• June 21, 2024
UST menang atas DLSU dalam film thriller PL ganda

UST menang atas DLSU dalam film thriller PL ganda

MANILA, Filipina – Semua mata tertuju pada saudara Jeric dan Jeron Teng di Mall of Asia Arena saat Universitas Santo Tomas Growling Tigers (UST) menghadapi De La Salle University Green Archers (DLSU) pada Sabtu, 4 Agustus.

Meskipun Jeron dari DLSU mengungguli kakak laki-lakinya Jeric 17-9, UST berhasil meraih kemenangan.

The Tigers memberi Green Archers kekalahan ketiga berturut-turut musim ini, dengan kemenangan 84-82 dalam perpanjangan waktu ganda.

Pertarungan jarak dekat

Kamu mendapat masalah lagi (Kami beruntung lagi),” canda pelatih kepala UST Pido Jarencio saat memasuki ruang media. Namun kemenangan tersebut bukan sekedar keberuntungan.

Green Archer mengambil kendali kecepatan lebih awal dan memberikan masalah pada Growling Tigers.

Namun, meski menghadapi masalah Macan, Green Archers tak mampu mundur dan mengakhiri kuarter tersebut dengan keunggulan 2 poin, 17-15.

Tapi kemudian Clark Bautista dari UST membuka kuarter kedua dengan angka 3, memberikan timnya keunggulan untuk pertama kalinya. Kali ini para Archer yang kebingungan setelah Tigers meningkatkan tempo permainan.

Setelah tendangan sudut oleh Joshua Webb, skuad Taft mendapati diri mereka tanpa gol selama lebih dari 2 menit.

Kekeringan tidak akan berlangsung lama. Setelah jumper dari guard LA Revilla, Green Archers melanjutkan serangan 10-2 dengan tembakan Yutien Andrada, Arnold Van Opstal dan Webb untuk memberi La Salle keunggulan 29-24 dengan waktu tersisa 3:16.

Harimau yang berjuang keras tidak menyerah, memberi La Salle keunggulan 1 poin di babak pertama.

Di babak kedua, kedua tim keluar dari ruang istirahatnya dan siap bermain.

Kedua tim saling bertukar keranjang di menit-menit pembukaan babak ke-3 hingga Archers mendapati diri mereka menerima laju 12-3 berkat lemparan bebas dan fast break dari Ferrer dan 3 detik berturut-turut dari Bautista, membuat UST membawa kemenangan. melawan 10, 49-39.

Meskipun ada upaya gagah berani dari Webb, La Salle mengakhiri kuarter tersebut dengan tertinggal 8 poin. UST mencetak 27 poin pada kuarter ketiga dibandingkan dengan 18 poin La Salle.

Akhir yang intens

Kuarter keempat menyaksikan kedua tim saling bertukar serangan, juga memberikan pertarungan Teng yang telah mereka tunggu-tunggu bagi para penggemar.

Senior Jeric Teng gagal mencetak gol melawan adiknya di pertengahan kuarter, tetapi menebusnya dengan tembakan tiga angka yang besar atas Jeron Teng dengan sisa waktu 3 menit pada kuarter keempat.

Keranjang tersebut memberi UST keunggulan, 69-66. Jeron kemudian membalasnya dengan mencuri bola di jam tangan Jeric. Teng yang lebih muda membagi badan amalnya — sebuah masalah yang masih ada bagi pemula.

La Salle mengungguli Tigers 23-15 di kuarter keempat, tapi itu tidak cukup untuk mengamankan kemenangan.

Setelah Revilla dan Jeron membagi badan amal mereka, Aljon Mariano dari UST mencetak gol lapangan untuk menyamakan kedudukan menjadi 71 dengan hanya tersisa 9 detik.

Tembakan Revilla yang meleset di detik-detik terakhir membuat pertandingan berlanjut ke perpanjangan waktu.

UST melihat cahaya di pertengahan babak tambahan pertama dan memimpin 76-73. Namun pergerakan dan assist Jeric Teng di waktu tunggu membuat skor menjadi 78, semuanya dengan waktu tersisa 1:36.

Dorongan lain dari Mariano memberi UST keunggulan, tetapi permainan kekuatan Norbert Torres ke keranjang menyamakan kedudukan menjadi 80. Kegagalan kedua tim untuk melakukan konversi menyiapkan panggung untuk periode tambahan lainnya.

Pelanggaran ceroboh yang dilakukan Kevin Ferrer terhadap Jeron Teng membuatnya meninggalkan permainan di awal perpanjangan waktu kedua. Namun, Teng tidak mampu memanfaatkan perjalanannya ke garis lemparan bebas.

Setelah jumper Revilla yang membuat La Salle unggul 2 di awal periode, kedua tim tidak mencetak gol hingga menit terakhir pertandingan.

Mariano kembali menyamakan kedudukan dengan sebuah drive, memberi UST peluang untuk menang dengan waktu tersisa 45 detik.

Blok Abdul pada pelompat Revilla mengembalikan bola ke UST, dan Mariano membalas dengan tembakan besar lainnya untuk membuat UST unggul 2 dengan waktu pertandingan hanya tersisa 7 detik.

La Salle kemudian menentang blok Abdul, namun para pejabat membersihkannya. Dengan waktu pertandingan tersisa kurang dari satu detik, UST Growling Tigers sudah merayakannya.

Jangan pernah menyerah

Orang yang tidak menyerah pada akhirnya (Kami tidak menyerah hingga akhir),” ujar Jarencio kemudian mengomentari semangat timnya. Jarencio pun meremehkan wajah Teng dengan menyuruh Jeric untuk fokus saja pada tugas yang ada.

“Perlakukan dia seperti pemain biasa,” kata Jarencio padanya.

Bautista memimpin Tigers dengan 21 poin, diikuti oleh Abdul dengan 16 poin dan 6 rebound, dan Mariano dengan 15. Jeric Fortuna juga menjaga bola dengan baik dan menyelesaikan permainan dengan 8 poin dan 7 assist.

Sebaliknya, La Salle dipacu oleh 19 poin Revilla, 17 poin dan 12 rebound Jeron Teng, 16 marker Andrada, dan 13 poin Webb.

UST, 84 – Bautista 21, Abdul 16, Mariano 15, Teng 9, Fortune 8, Afuang 8, Ferrer 5, Pe 2, Lo 0, Daquioang 0
DLSU, 84 – Revilla 19, Teng 17, Andrada 16, Webb 13, N. Torres 7, Hose 6, Van Opstal 2, Tallo 2, T. Torres 0, Dela Paz atau

Skor jangka waktu: 15-17, 29-30, 56-48, 71-71, 80-80, 84-82 Rappler.com

Toto sdy