• July 17, 2024
Haruskah Comelec mendiskualifikasi Akbayan?

Haruskah Comelec mendiskualifikasi Akbayan?

MANILA, Filipina – Apakah kedekatan Akbayan dengan koridor kekuasaan merupakan indikasi bahwa ia tidak lagi mewakili kelompok marginal? Para pengkritiknya menanyakan pertanyaan ini.

Juru Bicara Akbayan Risa Hontiveros-Baraquel terlihat dalam beberapa kesempatan berfoto bersama Presiden Benigno Aquino III. Dia mencalonkan diri sebagai Senat di bawah tiket Presiden pada tahun 2010, namun kalah. Dia sedang mencari kursi senator kedua untuk pemilu Mei 2013 berdasarkan daftar pemerintah.

Ketika Aquino memenangkan kursi kepresidenan, banyak pemimpin partai Akbayan yang diangkat ke berbagai posisi di pemerintahan.

Mantan presiden Akbayan dan perwakilan pertama kelompok daftar partai di Kongres, Loretta Ann Rosales, telah ditunjuk sebagai ketua Komisi Hak Asasi Manusia. Joel Rocamora, mantan presiden Akbayan lainnya, ditunjuk sebagai ketua Komisi Nasional Pemberantasan Kemiskinan. Percival Cendaña, mantan ketua nasional Akbayan, menjadi komisaris agung Komisi Pemuda Nasional.

Penasihat Urusan Politik Kepresidenan Ronald Llamas adalah mantan Presiden Akbayan. Presiden Aquino membela Llamas ketika dia mendapat kecaman ketika kamera TV menangkap AK-47 di mobilnya setelah terlibat dalam kecelakaan dan ketika dia sendiri tertangkap kamera sedang membeli DVD palsu.

“Mereka tidak mungkin mengklaim bahwa mereka terpinggirkan dan kurang terwakili ketika para pemimpin mereka memegang berbagai posisi di pemerintahan,” Vencer Crisostomo, ketua nasional Anakbayan, mengatakan dalam sebuah pernyataan pada akhir pekan.

Daftar pihak penerima manfaat?

Anakbayan meminta Komisi Pemilihan Umum (Comelec) untuk mendiskualifikasi Akbayan, dengan mengklaim bahwa kelompok daftar partai adalah “favorit” Presiden Aquino.

“Membiarkan Akbayan mencalonkan diri seperti membunuh Malacañang dan KKK presiden (teman sekelas, teman, anggota keluarga — mengacu pada teman sekelas, teman, dan rekan syuting Presiden) untuk mencalonkan diri dalam daftar partai. ‘Pembersihan’ sistem daftar partai yang dilakukan Comelec tidak akan ada artinya jika mereka menutup mata terhadap Akbayan,” kata pemimpin pemuda itu.

Pengawas jajak pendapat Kontra Daya juga meminta Presiden Aquino akhir pekan ini untuk memberitahu sekutunya agar mundur dari pencalonan partai pada tahun 2013.

“Demi integritas dan kredibilitas sistem daftar partai, Presiden Aquino harus memberitahu sekutu-sekutunya yang tidak terpinggirkan dan memiliki pengaruh kuat di pemerintahan untuk menarik diri dari sistem daftar partai,” penyelenggara Kontra Daya Pastor Joe Dizon memohon dalam pernyataannya pada Jumat, 28 September.

Dalam daftar calon yang diserahkan Akbayan kepada Comelec beserta perwujudan niatnya untuk mencalonkan diri pada pemilu 2013, dua calon wakilnya dalam daftar partai merupakan calon presiden. Calon kedua Barry Gutierrez adalah Wakil Menteri Urusan Politik Malacañang, sedangkan calon ketiga, Angelina Ludovice-Katoh, adalah anggota Komisi Presiden untuk Masyarakat Miskin Perkotaan.

Daftar partai perintis

Namun, Pemuda Akbayan membela partai tersebut, dengan alasan bahwa partai tersebut adalah perintis kelompok daftar partai multi-sektoral yang terdiri dari pekerja, petani, perempuan, pemuda, profesional, pemukim informal, dan LGBT (lesbian, gay, biseksual, dan generasi trans). ) masyarakat.

“Ini adalah salah satu dari sedikit organisasi asli yang terdaftar dalam partai sejak tahun 1998 yang secara konsisten memperjuangkan kepentingan kelompok yang terpinggirkan dan kurang terwakili,” kata JC Tejano, juru bicara nasional Akbayan Youth, ketika menentang klaim Crisostomo.

Akbayan sudah mengikuti pemilu daftar partai pada tahun 1998. Ia memenangkan dua kursi pada pemilu 2010.

“Para pemimpin yang secara konsisten terpilih di Kongres telah memperjuangkan berbagai isu sosial, seperti perluasan program reforma agraria, dan pengesahan undang-undang penting seperti RUU Tata Guna Lahan Nasional, UU Hak Berorganisasi Perburuhan, dan UU UU Perawatan Terjangkau,” kata Tejano.

Lawan politik

Tejano juga menegaskan, Akbayan merupakan salah satu partai politik berhaluan kiri yang mendukung pemberlakuan undang-undang daftar partai pada tahun 1998.

“Sedangkan kelompok ekstrim kiri yang mana Pak. Kelompok Crisostomo masih berpegang teguh pada kebijakan ‘boikot pemilu’, Akbayan sudah mendorong penerapan sistem daftar partai untuk mendorong partisipasi masyarakat yang berarti dalam pelaksanaan pemilu dan menghasilkan suara. dari yang terpinggirkan hingga ruang Kongres,” kata Tejano.

Pemuda Anakbayan dan Akbayan merupakan kelompok yang bersaing dalam politik kiri Filipina.

Anakbayan berafiliasi dengan Partai Nasional Demokrat yang dituduh oleh militer sebagai organisasi depan gerakan bawah tanah komunis. Pemuda Akbayan merupakan anggota Akbayan yang beranggotakan sosialis, sosial demokrat, mantan komunis, dan aktivis nonblok.

Partai Demokrat nasional mulai berpartisipasi dalam pemilu berdasarkan daftar partai pada tahun 2001 dan sejak itu mendominasi blok progresif di Dewan Perwakilan Rakyat. Saat ini, mereka memiliki 7 perwakilan daftar partai dari kelompok di bawah koalisi Makabayan: Bayan Muna (2), Partai Perempuan Gabriela (2), Anakpawis (1), Aliansi Guru Peduli (1), dan Kabataan (1), di antaranya Anakbayan adalah ‘anggota pendiri.

Pada pemilu 2010, Akbayan berkampanye untuk Presiden Aquino sementara Partai Nasional Demokrat seperti Bayan Muna dan Anakbayan Senator. mendukung pencalonan Manuel Villar sebagai presiden.

Untuk pemilihan senator 2013, Akbayan menurunkan Hontiveros-Baraquel, yang merupakan bagian dari pemerintahan bersama istri Villar, mantan anggota Partai Las Piñas Cynthia Villar.

Bayan Muna dan afiliasinya, sebaliknya, berkampanye untuk Teddy Casiño, yang tidak mencalonkan diri di bawah salah satu dari dua koalisi besar tersebut.

MAKABAYAN.  Koalisi Progresif beranggotakan Cinta Rakyat, Gabriela, Anak, Pemuda, Suku, Migran, Keberanian, Aliansi Guru Peduli (ACT) dan Suku.  Akun Facebook Teddy Casino

Grup daftar partai didiskualifikasi

Anakbayan berjanji akan menantang akreditasi Akbayan jika Comelec mengizinkan kelompok daftar partai untuk berpartisipasi.

Pernyataan tersebut menyatakan bahwa “meskipun Comelec mengizinkan daftar partai yang didukung Istana untuk berpartisipasi, akreditasi beberapa kelompok sah seperti Kalikasan dan Keberanian ditolak.”

“Kami akan mengambil keputusan akhir pada akhir Oktober,” kata juru bicara Comelec James Jimenez.

Dalam resolusi sebelumnya, Comelec mengatakan akan meninjau dan mengkonfirmasi pemberian pendaftaran dan akreditasi kepada kelompok-kelompok yang terdaftar dalam partai “mengingat perannya untuk memastikan bahwa hanya partai, kelompok atau organisasi yang memiliki karakter yang diperlukan sesuai dengan tujuan dari sistem daftar partai terdaftar dan terakreditasi.”

Sejauh ini, Comelec telah melarang 17 kelompok yang terdaftar dalam partai untuk berpartisipasi dalam pemilu 2013.

Akbayan melihat hal ini terjadi

Namun terlepas dari persaingan antara kelompok-kelompok berhaluan kiri, pengucilan kelompok-kelompok yang terdaftar dalam partai seperti Akbayan pasti akan terjadi.

Akbayan sendiri mengungkapkan kekhawatiran tersebut saat memutuskan Mahkamah Agung pada kasus tahun 2001 tersebut Partai Bagong Bayani-OFW vs KPU bahwa pemilihan daftar partai hanya dimaksudkan untuk memungkinkan partisipasi sektor-sektor yang terpinggirkan dan kurang terwakili.

Di sebuah Artikel beritaMantan Wakil Ketua Akbayan Ric Reyes mengatakan bahwa “seiring dengan kemajuan masyarakat sipil, ikatan dengan pemerintah tidak akan sulit.”

Mengantisipasi Akbayan akan menerima “dana dari pemerintah” di masa depan, Reyes khawatir – karena keputusan MA – dapat dianggap sebagai “tambahan pemerintah”, sehingga kelompok daftar partainya tergolong non-marginal.

Mahkamah Agung menggunakan hal ini sebagai dasar untuk mendiskualifikasi 3 kelompok pemenang saat itu: Mamamayan Ayaw sa Droga (MAD), Asosiasi Koperasi Listrik Filipina (Apec), dan Partai Federasi Veteran (VFP). Pengadilan menyatakan 3 partai tersebut tidak termasuk dalam kategori “sektor marginal”.

Akbayan sebelumnya mengkritik kelompok-kelompok yang terdaftar dalam partai – seperti MAD – yang ia yakini didukung oleh pemerintah.

Pedoman diskualifikasi

Saat dimintai komentar, Juru Bicara Wakil Presiden Abigail Valte mengatakan bahwa “diskualifikasi harus didasarkan pada kurangnya kepatuhan atau kredensial dan bukan hanya pada afiliasi atau dukungan mereka terhadap program presiden.”

“Ada ketentuan yang sangat jelas dalam UUD, peraturan perundang-undangan lain yang berlaku mengenai masalah kredensial mereka yang ingin diakreditasi sebagai kelompok daftar partai, dan harus dilakukan evaluasi apakah kelompok tersebut memenuhi persyaratan tersebut atau tidak,” Valte memberi tahu Rappler.

Mahkamah Agung, di Partai Bagong Bayani-OFW vs KPU menetapkan 8 pedoman untuk menyaring kelompok daftar partai seperti partai politik, sektor, organisasi atau koalisi:

  • Partai-partai harus mematuhi kebijakan undang-undang yang menyatakan bahwa “warga negara Filipina yang termasuk dalam sektor yang terpinggirkan dan kurang terwakili” dapat dipilih;
  • Sektor keagamaan tidak boleh terwakili dalam sistem daftar partai;
  • Para pihak tidak boleh didiskualifikasi berdasarkan Bagian 6 RA 7941 (Undang-Undang Sistem Daftar Partai);
  • Para pihak tidak boleh merupakan bantuan dari, atau suatu proyek yang diselenggarakan atau suatu badan yang didanai atau dibantu oleh pemerintah;
  • Para pihak tidak hanya harus mematuhi persyaratan hukum; calonnya juga harus melakukan hal yang sama;
  • Para pihak harus mewakili sektor-sektor yang terpinggirkan dan kurang terwakili; begitu pula calon-calonnya;
  • Para pihak juga harus mampu berkontribusi dalam perumusan dan implementasi peraturan perundang-undangan yang tepat guna dan bermanfaat bagi bangsa

Rappler.com

Data SDY