• February 29, 2024
Hari ke 23 dengan highlight video

Hari ke 23 dengan highlight video

MANILA, Filipina – Berikut highlight hari ke-23 sidang pemakzulan Ketua Hakim Renato Corona.

14:15: Sesi dimulai. Roll call: 22 hakim senator hadir.

14:18: Senator-Hakim Joker Arroyo bermanifestasi. Ulangi pertanyaan tentang jaksa swasta Marlon Manuel – apakah dia seorang pengacara untuk Asosiasi Karyawan PAL (PALEA). Perwakilan Kaka Bag-ao membenarkan hal ini. Arroyo mengatakan kedua belah pihak sebaiknya menghindari pengacara yang memiliki “kepentingan” dalam kasus ini, namun jaksa mengatakan mereka tidak melihat hal tersebut, karena FASAP dan PALEA berbeda.

14:25: Menteri Kehakiman, Leila de Lima, kembali menjadi saksi untuk melanjutkan pemeriksaan silang. Kepala pengacara pembela Serafin Cuevas melakukan interogasi.

De Lima mengatakan kepada pengadilan bahwa tidak ada kepatuhan terhadap TRO ketika dikeluarkan, dan tampak bahwa mantan Presiden Gloria Arroyo sudah bisa pergi meskipun persyaratannya tidak dipenuhi. Dia juga mengatakan bahwa surat dari Hakim Asosiasi SC Antonio Carpio mengatakan bahwa kasus-kasus penting yang dibahas dalam en banc tidak tercermin dalam resolusi.

Ia mengatakan kelemahan dalam TRO adalah sifatnya yang bersyarat namun bersifat eksekutor; tidak ada catatan pemungutan suara yang disebutkan; dan bahwa ketua hakim membuat resolusi versinya sendiri.

14:35: Sidang ditunda agar De Lima membacakan perbedaan pendapat dari Hakim Asosiasi SC Maria Lourdes Sereno, mengenai pertanyaan yang diajukan oleh Cuevas.

14:36: Sesi dilanjutkan. Pemeriksaan silang berlanjut. De Lima kembali menegaskan bahwa dissenting opinion Sereno menunjukkan ada informasi yang tidak tercermin dalam putusan pengadilan 18 November 2011.

Sebuah diskusi kecil tentang kesaksian “desas-desus” De Lima. Enrile mengizinkan kesaksiannya pada akhirnya, dengan mengatakan: “Saksi kami di sini adalah saksi yang tidak biasa. Dia adalah seorang pengacara terkenal, saksi yang cerdas.”

Sebuah diskusi kecil tentang kesaksian “desas-desus” De Lima. Enrile mengizinkan kesaksiannya pada akhirnya, dengan mengatakan: “Saksi kami di sini adalah saksi yang tidak biasa. Dia adalah seorang pengacara terkenal, saksi yang cerdas.”

“Kejanggalan dalam penerbitan TRO tidak ada hubungannya dengan dugaan ketidakpatuhan saya terhadap TRO,” kata De LIma.

14:53: Cuevas bergerak untuk menyerang kesaksian De Lima. Perwakilan Raul Daza. Enrile, Cuevas menjelaskan bahwa langkah tersebut adalah untuk menghapus bukti mengenai benar/salahnya inkonsistensi Sereno.

Daza mengatakan ketidaksepakatan tersebut merupakan bagian dari pemberitahuan pengadilan. Enrile menjelaskan, Cuevas mengatakan bahwa mereka ingin pengadilan mengabaikan klaim ketidakberesan yang diatribusikan Sereno kepada orang lain karena saksi tidak hadir di sidang pengadilan.

15:03: Senator-Hakim Miriam Defensor-Santiago bermanifestasi, berkontribusi pada diskusi untuk mencoret kesaksian De Lima. Dia berpendapat bahwa De Lima tidak hadir pada pembahasan MA, dan saksi itu sendiri yang mengatakannya. Ia mengatakan kesaksian De Lima hanyalah desas-desus karena ia tidak memenuhi syarat sebagai saksi ahli.

15:16: Enrile memutuskan bahwa kesaksian De Lima akan tetap dicatat, namun benar atau salahnya sebagian kesaksiannya yang berasal dari perbedaan pendapat Sereno akan dianggap hanya sekedar desas-desus. Ia menjelaskan, aturan desas-desus tidak berlaku tegas dalam kasus pemakzulan.

15:21: Pemeriksaan silang berakhir. Klarifikasi pertanyaan berikutnya. Sesi ditangguhkan.

15:44: Sesi dilanjutkan. Senator Hakim Panfilo Lacson mengakuinya. Dia menyarankan agar jaksa meminta panggilan pengadilan bagi staf Sereno yang hadir en banc. Namun, Daza mengingatkan sidang pemakzulan bahwa MA telah mengeluarkan resolusi yang melarang hakim dan pegawai memberikan kesaksian di Senat.

“Mungkin Hakim Sereno akan merasa kasihan padanya dan datang ke sini atas nama rakyat,” kata Daza di pengadilan.

15:50: Lacson mengajukan pertanyaan klarifikasi kepada De Lima. Lacson bertanya tentang keadaan seputar pelarangan keluarga Arroyo meninggalkan negara tersebut.

Dia mengatakan kepada pengadilan bahwa dia menentang TRO meskipun tidak mengetahui apakah persyaratan yang ditetapkan oleh pengadilan telah dipenuhi. Dia bilang tidak ada memo dari pengadilan.

Lacson juga mempertanyakan De Lima tentang perintah pemberangkatan dan daftar pengawasan, serta dasar hukum DOJ mengeluarkan perintah tersebut. Lacson mengatakan hal ini “mementingkan kepentingan diri sendiri” karena DOJ membuat surat edaran, yang mereka terapkan sendiri. Ia bertanya, apakah HDO akan digunakan untuk melawan musuh politik, seperti yang dilakukan pemerintah sebelumnya? De Lima mengatakan mereka tidak akan melakukan itu.


16:13: Mengklarifikasi pertanyaan dari Senator Hakim Franklin Drilon. Ia menceritakan peristiwa penerbitan TRO tersebut.

16:28: Senator-Hakim Ferdinand Marcos Jr berkata, bagaimana kita menangani kesaksiannya? Enrile berkata: “kita semua cerdas. Saya pikir kita akan tahu bagaimana menghargainya.” De Lima mengatakan sebagian dari kesaksiannya juga didasarkan pada pengetahuan pribadi.

16:31: Mengklarifikasi pertanyaan Senator-Hakim Gregorio Honasan.

Dia mengajukan pertanyaan tentang keadilan dan kepentingan nasional.

16:54: Senator-Hakim Jinggoy Estrada bermanifestasi. Klarifikasi pertanyaan Majelis Jaksa khususnya pada Pasal I dan VII.

17:00: Tajam di Senat: Estrada bertanya kepada De Lima: Apakah terpidana dan CJ Corona, katanya Ketua Mahkamah Agung? Tertawa di aula, seperti yang dikatakan ketua DOJ, dia tidak tahu, dan mungkin akan menolak jika ditawari. Bagaimana kabar Senat, dia bertanya. De Lima hanya mengatakan, “hindi ko po alam.” Dia mengatakan kepada pengadilan: “Saya tidak merencanakan karier saya.”

17:02: Senator-Hakim Antonio Trillanes IV bermanifestasi. Sotto bercanda, “untuk melengkapi pemeran” dari 3 tentara di Senat.

Trillanes mengajukan pertanyaan klarifikasi kepada penuntut. Dia kemudian mengajukan mosi untuk mengirimkan pertanyaan tertulis ke Sereno. Sotto mengatakan mosi tersebut akan dibahas dalam kaukus hari Senin.

17:10: Senator-Hakim Loren Legarda mengajukan pertanyaan klarifikasi kepada penuntut. Dia bertanya tentang “ambang bias, keberpihakan” dari hakim agung yang memerlukan hukuman. Diskusi tentang keberpihakan CJ dalam kasus-kasus, dengan Daza mengutip “kejanggalan” yang disebutkan sebelumnya oleh De Lima di pengadilan. “Ada tindakan individu dari Ketua Mahkamah Agung yang, jika dilakukan secara bersamaan, akan menunjukkan keberpihakan.”

17:23: Sesi ditangguhkan atas permintaan Daza.

17:29: Sesi dilanjutkan. Klarifikasi pertanyaan Senator Hakim Alan Peter Cayetano untuk De Lima, khususnya kerahasiaan sidang pengadilan.

17:38: Cayetano bertanya kepada De Lima: Apakah Anda memiliki sumber lain, selain dari oposisi Sereno, tentang tindakan Corona? De Lima menolak, meminta hak istimewa eksekutif. Cayetano juga menanyakan pertanyaan yang sama kepada jaksa. Jaksa menjelaskan mereka mendapat informasi dari berbagai sumber.

Anggota Parlemen Neri Colmenares kemudian menjelaskan mengapa Ketua Mahkamah Agung memanipulasi atau mengontrol keputusan di TRO.

17:53: Cuevas bermanifestasi, kata Colmenares harus menjadi saksi. Colmenares mengatakan dia hanya membuat manifestasi.

17:54: Sotto menghapus pernyataan Alan Cayetano sebelumnya “mga lalaki kami dito”, yang menyatakan bahwa pernyataan tersebut tidak sensitif gender. Cayetano meminta maaf, tapi Enrile menganggap pernyataan itu sebagai bagian dari manifestasi pemimpin kelompok minoritas.

17:55: Sesi akan ditunda, tetapi tidak sampai Sotto mengetahui bahwa De Lima belum dipecat. Enrile memerintahkan seluruh saksi yang tidak bisa memberikan kesaksian untuk datang kembali pada sidang berikutnya. De Lima juga dipecat.

17:56: Sesi ditunda. Sidang dilanjutkan pada hari Senin, 27 Februari 2012, pukul 14.00.

Rappler.com

Nomor Sdy