• February 22, 2024
7 Pelajaran dari kesuksesan ‘fenomena global’

7 Pelajaran dari kesuksesan ‘fenomena global’

MANILA, Filipina – Jika Anda sudah online dalam beberapa bulan terakhir, Anda pasti tahu bahwa tandem AlDub telah menghebohkan media sosial, mengumpulkan jutaan tweet untuk hashtag mereka.

Pada bulan September, Makan Bulagas berkudadibintangi Maine Mendoza dan Alden Richards, menarik 26 juta tweet dengan tagar #AlDubEBforLove — sebuah “fenomena global”, menurut wakil presiden Twitter Asia Pasifik dan Timur Tengah Rishi Jaitly.

AlDub hanya tinggal beberapa juta lagi untuk memecahkan rekor Superbowl – 28,4 juta tweet global – pada bulan Februari 2015. (BACA: Penggemar AlDub membantu #ALDubEBforLOVE menarik lebih dari 25 juta tweet)

Tandem ini menjadi begitu populer sehingga bahkan selebritas pun memiliki versi mereka yang sekarang terkenal “kekanak-kanakan melambai.” (BACA: #AlDub: 10 Selebriti Penggemar)

Dengan banyaknya kehebohan seputar AlDub di seluruh dunia, Maria Ressa dari Rappler berbicara dengan Rishi pada tanggal 13 Oktober untuk melihat lebih dekat fenomena tersebut dan apa dampaknya bagi Filipina, dunia, dan siapa pun yang ingin tahu tentang dampak media sosial dalam lanskap yang terus berubah.

Berikut beberapa hal yang kami pelajari dari AlDub dan hasil pembicaraan Rappler:

1. Perhatikan audiens Anda

Rishi menunjukkan bahwa bukan hanya penonton yang mengekspresikan diri dan terhubung satu sama lain secara online – Makan bulaga juga memperhatikan apa yang dikatakan penggemarnya.

Kisah cinta Yaya Dub (Maine Mendoza) dan Alden mungkin hanya sebuah kebetulan, namun produser memanfaatkan reaksi penonton dan membangunnya menjadi seperti sekarang ini.

“Mereka (produser) benar-benar mendengarkan tweet tersebut dan membuat keputusan tentang plot, format, dan semua itu, berdasarkan informasi dari tweet tersebut. Jadi dalam banyak hal, Maria, ini adalah contoh yang kuat dari Twitter dan TV, Twitter dan media,” katanya.

Komunikasi seperti ini belum ada bertahun-tahun yang lalu, dan produsen mulai memanfaatkannya saat ini. “Apa yang diberikan Twitter kepada mereka adalah gambaran sekilas tentang penontonnya, yang belum pernah mereka dapatkan sebelum Twitter,” kata Rishi, yang menceritakan bahwa produser di seluruh dunia memberitahunya bahwa mereka perlu mempekerjakan orang untuk membuat program untuk mereka yang bisa melakukannya. apa yang dilakukan Twitter hari ini.

“Saya pikir apa yang mereka amati dengan Twitter adalah validasi, bukan?” Resi melanjutkan. “Tweet Anda (penonton) di seluruh dunia mengonfirmasi bahwa alur cerita mereka beresonansi dan saya pikir ini sangat membantu bagi mereka untuk terus maju, menjaga alur cerita ini tetap berjalan.”

2. Fenomena AlDub itu nyata

Dengan #AlDubEBforLove yang melampaui jumlah tweet di MTV Video Music Awards 2015, sulit dipercaya bahwa segmen berdurasi 30 menit di variety show sore hari bisa mendapatkan begitu banyak perhatian. Sebagai gambaran: VMA tahun ini menampilkan beberapa perubahan pakaian Miley Cyrus yang keterlaluan, Taylor Swift dan Nicki Minaj menguburkan kapak setelah kesalahpahaman mereka di Twitter, dan Kanye West mengumumkan dia mencalonkan diri sebagai presiden pada tahun 2020.

Menurut Rishi, orang-orang di Twitter juga sempat ragu, dan setelah beberapa kali pengecekan, mereka dapat memastikan bahwa popularitas AlDub adalah 100% nyata. “Ini adalah fenomena global, seperti yang saya katakan, sehingga kami harus melihat secara internal untuk memastikan volume tweet ini benar-benar asli,” kata Rishi. “Tapi ini nyata, bukan tontonan, ini media nyata yang kreatif.”

3. Bersandarlah pada percakapan

Penggunaan media sosial untuk berkomunikasi dengan khalayak tidak hanya terbatas pada mereka yang ada di media saja. Rishi mengatakan apakah Anda seorang politisi, lembaga pemerintah, atau merek, penting untuk “bersandar pada percakapan” – gunakan AlDub dan topik serupa lainnya untuk memulai percakapan.

“Apa yang menurut saya diinginkan oleh konsumen masa depan, para penggemar masa depan, penonton masa depan, mereka menginginkan politisi, lembaga pemerintah, merek terlibat dalam percakapan tentang hal-hal yang mungkin bukan kepentingan mereka.”

“Jadilah manusiawi, Twitter adalah tentang kepribadian, dan merek masa depan yang menang adalah merek yang melakukan personalisasi,” tambah Rishi.

4. Bersikaplah spontan

Menjadi bagian dari percakapan real-time ini berarti beradaptasi dengan perubahan rencana yang tiba-tiba. Sebagai pemilik bisnis, kantor pemerintah atau produsen, Anda mungkin telah merencanakan beberapa bulan ke depan, namun Anda tidak benar-benar tahu ke mana audiens akan mengarahkan Anda.

“Pelajarannya (di AlDub) bermacam-macam tentang cara bersikap spontan dan tenang. Rangkullah kebetulan dalam konteks bagaimana Anda menceritakan kisah Anda,” saran Rishi.

5. #AlDub berbicara banyak tentang budaya Filipina

Tidak semua orang menggunakan Twitter dengan cara yang sama, kata Rishi, membandingkan apa yang bisa diucapkan dalam bahasa Jepang (banyak) dalam 140 karakter dengan apa yang bisa diucapkan di Arab Saudi, di mana percakapannya tentu akan berbeda.

Karena itulah AlDub memberi tahu kita banyak hal tentang seperti apa orang Filipina. Menurut Rishi, dia mendengar bahwa Filipina memiliki “budaya yang sangat romantis, budaya yang sangat emosional, dan tentunya budaya yang menikmati pengalaman hidup seperti ini, terutama antara siang hari dan pukul 02.30 saat kita sedang makan siang.”

Dari sudut pandang media sosial, popularitas AlDub juga memberi tahu kita bahwa Twitter “hidup di Filipina” dan bahwa negara tersebut adalah salah satu pasar terbesar Twitter.

6. Media sosial ibarat survei berskala nasional – bahkan global

Bagi kita yang ingin mendapatkan opini nyata dan cepat, Twitter pastinya mengalahkan survei lama. Rishi menyebut Twitter sebagai “alun-alun kota dunia” tempat orang-orang datang untuk mendengarkan, berinteraksi, dan menyiarkan pesan-pesan penting.

“Apa yang kami sampaikan kepada pejabat pemerintah adalah bahwa Twitter adalah grup fokus terbesar di negara Anda, semua datanya bersifat publik. Jadi bahkan sebelum Anda men-tweet, ada kesempatan untuk mendengarkan – dan jika Anda adalah warga negara, dengarkan percakapannya.”

Rishi memperkirakan pemilu presiden 2016 mendatang akan menjadi “pemilihan Twitter”.

“Saya tidak tahu apa yang akan terjadi di masa depan, saya bukan ahli politik di sini, tapi saya menduga – saya dengar ini adalah pemilu yang besar – dan peran kami adalah memastikan bahwa alat-alat kami dan nilainya jelas dalam pemilu. pasar apakah Anda organisasi berita atau kandidat,” kata Rishi.

7. Media sosial bisa dimanfaatkan untuk kebaikan

Dengan komunikasi yang lebih baik antara khalayak dan penguasa, Twitter – dan media sosial – adalah alat yang hebat untuk melakukan perubahan.

Rishi menunjukkan bahwa bagi Filipina, negara yang rentan terhadap bencana alam, Twitter dapat memberikan banyak kontribusi terhadap pembangunan sosio-ekonomi. Hal ini juga “menurunkan hambatan masuk,” sehingga lebih mudah bagi pengusaha untuk memasuki pasar dan bermain-main dengan data yang diberikan Twitter kepada mereka.

“Saya pikir dengan negara seperti Filipina yang sangat kosmopolitan – Anda tahu, negara ini mendapat begitu banyak perhatian di seluruh dunia, saya tidak bisa bepergian dan tidak melihat iklan pariwisata Filipina yang memberi tahu saya tentang Filipina – saya pikir ada peluang nyata untuk melakukan hal tersebut. merangkul teknologi… tidak hanya sebagai pendorong efisiensi dan pengembangan, namun juga kreativitas.”

Kisah AlDub, yang mengikuti kisah cinta Yaya Dub dan Alden di bawah pengawasan ketat Lola Nidora dari Yaya, baru berusia beberapa bulan, dan masih kuat.

Dengan lebih banyak episode dan tonggak hubungan yang akan datang, siapa yang tahu apa lagi yang bisa kita pelajari — dan rekor apa lagi yang mungkin dipecahkan. Seperti yang dikatakan Rishi, AlDub “baru saja dimulai”. – Rappler.com

Cerita AlDub lainnya:


Togel HKG