• May 19, 2024
(Teater) Ronan Capinding dan Sama Dilauts

(Teater) Ronan Capinding dan Sama Dilauts

MANILA, Filipina – Ronan Capinding dikenal dengan semangat dan bakatnya yang luar biasa dalam dunia akting, memimpin, mengajar dan banyak hal lainnya.

Mengatakan bahwa dia adalah orang yang memiliki banyak keahlian adalah pernyataan yang meremehkan. Bagaimanapun, dia adalah: seorang Filipina dan guru seni pertunjukan, seorang aktor yang telah memainkan berbagai peran, dari Oedipus pada Dukuhseorang sutradara dengan karya seperti Antigon Dan Sidang Mang Serapio untuk penghargaannya, seorang penulis khususnya buku teks Anda dan Bahasa yang Menarik yang digunakan pada tahun pertama Filipina, seorang penulis drama (drama musik remajanya William dipentaskan oleh PETA tahun lalu), seorang penari (ia mendirikan organisasi tari SMA Ateneo IndAK), seorang penerjemah drama seperti Tema nakal Dan setiap lelaki, kepala Kantor Kemahasiswaan AHS, dan yang terpenting, ayah dari anak-anak Zak dan Dani, serta suami dari istri Addie.

Anda mungkin bertanya, bagaimana dia punya waktu untuk melakukan semua hal ini? Jawabannya yang sederhana: “Orang yang mencintai apa yang dikerjakannya hanya sibuk untuk menjadi saksi; baginya dia hanya memiliki perjalanan yang mengasyikkan. Sebanyak yang saya lakukan, tidak ada satu pun orang yang tidak saya cintai. (Dengan semua hal yang saya lakukan, tidak ada satu pun yang tidak saya cintai dengan sepenuh hati.

Tahun ini, proyek tambahan akan dikreditkan atas namanya. Organisasi yang ia dirikan bersama, Teatro Filipino Integrated, memproduksi Laot, Kota, Laya: Cerita dengan Dilaut, presentasi budaya tentang suku semi nomaden bernama Sama Dilaut, bekerja sama dengan Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan serta Komite Pembangunan Taman Nasional.

MANUSIA RENAISSANCE.  Ronan Capinding adalah seorang guru, sutradara, aktor, dramawan, penulis, penari, penerjemah dan ayah yang semuanya digabung menjadi satu.

Sama Dilaut

Suku Sama Dilaut, yang dikenal sebagai gipsi laut, adalah suku terancam punah di Filipina yang tinggal di rumah perahu di tepi laut. Budaya mereka terkait erat dengan asal-usul kami di Asia Tenggara, dan kaya akan musik, tarian, dan cerita rakyat. Mereka umumnya dikenal tidak agresif, dan sejarawan menggambarkan mereka sebagai “lemah lembut dan penurut”.

Sayangnya, karena pelecehan yang dilakukan oleh kelompok etnis lain dan penyerbuan rumah mereka oleh perusahaan perikanan, suku Sama Dilaut terpaksa merelokasi diri mereka secara ilegal ke mana pun mereka merasa nyaman, sehingga menimbulkan masalah bagi pemerintah daerah.

Dalam pertemuan pemangku kepentingan DSWD di Pampanga, masalah Sama Dilaut dibahas. TFI, yang memfasilitasi pertemuan tersebut, memikirkan sebuah proyek yang akan “mengembalikan harga diri Sama Dilaut dan mengubah persepsi masyarakat terhadap mereka.”

TFI melihat proyek ini sebagai peluang untuk mewujudkan visi mereka.

Teater Filipina Terpadu

Didirikan pada tahun 2006, Teatro Filipino Integrated bertujuan untuk mendidik masyarakat tentang “tradisi, gagasan, dan budaya” dan “menggunakan teater sebagai alat dalam pelestarian dan penyebaran budaya definitif.” Ia percaya pada keyakinan bahwa “kehidupan tanpa seni dan budaya adalah kehidupan yang tidak sepenuhnya dijalani.”

Capinding, yang mendirikan organisasi tersebut bersama mantan muridnya Rem David, berbagi: “Memang benar, kami hanyalah dua orang teater – satu di bidang komputer dan satu lagi mengajar – kami tidak tahu bagaimana melanjutkannya. Setelah dua tahun Ny. Elizabeth Aguilar (seorang veteran di bidang penjualan dan pemasaran, dan penggemar teater) dan teman-temannya dari sektor korporasi bergabung dengan kami; dan saat itulah kami menjadi lebih profesional dan operasional.”

Sejak itu, TFI telah menyelenggarakan lokakarya teater, meneliti berbagai materi, mementaskan drama dalam bahasa Inggris dan Filipina – semuanya dalam upaya mendekatkan kekuatan teater kepada masyarakat.

Namun Capinding menegaskan bahwa TFI “bukan sekadar alat produksi”.

Kami tidak ingin produktif dengan proyek; sebaliknya kami akan mengerjakan beberapa proyek yang sangat penting, proyek yang memenuhi ‘Keharusan Budaya’ kami. Satu proyek besar dalam setahun, selain produk-produk kami yang lain, tidak masalah bagi kami. Kung gusto lang nama magdula nang magdula, sasali na lang kami sa iba’t ibang nariyan sa tabi-tabi. (Jika yang kami inginkan hanyalah memproduksi drama, maka kami akan melakukannya di mana saja.)

Laot, Kota, Laya: Cerita Bersama Dilaut

Setelah beberapa pertemuan dengan perwakilan utama TFI, DSWD dan Sama Dilauts, proyek tersebut disetujui. Dengan bantuan penelitian yang dilakukan oleh para akademisi seperti Profesor Gerard Rixhon dan Dr. Nicole Revel tentang Sama Dilauts selesai, Capinding merancang lakon dengan judulnya Laot, Kota, Laya: Cerita Bersama Dilaut yang bercerita tentang Sama Dilauts – perjuangan mereka dulu dan sekarang, dengan banyaknya tradisi mereka. Program ini berharap dapat menampilkan yang terbaik dari kekayaan budaya mereka.

Peserta dalam drama ini adalah Sama Dilaut yang berbasis di kota Manila, berusia antara 13 dan 45 tahun. Lokakarya diadakan di Luneta, yang merupakan “pusat kenyamanan” bagi Sama Dilaut dan Capinding, yang melayani jalur LRT 2 dari Santolan ke Rekto. , dan perjalanan dengan jeepney ke bengkel mulai pukul 08.00 hingga 12.00 NN, Senin hingga Sabtu, untuk memfasilitasi hal ini.

Senang sekali bagi Capinding bisa bekerja sama dengan Sama Dilaut. Dia menggambarkan mereka sebagai “orang yang penuh hormat dan lembut”. Dia mengatakan bahwa dia memperlakukan mereka seperti profesional, dan satu-satunya penyesuaian yang harus dia lakukan adalah “berbicara bahasa Filipina dengan lebih sederhana karena bahasa Filipina bukan bahasa ibu mereka, dan mereka masih muda dalam mendalami bahasa tersebut.”

Apresiasi dan perlakuan yang lebih baik

Penyelenggara berharap pertunjukan ini akan menciptakan kesadaran di kalangan masyarakat umum yang akan mengarah pada pemahaman, apresiasi dan perlakuan yang lebih baik terhadap Sama Dilaut. Mereka juga berharap dapat menghidupkan kembali kebanggaan mereka terhadap budaya mereka sendiri, dan bahwa teladan mereka dapat menjadi inspirasi bagi komunitas etnis lain untuk tidak melupakan tradisi mereka sendiri, namun justru untuk bangga dan mempromosikannya.

Namun, ada pesan yang jauh lebih penting yang ingin disampaikan oleh pihak penyelenggara.

“Kita harus membina Sama Dilaut. Mereka tidak pantas menerima kondisi mereka saat ini dan pandangan orang Filipina lainnya. Mereka mempunyai banyak bagian berharga dari identitas Filipina yang otonom dan tidak diduduki. Kita tidak bisa kehilangan mereka. Kehilangan mereka berarti hilangnya sebagian besar, atau petunjuk penting dalam pencarian identitas asli Filipina,” kata Capinding.

Laot, Kota, Laya: Cerita dengan Dilaut bisa menjadi langkah penting untuk memperbaiki situasi warga Sama Dilaut, dan membantu mereka menemukan jalan pulang. – Rappler.com

(Drama ini berlangsung hingga 10 Mei di Auditorium Terbuka Rizal Park, Manila. Ada dua pertunjukan: 18.00 dan 19.30. Tiket masuk gratis.)

Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut.

Toto sdy