuk melahirkan gadis kecil kami ke dunia ini. Namun, kami khawatir ketika putri saya lahir dengan warna biru! Saya belum pernah memiliki bayi yang lahir dalam keadaan kesusahan. Dokter neonatologi hadir karena kami mengatakan putri kami mungkin menderita atresia duodenum. Dia dengan tenang mengatakan kepada saya untuk memberikan waktu pada bayi saya untuk “memerah jambu” dan meletakkan putri saya di dada saya untuk mendorong kontak kulit ke kulit. Aku memperhatikan matanya yang sedikit miring, dan aku berbisik kepada perawatku, “Ada yang tidak beres dengan matanya.” Ibu mertua saya mendengar saya dan berkata, “Dia memiliki mata Diego.” Aku mengulangi kata-kata itu berulang-ulang di kepalaku, ingin matanya seperti mata Diego.

Saat Nino menelepon Diego untuk memberi tahu dia bahwa adik perempuannya menangis, saya ingat mengatakan kepadanya, “Lola mengira dia memiliki matamu!” Aku berharap jika aku cukup mengatakannya dan benar-benar memercayainya di dalam hatiku, ketakutanku tidak akan menjadi kenyataan. Bayi itu diterbangkan setelah wajahnya menjadi cukup merah muda untuk pergi.

Salahkan permainan

Tak lama kemudian, suamiku dipanggil dari kamar kami. Jika kakiku bisa bekerja, aku akan bangkit dan berlari mengejarnya. Namun saya terbaring tak berdaya di tempat tidur karena epidural, tidak dapat mendengar atau melihat apa yang terjadi di balik keempat dinding kamar saya. Beberapa menit kemudian, Nino kembali dengan ekspresi aneh di wajahnya, diikuti oleh ahli neonatologi di belakangnya. Suami saya memegang tangan saya dan membelai rambut saya ketika dokter mengatakan dia mempunyai “kekhawatiran”. Kelihatannya kejam karena dia merasa seperti sedang berbicara dalam gerakan lambat. Dia mengatakan kepada saya bahwa dia telah mengamati beberapa “penanda sindrom Down”.

Saya mulai terisak dan berkata, “Saya melihatnya di matanya.” Apa pun yang dia katakan setelah empat kata itu hilang dari ingatanku. Saya merasa seperti sedang tenggelam. Kakiku tidak bisa bergerak, tapi rasanya seperti berdenyut-denyut. Aku tenggelam ke tempat tidurku dan menangis, mengerang kesakitan karena empat kata itu. Saya berjuang untuk bernapas. Hatiku sakit. Kepala saya sakit. Saya mulai mempertanyakan semua yang telah saya lakukan untuk mendapatkan bayi berkebutuhan khusus. Aku meminum vitaminku. Saya makan sehat.

Saya tahu sindrom Down dimulai dengan kromosom ekstra, tetapi saya masih berusaha mencari tahu apa kesalahan saya selama kehamilan. Saya seorang wanita terpelajar, sebenarnya seorang guru. Saya memahami kebutuhan khusus dan penyebab Trisomi 21, namun semua rasa bersalah dan menyalahkan benar-benar merusak pendidikan saya selama beberapa saat pertama. Apakah Tuhan menghukumku? Kesalahan apa yang saya lakukan hingga pantas menerima hukuman seperti itu? Saya tidak bisa dihibur.

Nino mencoba menghiburku. Ayah mertuaku mengatakan itu adalah “rencana Tuhan.” Saya tidak menginginkan rencana-Nya. SAYA telah sebuah rencana dan itu tidak termasuk itu. Ibu mertuaku menjatuhkan dirinya ke sofa dan menangis bersamaku. Nino terus memelukku. Dia tidak goyah. Dia mengatakan kepadaku bahwa kami akan baik-baik saja, bahwa dia adalah milik kita dan dia cantik, bahwa Tuhan bermaksud agar kita memilikinya. Dia memelukku saat aku tenggelam dalam lautan rasa bersalah, rasa bersalah, ketakutan dan kesedihan, dan dia terus memelukku saat aku terengah-engah.

DISENTUH OLEH MALAIKAT.  Arti Nama Bayi Evangelina "hadiah Tuhan." Dan dia adalah.  Foto oleh Beth Frondoso.

Saudara kandung berkunjung

Saat aku menegakkan tubuh, aku meminta Nino untuk memanggil dokter itu kembali karena saat aku larut dalam kesedihan dan kekecewaanku, dia meninggalkan ruangan. Saya meraih tangan sahabat saya, menatap matanya dan mengatakan kepadanya bahwa saya siap. Beberapa saat kemudian dokter datang kembali dan memberi tahu kami bahwa hasil rontgen telah memastikan adanya penyumbatan di usus kecil putri saya dan dia memerlukan pembedahan. Sebelum kami dapat melakukan semua ini, kami harus menilai hatinya. Jika jantungnya cukup kuat untuk bertahan dari operasi, kami akan melanjutkan.

Anak-anak saya sedang dalam perjalanan ke rumah sakit. Sudah kubilang pada Nino, mereka tidak boleh datang. Dia mengatakan kepada saya untuk mencoba menenangkan diri dan bahwa mereka akan mencintai bayi itu, apa pun yang terjadi. Karena saya masih belum bisa bergerak, Nino memotret mereka dan memotret anak-anak kami masing-masing dengan adik bayi mereka yang baru lahir. Mereka semua tersenyum lebar melihat kenyataan memiliki seseorang yang baru untuk dicintai. Ketika mereka kembali ke kamar, saya menanyakan pendapat mereka masing-masing tentang dirinya. Gia berkata, “Dia kecil sekali, Bu!” Miguel berkata, “Dia manis sekali.” Diego berkata: “Dia cantik. Kapan kita bisa membawanya pulang, Bu?” Anak-anak saya tidak melihat ada yang salah dengan dirinya. kenapa aku

Reaksi mereka yang begitu murni dan penuh cinta membuka mata saya terhadap anugerah yang telah diberikan kepada saya. Saya kembali ke masa lalu, ke retret yoga yang saya hadiri ketika saya sedang menghadapi tantangan mengasuh anak bersama putra saya Miguel. Guru saya mengatakan kami selalu berada dalam situasi belajar. Terkadang kita adalah gurunya; kadang-kadang siswa. Dan saya pikir, anak-anak saya baru saja mengajari saya! Mereka mengajari saya banyak hal dalam beberapa momen pertama itu. Bayi saya baru saja menunjukkan betapa menakjubkannya ketiga anak saya yang sudah besar! Dia membuat saya menghargai mereka dalam semua kemampuan rata-rata mereka, dalam semua ciri khas mereka. Pada saat itu saya jatuh cinta dengan ketiga anak saya yang sudah dewasa lagi.

Siap menjadi Ibu lagi

Kemudian pada hari itu, setelah obat biusnya hilang, saya bertanya kepada Nino apakah dia mau membawa saya ke NICU agar saya bisa menggendong putri kami. Aku tahu kalau aku menggendongnya, membelai rambutnya yang tipis, dan mencium bau nafas bayinya, aku akan bisa lebih mencintainya. Saya masih memproses semua yang baru saja terjadi dan bagaimana hidup saya akan berubah selamanya. Saya tahu waktunya telah tiba bagi saya untuk menggendong putri saya, karena hanya seorang ibu yang dapat melakukannya.

Ketika saya menggendongnya untuk kedua kalinya, mengetahui bahwa kebutuhannya akan berbeda dari ketiga anak “tipikal” saya, kesedihan saya berubah menjadi ketakutan. Bagaimana jika ada komplikasi? Bagaimana jika ada masalah dengan jantungnya yang menghalangi operasinya? Bagaimana jika dia tidak berhasil? Nino mengingatkan saya bahwa kita harus mengambil langkah demi langkah.

Keesokan harinya putri kami diizinkan untuk dioperasi. Saat itulah saya dan Nino memutuskan untuk membaptisnya. Kenyataan tentang bayi baru lahir yang belum genap berusia 24 jam terlalu berat untuk ditanggung. Saya memohon kepada Tuhan untuk mengampuni saya karena tidak segera menerima putri saya. Saya dan Nino memutuskan untuk menamainya Evangelina, yang berarti “pemberian Tuhan”.

Kami memanggil keluarga terdekat kami untuk datang secepatnya, agar putri kami dapat dibaptis dengan kasih sayang yang sebesar-besarnya di sekelilingnya. Kakak perempuan saya, orang tua saya dan saudara laki-laki Nino serta istrinya ada di sana ketika kami memasukkan bayi kami ke ruang operasi. Semua perawat dan dokter yang bertugas ada di sana untuk mendampingi keluarga kami. Kami semua dipenuhi dengan harapan ketika pendeta memberkati putri kami dan menyambutnya ke dalam iman kami sebelum dia diutus untuk berjuang demi hidupnya.

Perjanjian dengan Tuhan

Pada saat itulah saya bernegosiasi dengan Tuhan saya. Aku bilang padanya aku minta maaf. Saya mengatakan kepada-Nya bahwa saya tidak bermaksud bahwa saya tidak menerima rencana-Nya bagi saya. Saya hanya kaget! “Maafkan aku,” aku bertanya padanya dengan lantang. Saya memohon kepada-Nya untuk mengizinkan saya mencintai putri saya setelah semuanya berakhir. Aku berjanji tidak akan membiarkan air mata kesedihan menyentuhnya saat aku menidurkannya atau menyusuinya dari payudaraku. Saya hanya ingin kesempatan melihatnya tumbuh. Saya duduk di kursi roda dan menangis. Aku memohon kepada-Nya untuk tidak mengambilnya dariku bahkan sebelum aku sempat mencintainya.

Dua jam kemudian ahli bedah menyampaikan kabar terbaik. Saya senang dia begitu periang. Dia bahkan tertawa ketika menjelaskan bahwa itu hanya penyumbatan sebagian. “Dia akan sembuh dalam waktu seminggu.” dia berkata. Dia bisa mendapat asupan makanan dalam tujuh sampai sembilan hari, Insya Allah. Segalanya baik-baik saja di duniaku. Tuhan menjawab doaku. Tidak penting lagi dia mengidap sindrom Down. Yang penting saya diberi kesempatan untuk mencintai keajaiban kecil saya.

LUCU SEBAGAI TOMBOL.  'Gellibean' Michelle menatap penuh kasih ke mata tita.  Foto oleh Beth Frondoso.

Dalam beberapa hari pertama setelah melahirkan Gellibean saya yang cantik, tidak mungkin saya tahu betapa hidup saya akan diperkaya sebagai ibunya. Sebagai orang tua, kami berkomitmen untuk membesarkan anak-anak kami, menyekolahkan mereka, membimbing mereka dalam keimanan, mengajari mereka membuat keputusan yang bijaksana dan menjalani hidup yang sehat.

Tapi tidak ada yang memberitahu Anda berapa banyak Anda akan belajar dalam mengasuh anak. Tidak ada seorang pun yang memberi tahu Anda betapa indahnya perjalanan ini jika Anda memperhatikan dengan cermat, mendengarkan dengan cermat, dan menikmati hal-hal kecil bersama anak-anak Anda seiring pertumbuhan mereka.

Jika Anda benar-benar beruntung, Anda mungkin akan tumbuh bersama mereka. – Rappler.com

(Diterbitkan ulang dengan izin dari majalah Metro Working Mom. Karya ini pertama kali terbit pada edisi Februari 2012. Rayakan bulan Hari Ibu bersama kami! Bagikan kisah dan foto ibumu kepada kami. Kirimkan email kepada kami dengan judul subjek IBU TERBAIK DUNIA di desk@ rappeler. com.)


Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut.

Sidney siang ini