• February 25, 2024
Hari Pangan Sedunia 2015 untuk menyoroti perlindungan sosial vs kelaparan di pedesaan

Hari Pangan Sedunia 2015 untuk menyoroti perlindungan sosial vs kelaparan di pedesaan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Hari Pangan Sedunia 2015 menyoroti hubungan antara peningkatan pertanian melalui perlindungan sosial menuju nol kemiskinan dan kelaparan

MANILA, Filipina – Hari Pangan Sedunia tahun 2015 yang jatuh pada hari Jumat, 16 Oktober, akan menyoroti pentingnya perlindungan sosial dalam mengakhiri kemiskinan dan kerawanan pangan di wilayah pertanian pedesaan.

Perlindungan sosial didefinisikan sebagai kebijakan dan program yang diterapkan untuk mengurangi kemiskinan dan kerentanan, menurut Institut Penelitian Pembangunan Sosial PBB.

FAO menambahkan bahwa “gabungan kebijakan, program dan intervensi” membantu melindungi mereka yang rentan terhadap kemiskinan dan kerawanan pangan. Hal ini mencakup asuransi sosial, kebijakan dan program pasar tenaga kerja, kesejahteraan sosial dan jaring pengaman sosial.

Program dan kebijakan ini membantu keluarga-keluarga yang tiba-tiba jatuh ke dalam perangkap kemiskinan dan kelaparan untuk meringankan situasi mereka dengan merangsang produksi dan memberikan stabilitas pendapatan yang lebih besar melalui intervensi. (BACA: Siapa saja kelompok masyarakat hampir miskin di Filipina?)

State of Food Security in the World tahun 2015 melaporkan bahwa program perlindungan sosial memainkan peran penting dalam kemajuan negara-negara berkembang dalam mencapai target kelaparan terkait dengan Tujuan Pembangunan Milenium. (BACA: Program perlindungan sosial penting untuk memerangi kelaparan)

Namun, hanya 38% populasi dunia yang menerima perlindungan sosial, dan bahkan lebih sedikit lagi yang berasal dari daerah pedesaan dimana sebagian besar masyarakat kelaparan dan miskin berada.

Perlindungan sosial dan pertanian

Mengusung tema “Perlindungan sosial dan pertanian: memutus siklus kemiskinan pedesaan,” KRW tahun ini menyoroti hubungan antara kelaparan dan peningkatan pertanian melalui perlindungan sosial menuju nol kemiskinan.

Lebih dari 75% masyarakat yang sangat miskin dan kekurangan gizi kronis di dunia tinggal di daerah pedesaan, menurut FAO. Data ini sungguh ironis karena pertanian – salah satu bentuk utama produksi pangan – seringkali menjadi bagian penting dari penghidupan mereka.

Terbatasnya akses terhadap sumber daya, masukan dan jasa pertanian menyulitkan keluarga petani di daerah pedesaan untuk memanfaatkan pertanian sebagai langkah keluar dari perangkap kemiskinan. (BACA: Suara dari Lapangan: Petani butuh lebih banyak bantuan pemerintah)

Dalam laporannya, FAO mengatakan bahwa program perlindungan sosial yang terintegrasi dengan baik dengan program terkait pertanian adalah program yang paling efektif.

Beragamnya tantangan tersebut, kata organisasi tersebut, menyoroti pentingnya perlindungan sosial di daerah pedesaan. Program-program di bawah ini dapat secara efektif mendukung perbaikan di bidang-bidang tersebut – yang mengarah pada peningkatan pendapatan dan hasil panen.

Selain itu, program perlindungan sosial dilaporkan telah menyelamatkan setidaknya 100 juta orang di masyarakat pedesaan dari kemiskinan ekstrem pada tahun 2013. Dalam jangka panjang, program-program ini pada akhirnya dapat menghapuskan siklus kelaparan dan kemiskinan jika dilaksanakan dengan baik.

Perayaan Hari Pangan Sedunia bertepatan dengan ulang tahun berdirinya FAO – kelompok terdepan PBB dalam “perjuangan abadi” melawan kelaparan dan kekurangan gizi.

Selain program perlindungan sosial, perayaan tahun ini berupaya untuk memobilisasi dukungan multi-sektor untuk produksi pertanian pangan; mendorong kerja sama antar negara berkembang untuk ketahanan pangan; meningkatkan partisipasi warga pedesaan dalam kebijakan yang berdampak langsung pada kehidupan mereka; dan semakin memperkuat solidaritas internasional melawan kerawanan pangan. – Rappler.com

link sbobet