• July 17, 2024
Ombudsman menolak banding atas penjarahan Arroyo

Ombudsman menolak banding atas penjarahan Arroyo

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(DISUNTING) Hal ini membuka jalan bagi dikeluarkannya surat perintah penangkapan terhadap mantan presiden dan sekarang Rep. Pampanga Gloria Macapagal-Arroyo, yang mencalonkan diri kembali.

MANILA, Filipina (DIBERIKAN) – Ombudsman menolak permohonan mantan Presiden Gloria Macapagal-Arroyo untuk membatalkan tuduhan penjarahan yang diajukan terhadapnya, sehingga membuka jalan bagi dikeluarkannya surat perintah penangkapan terhadap dirinya dalam waktu dekat.

Penjarahan adalah pelanggaran yang tidak dapat ditebus. (Catatan Editor: Kami telah mengatakan sebelumnya bahwa Sandiganbayan-lah yang mengeluarkan resolusi tersebut. Kami menyesali kesalahan tersebut.)

Dalam resolusi setebal 21 halaman yang diajukan ke Sandiganbayan, Ombudsman mengatakan banding Arroyo tidak berdasar hukum. Resolusi tersebut sekarang memungkinkan pengadilan untuk mengeluarkan surat perintah penangkapan terhadapnya.

Permohonan banding Arroyo pada bulan Juli – yang diajukan ke Ombudsman – menghentikan Sandiganbayan mengeluarkan surat perintah penangkapan terhadap mantan presiden tersebut.

Sumber di Sandiganbayan mengatakan Divisi Pertama pengadilan menerima resolusi Ombudsman pada Senin, 1 Oktober, sehubungan dengan mosi peninjauan kembali yang sebelumnya diajukan oleh kubu Arroyo di mana kasus perampokan P366-M yang diajukan pada bulan Juli diajukan terhadapnya, dipertanyakan.

9 mantan pejabat pemerintah lainnya juga didakwa dalam gugatan itu. Kasus ini bermula dari tuduhan bahwa dia dan rekan-rekannya menyalahgunakan dana intelijen Kantor Undian Amal Filipina selama tahun-tahun terakhir pemerintahan Arroyo.

Pengacara Arroyo mempertanyakan tuduhan tersebut, sehingga Sandiganbayan menunda keputusannya untuk mengeluarkan surat perintah penangkapan terhadapnya.

Pada tanggal 25 Juli, Ny. Arroyo dibebaskan dari tahanan rumah sakit menyusul keputusan pengadilan Pasay yang memenangkannya.

Namun sebelum itu, Ombudsman mengajukan tuntutan penjarahan terhadapnya – pada 16 Juli.

Bantuan sementara

Namun, Sandiganbayan memutuskan pada tanggal 27 Juli untuk berhenti mendengarkan kasus penjarahan tersebut karena memerintahkan Ombudsman untuk menanggapi mosinya untuk mempertimbangkan kembali.

Saat itu, pengadilan juga menyatakan tidak akan mengeluarkan surat perintah penangkapan terhadap Ny. Arroyo.

Divisi I Sandiganbayan kemudian mengatakan dalam resolusinya bahwa Ombudsman harus terlebih dahulu menyikapi mosi peninjauan kembali yang diajukan kubu Arroyo ke Ombudsman pada 25 Juli.

Pengacara Arroyo mengeluh bahwa mereka hanya mendapat salinan kasus penjarahan yang diajukan terhadap mantan presiden dan 9 mantan pejabat pemerintah lainnya pada 20 Juli. Kantor Ombudsman mengajukan kasus ini pada 16 Juli, sementara Ombudsman Conchita Carpio-Morales menandatangani resolusi yang merekomendasikan pengajuan tuntutan penjarahan paling cepat tanggal 13 Juli, kata para pengacara. – Rappler.com

Selengkapnya di #ArroyoWatch:

Angka Sdy