• March 5, 2024
Hari Kebebasan Pers Sedunia: Posisi PH

Hari Kebebasan Pers Sedunia: Posisi PH

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Saat kita merayakan Hari Kebebasan Pers Sedunia pada hari Sabtu, 3 Mei, mari kita lihat bagaimana beberapa organisasi menilai media Filipina

MANILA, Filipina – Filipina dianggap sebagai salah satu media paling bebas di dunia, karena Konstitusi tahun 1987 menjamin kebebasan pers.

Namun beberapa praktisi media tetap menghadapi risiko, menghadapi berbagai ancaman dari subjek yang mereka tulis dan kritik. Itu datang dengan wilayahnya.

Kasus pembunuhan jurnalis telah meningkat selama bertahun-tahun, banyak di antaranya masih belum terpecahkan.

Akses terhadap dokumen publik, melalui RUU Kebebasan Informasi (FOI), juga masih sulit karena Kongres belum menyetujui undang-undang tersebut.

Saat kita merayakan Hari Kebebasan Pers Sedunia tahun ini pada hari Sabtu, 3 Mei, mari kita lihat bagaimana beberapa organisasi menilai media Filipina, dan bagaimana perbandingannya dengan media di negara lain.

1. Indeks Impunitas Global

Indeks Impunitas Global adalah laporan tahunan dari Komite Perlindungan Jurnalis (CPJ) yang “menyoroti negara-negara di mana jurnalis dibunuh dan pembunuhnya dibebaskan”.

Laporan ini memberi peringkat negara-negara berdasarkan bahaya terhadap jurnalis, berdasarkan jumlah praktisi yang terbunuh, dan berdasarkan seberapa cepat kasus-kasus tersebut diselesaikan.

Filipina menduduki peringkat ke-3 tempat paling berbahaya bagi jurnalis dalam laporan CPJ tahun 2014 – peringkat yang dipegang negara ini selama 4 tahun berturut-turut – dengan 0,527 pembunuhan jurnalis yang belum terpecahkan per juta penduduk.

Indeks Impunitas Global 2014.  Klik gambar untuk melihat laporan lengkap.

Berikut peringkat Filipina dalam laporan tahunan CPJ. Klik pada tahun di bawah untuk melihat laporan grup.

Tahun Pangkat Pembunuhan jurnalis per juta penduduk yang belum terpecahkan
2014 ke-3 0,527
2013 ke-3 0,580
2012 ke-3 0,589
2011 ke-3 0,609
2010 ke-3 0,609
2009 tanggal 6 0,273
2008 tanggal 6 0,289

2. Skor Kebebasan Pers

Organisasi Freedom House yang berbasis di AS merilis laporan tahunan Freedom of the Press, yang mengukur tingkat kebebasan media dan independensi editorial di setiap negara.

Masing-masing negara dibagi menjadi 3 kategori: bebas, bebas sebagian, dan tidak bebas.

Sejak tahun 2004 hingga 2014, Filipina diberi label “bebas sebagian”.

Klik pada gambar untuk memperbesar

Untuk tahun ini, negara tersebut mendapat skor 44. Semakin rendah skornya, maka semakin baik pula status kebebasan pers bangsa tersebut.

Freedom House belum memberikan gambaran mengenai media Filipina dalam laporan terbarunya. Namun dalam laporannya tahun lalu, organisasi tersebut menggambarkannya sebagai “sebagian besar stabil… meskipun mereka terus lamban dalam menangani masalah impunitas yang sedang berlangsung dalam kasus-kasus kekerasan terhadap jurnalis, serta pemberlakuan undang-undang internet yang berpotensi membatasi.”

Berikut adalah skor tahunan Filipina yang diberikan oleh Freedom House. Klik pada tahun di bawah untuk melihat laporan grup.

Tahun Skor Klasifikasi
2014 44 sebagian gratis
2013 43 sebagian gratis
2012 42 sebagian gratis
2011 46 sebagian gratis
2010 48 sebagian gratis
2009 45 sebagian gratis
2008 45 sebagian gratis
2007 46 sebagian gratis
2006 40 sebagian gratis
2005 35 sebagian gratis
2004 34 sebagian gratis
2003 30 bebas
2002 30 bebas

3. Indeks Kebebasan Pers Dunia

Indeks Kebebasan Pers Dunia diterbitkan setiap tahun oleh Reporters Without Borders, sebuah organisasi yang berbasis di Perancis.

Indeks ini memberi peringkat pada negara-negara berdasarkan catatan kebebasan pers mereka.

Dalam laporannya pada tahun 2010, kelompok ini mulai mengkategorikan negara ke dalam 5 fase tergantung pada status media di negara tersebut: situasi baik, situasi memuaskan, masalah nyata, situasi sulit, situasi sangat serius.

Dari tahun 2010 hingga 2014, media Filipina ditempatkan dalam kategori “situasi sulit”.

Klik pada gambar untuk memperbesar

Kelompok ini tidak mendeskripsikan media Filipina dalam laporannya pada tahun 2014. Negara ini terakhir disebutkan dalam laporan tahun 2010 karena skornya meningkat secara signifikan akibat pembantaian Maguindanao pada tahun 2009.

Skor yang lebih rendah dalam indeks berarti kebebasan pers yang lebih besar.

Berikut adalah skor dan peringkat negara tersebut selama bertahun-tahun. Klik pada tahun di bawah untuk melihat laporan grup.

– Rappler.com

Togel SDY