• July 20, 2024
Ulasan “The Amazing Spider-Man 2”: Musuh di Dalam

Ulasan “The Amazing Spider-Man 2”: Musuh di Dalam

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Untuk semua film yang meluncur dan turun, ketika terbang, ia melonjak. Dan hal itu dilakukan dengan cara yang tidak dimiliki oleh beberapa film pahlawan super lainnya.

MANILA, Filipina – Musuh terbesar Spider-Man adalah dirinya sendiri. Meskipun Spider-Man memiliki daftar penjahat yang tangguh, ketegangan yang mendasarinya selalu antara kehidupannya sebagai Peter Parker dan tanggung jawabnya sebagai pelindung web-slinging di New York. Keseimbangan halus antara remaja biasa dan pahlawan super luar biasa inilah yang menentukan identitas buku komik dan kepribadiannya sebagai salah satu pahlawan super paling dikenal dalam sejarah.

Meskipun tema tersebut memegang peranan penting The Amazing Spider-Man 2, film ini sering kali tersandung dalam perjalanannya ke sana, dikesampingkan oleh kebutuhan untuk menenangkan penonton yang haus akan pahlawan super dan menjejalkan sebanyak mungkin Spider-Man ke dalam durasi film yang berdurasi dua setengah jam. (BACA: ‘Hipster’ Harry Osborn dan apa yang tidak Anda ketahui tentang ‘Spider-Man 2’)

Kali ini, Peter Parker (Andrew Garfield) dihantui oleh kematian kapten polisi George Stacy (Denis Leary), ayah dari pacarnya yang sekarang, Gwen Stacy (Emma Stone). Setelah berjanji untuk menyingkirkan Gwen dari hidupnya untuk melindunginya, Peter mengingkari janjinya saat dia mempertaruhkan tanggung jawabnya sebagai Spiderman karena perasaannya terhadap Gwen. Namun ketika sahabat Peter, Harry Osborn (Dane DeHaan) mengambil alih perusahaan ayahnya, OsCorp, Peter mendapati dirinya berselisih dengan Harry dan penjahat berkekuatan super baru bernama Electro (Jaime Foxx).

Hubungan Peter dengan Gwen adalah inti yang jelas The Amazing Spider-Man 2. Sayangnya, cerita ini dirusak oleh begitu banyak klarifikasi, inkonsistensi, dan perubahan kecil sehingga bahkan sebuah film yang dimeriahkan oleh aktor-aktor yang mumpuni saja tidak cukup untuk menjaga film tersebut agar tidak meledak-ledak. Meski film ini mendapat poin rendah, beberapa highlight masih menawarkan beberapa momen Spider-Man terbaik yang pernah ditangkap di layar lebar.

Terlalu banyak hal yang baik

Film ini adalah kembalinya ke akar komik web-slinger. Sementara film-film superhero lainnya berusaha keras untuk berpura-pura dan mementingkan diri sendiri, Spider-Man tidak terlalu cepat menjerumuskan dirinya ke dalam keseriusan. Peter Parker sangat pintar seperti biasanya, dan menjaga kecerdasan serta humor komiknya tetap utuh.

Spiderman meluncur dari satu adegan aksi ke adegan berikutnya dengan beberapa permainan kata-kata remaja di saku belakangnya. Namun meski Andrew Garfield berhasil menarik perhatian penonton, film tersebut akhirnya tergelincir karena banyaknya melodrama yang tidak tepat waktu. Dalam satu adegan, Spidey menyajikan lucunya yang penuh semangat, dan di adegan berikutnya, dia membagikan makanan pembuka yang dibumbui dengan air matanya sendiri. Hasilnya terasa tidak merata, bahkan tidak konsisten sama sekali.

Tapi semua ini merupakan gejala dari masalah film yang lebih besar: kerakusan.

The Amazing Spider-Man 2 mati-matian mencoba menyajikan alur cerita Spiderman secara prasmanan, semuanya dalam upaya untuk memulai dunia buku komik yang berpusat pada tentara salib yang berkeliaran di web. Ada rahasia orang tua Parker, kembalinya Harry Osborn, bangkitnya Electro yang gila kekuasaan, belum lagi hubungan Peter yang terlalu rumit dengan Gwen. Betapapun menariknya bagian-bagian ini, ketidakmampuan film untuk fokus pada salah satu bagiannya membuat sebagian besar bagian tersebut kurang matang dan kurang berkembang.

Sutradara Marc Webb melakukan pekerjaan yang patut dipuji dalam menjaga sebagian besar cerita tetap koheren, namun bahkan aktor-aktornya yang lebih dari cakap pun kesulitan untuk menjaga adegan tetap bergerak ketika terbebani oleh jumlah eksposisi dan latar belakang yang memanjakan.

Film ini merupakan hamparan dari semua yang dilakukan Spider-Man. Dan meskipun para pecinta buku komik bermata elang pasti akan menyukai lautan referensi komik, tidak sulit untuk mempertanyakan apakah itu semua diperlukan. Hal ini sangat mengecewakan karena semua alur cerita yang rumit dan terlalu rumit ini mengalihkan perhatian semua orang dari inti film, Peter Parker dan Gwen Stacy.

https://www.youtube.com/watch?v=OmaI1nInDOs

Kisah cinta listrik

Andrew Garfield dan Emma Stone menyampaikan kekuatan yang tak terbantahkan, dan itu terlihat di setiap adegan antara Peter dan Gwen. Meskipun Garfield dan Stone benar-benar cantik, bakat alami mereka sebagai aktor berhasil menghidupkan karakter mereka dan meringankan banyak masalah yang melekat dalam naskah.

Semua ini muncul di puncak klimaks film tersebut. Sementara akhir dari The Amazing Spider-Man 2 seharusnya tidak mengejutkan para penggemar komik, Webb melakukan pekerjaan spektakuler dalam mengatasi kekacauan dan memberikan banyak hati.

“Saya pikir Spider-Man memberikan harapan kepada orang-orang,” kata Peter kepada Gwen. Meskipun ini mungkin terdengar seperti upaya kasar untuk memberi selamat pada diri sendiri, justru pada saat itulah Peter melihat Spider-Man sebagai seseorang di luar dirinya. Namun semua itu runtuh ketika kehidupan pribadi Peter terjerat dalam kehidupan alternatifnya.

Untuk semua film yang meluncur dan turun, ketika terbang, ia melonjak. Dan hal itu dilakukan dengan cara yang tidak dimiliki oleh beberapa film pahlawan super lainnya.

Musuh terbesar

Di Hollywood pasca-Avengers saat ini, studio sibuk menciptakan dunia dari sedikit waralaba yang mereka miliki. Dalam kasus Sony, studio tersebut sudah bertekad untuk menyempurnakan franchise Spider-Man dengan sepasukan film yang didasarkan pada banyak penjahat terkenal Spider-Man. Ini adalah konsep yang aneh namun dapat dimengerti yang berisiko menenggelamkan branding Spider-Man dalam prosesnya.

Ketika film superhero menjadi lebih ambisius, baik dalam set piece maupun ceritanya, sulit untuk tidak melihat setiap film baru sebagai langkah bisnis. Acara televisi selama satu musim benar-benar dijejali dengan bioskop berdurasi dua setengah jam, dan itu semua dalam upaya untuk mendorong sekuel berikutnya, dan menciptakan sensasi untuk film berikutnya.

Seperti Spider-Man, musuh terbesar film ini adalah dirinya sendiri. Akibatnya, kebutuhan yang tak henti-hentinya untuk menawarkan terlalu banyak dan mengakui terlalu banyak merampas produk akhir dari tempat abadi di antara salah satu film superhero terbaik dalam sejarah. Meskipun hal ini mungkin terdengar seperti banyak pujian untuk sebuah film yang pada akhirnya cacat, itu karena pahlawan super sehebat Spider-Man layak mendapatkan hal yang kurang dari itu. – Rappler.com

Zig Marasigan adalah penulis skenario dan sutradara lepas yang percaya bahwa bioskop adalah obatnya Kanker. Ikuti dia di Twitter @zigmarasigan.

Lebih lanjut dari Zig Marasigan

  • ‘Kimmy Dora (Prekuel Kiyemeng)’: Waralaba yang sudah tidak ada lagi
  • ‘My Little Bossings’: Bisnis bisnis pertunjukan yang mengerikan
  • ‘Boy Golden’: Kegembiraan yang penuh kekerasan, penuh warna, dan luar biasa
  • ‘10.000 Jam:’ Standar Politik yang Lebih Tinggi
  • ‘Pagpag:’ Takhayul yang penuh gaya
  • ‘Dunia Kaleidoskop:’ Melodrama Magalona
  • ‘Pedro Calungsod: Martir Muda:’ Sebuah khotbah yang paling baik disimpan untuk gereja
  • MMFF Cinephone: Dari film ke telepon
  • “Pulau:” Di Lautan Isolasi
  • ‘Shift’ bukanlah kisah cinta
  • ‘Ini hanya besok karena ini malam:’ Seni pemberontakan
  • ‘Blue Bustamante:’ Seorang pahlawan dengan hati
  • ‘Girl, Boy, Bakla, Tomboy’: pesta empat orang yang lucu dan tidak masuk akal
  • ‘Lone Survivor’: Perang Melalui Mata Barat
  • ‘The Wolf of Wall Street’: kejahatan kapitalisme yang brilian
  • ‘Pengantin wanita untuk disewa’: Kembali ke formula
  • ‘Mumbai Love’: Hilang di Bollywood
  • ‘Snowpiercer’: Fiksi ilmiah yang indah dan brutal
  • Ulasan ‘The LEGO Movie’: Blockbuster Asli
  • Ulasan “RoboCop”: Lebih Banyak Logam Daripada Manusia
  • Ulasan ‘American Hustle’: Gaya, Kehalusan, Energi Mentah
  • ‘Untuk memulai kembali’: Hari Valentine yang berbeda
  • Ulasan ‘Basement’: Lebih Baik Dibiarkan Mati
  • Ulasan ‘Nebraska’: Sebuah sanjungan elegan untuk negara ini
  • Ulasan ‘Mata Ketiga’: Visi Inkonsistensi
  • Ulasan ‘Dia’: Pertumbuhan, perubahan, dan cinta
  • ’12 Years a Slave’: Mengapa film ini layak mendapat penghargaan film terbaik
  • ‘Kamandag ni Venus’: Suatu prestasi yang mengerikan
  • Ulasan ‘Divergen’: Remaja bermasalah
  • Ulasan ‘Captain America: The Winter Soldier’: Di Balik Perisai
  • Ulasan ‘Diary ng Panget’: Masa muda hanya sebatas kulit saja
  • Musim Panas 2014: 20 Film Hollywood yang Tidak sabar untuk kita tonton
  • Ulasan ‘Da Possessed’: Pengembalian yang Tergesa-gesa

Keluaran Sidney